Chimong si Umbelita

Suatu malam  dibulan Juli tiba-tiba seekor anak kucing calico menghampiri ompapa dari bawah ambulance yang sedang diparkir dihalaman klinik. Waktu itu ompapa & mama menjemput anak-anak Emak yang lagi-lagi dibawa kabur. Entah bagaimana si anak kucing itu bisa ada dibawah ambulance. Induknya juga gak ada disekitar situ, dan padahal beberapa hari belakangan gak ada tanda-tanda kucing liar yang melahirkan disekitar klinik. Dibuang orang? Teganya membuang kucing sekecil itu, tanpa induknya pula. Atau emang terangkut entah dari mana pas dia bersembunyi di ambulance? Masih misteri sampai sekarang.  Ukurannya hanya segenggaman Ompapa. Usianya mungkin belum sampai sebulan. Ngeongannya lirih banget. Akhirnya si kecil dibawa pulang kerumah.

little orphan

Sampai dirumah, si kucing kecil langsung dibersihkan, diberi makan dan dihangatkan didalam kandang.

Beberapa hari dirumah, si kecil tampak sehat, lincah dan gak cengeng kayak anak-anak kucing lain yang kehilangan induk. Makannya pun banyak. Tapi perutnya besar, buncit dan keras, pup-nya juga encer, mungkin cacingan, jadi dispet-in obat cacing. Setelah beberapa kali pemberian obat, perut dan pup berangsur normal. Mama dan Ompapa masih belum memutuskan nama buat si kecil ini.

shake paw

Bekenalan dengan kakak Shadow *salaman*

Walaupun mandiri dan gak cengeng, si kecil ini  masih belum bisa membersihkan badannya sendiri. Terutama sehabis pup. Jadilah badannya selalu kotor dan bau. Kalau habis pup, pasti sisa-sisa kotorannya nempel dimana-mana. Bulunya juga hampir selalu gimbal dan basah.Cukup merepotkan sih, soalnya lantai juga kotor kebagian bekas kotoran tercecer. Karena di anak kucing ini kotor dan celemongan senantiasa plus selalu berbau pup, akhirnya mama ama ompapa memutuskan si kucing dipangggil CHIMONG.

IMG03745-20120713-0824

Colek-colekan

Si Chimong kan selalu dibersihkan mama, tapi itu pasti gak bertahan lama karena hobinya adalah main di litter box. Kasian juga sih, kadang dia mau bermanja minta pangku ke ompapa atau mama, tapi selalu ditolak gara-gara bau. Paling cuma dielus-elus aja tanpa pangku. Atau ya dilap pakai tissu basah baru dipangku. Maklum gak ada induk yang mau grooming dia. Mama pernah nekat memandikan Chimong, tapi bersihnya cuma bertahan sekejap karena entah kenapa Chimong ahli banget dalam hal mengkotorkan badan dan mengembalikan bau pupupnya. Semacam parfum buat dia. Mungkin dia kemakan iklan detergen yang ‘bilang kotor itu baik’??

chimonk & ompapa

Chimong & Ompapa *bertatapan mesra*

Oya, karena yang menemukan Chimong adalah Ompapa, jadi ompapa sayang sekali ama dia. Chimong juga lengket ama Ompapa. Selalu minta pangku kalau melihat Ompapa lagi santai. Belakangan setelah beberapa lama Chimong dirumah dan akrab dengan pasukan yang lain, Chimong mulai di grooming ama Florence, jadinya lebih bersih, baunya pun sedikit berkurang.

chimonk

Si manja anak Ompapa

Spot kesukaannya adalah di ketek Ompapa hahahahaaa…akhirnya dipanggil Putri Ketek ama mama. Oya, Chimong ini pilek almost forever. Lamaaa banget pilek gak sembuh-sembuh. Sampai-sampai diberi julukan Umbelita karena produksi umbel alias ingusnya gak pernah berhenti. Padahal sudah diberi obat berulang kali. Sering di uap secara tradisional juga, tapi tetep gak sembuh. Kalau chimong bersin pasti umbel-nya yang kuning itu beterbangan kemana-mana. Setiap ada serangan umbel chimong pasti diikuti teriakan ” Eyaaaaaa…umbelnyaaaaa…!! Tissuuuuuuu…”.  Jorok buanget..udahlah itu bau pup, bulu selalu basah, ditambah lagi produsen umbel. Bener-bener deh..tapi biar gitu dia tetep disayang (dengan tissu mengikuti kemanapun dia pergi).

spoiled kitten Chimong sayang Ompapa

Sekarang Chimonk sudah bahagia jadi bagian keluarga mama-Ompapa dirumah.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s