Tetamuan

Aku mau cerita soal seorang tante-tante yang bulan September lalu rela datang jauh-jauh dari Jakarta buat ketemu aku. Jauuuh beberapa bulan sebelumnya ada promo murah meriah dari salah satu penerbangan, cuma sekitar 160 ribu rupah pulang -pergi Jakarta-Balikpapan. Jadilah mama dan tante itu heboh mengatur rencana liburan. Tiket sudah dipesan, dan tinggal menghitung bulan. Soalnya masih lama cyyyyn…bisa-bisa malah lupa berangkat saking lamanya.

Mendekati hari keberangkatan, mama memesan tiket pesawat kecil buat tante itu, dari Balikpapan langsung lanjut Sangatta, 45 menit saja. Menghemat waktu, daripada musti menempuh jalan darat selama 7-8 jam. Tapi kayaknya mamih Didi, si tante itu, emang ditakdirkan untuk menikmati perjalanan ditemani supir travel. Bayangkan yah..itu itinerary tiket Airborne udah confirm dikirim pagi-pagi ama ompapa, eh lah kok sore hari ada pemberitahuan kalo tiketnya mamih Didi dibatalin karena ada orang dengan urusan yang lebih penting juga mau berangkat. Jadilah si mamih disikut keluar dari daftar penumpang pesawat yang cuma bisa nampung 20 manusia itu. Katanya karena si mamih alasannya cuma vacation, kalah keren ama yang judulnya business trip. Ecapeedeeeh.. Hhrrrrrr….

Berhubung jadwal penerbangan mamih gak singkron dengan jadwal travel resmi, mamih akhirnya dijemput oleh omom dari travel gelap. Travel tanpa nama. Entahlah apa yang terjadi dalam perjalanan mamih selama 7 jam menuju Sangatta. Yang jelas, mamih akhirnya tiba dengan selamat sentosa dirumah mama. Waktu itu sudah malam, jadi acara selanjutnya adalah bersih2 dan tidur.

Hari pertama. Mamih Didi mau ketemu aku. Pagi-pagi sebelum jalan ama mama, mamih ke klinik. Aku? Gak ada donk…lagian pagi-pagi gitu aku masih jogging keliling komplek. Mamih cuma ketemu ama Emak. Foto-foto ama Emak. Sorenya sepulang jalan-jalan, mama ngajak mamih keliling komplek sambil nyari aku. Hasilnya?? Nihil. Aku masih sembunyi. Artis sibuk macam aku musti janjian dulu sih kalau ketemu. Gak bisa sembarangan gitu. Mamih mulai kecewa. Mama juga kayaknya mulai deg-degan. Kasian katanya udah jauh-jauh datang tapi gak ketemu aku.

Aku juga biasanya tiap hari selalu setor muka ke rumah mama, tapi waktu itu pas aku datang, rumah kosong, cuma ada pasukan kaki empat aja. Mama pasti lagi ngajak mamih jalan-jalan.

Hari Kedua. Belum mandi tapi sudah sikat gigi, mama ama mamih Didi balik lagi jalan kaki menuju klinik. Aku? Tetep gak ada donk.¬† Padahal mama udah siap-siap nenteng kamera mau mengabadikan momen jumpa fans. Klinik gak ada, trus lanjut jalan kaki menyusuri jalan komplek. Hari sebelumnya naik motor. Clingukan tiap rumah di liatin. Aku tetep sembunyi. Putus asa dah tu mereka berdua, mama agak sedikit malu juga benernya, takut dibilang aku itu kucing fiktif bhoakakaka… Mamih didi juga kecewa, suaranya mulai lemes bilang yah kapan lagi bisa ke sini kalo sekarang gak ketemu.

Sampai-sampai terjadi adegan semacam pasien depresi, mamih dibelakang rumah mama manggil-manggil namaku. “Chuuub…chuubiieeeee…kamu dimana sih??” Gitu..hahahaha..Aku denger sih namaku disebut-sebut aku pikir ntar aja lah biar suasananya lebih dramatis.

Nah habis itu aku liat ompapa-mama-mamih pergi entah kemana. Agak siangan mereka balik. Ompapa pergi lagi bawa buntelan baju, minggat kayaknya hahaha…Trus rumah menjadi sepi. Tidur siang deh, tepar mereka. Agak sore aku liat sudah mulai menampakkan tanda-tanda kehidupan dirumah mama. Ada bau-bau ikan rebus, dilanjut kehebohan pasukan berbulu. Gak lama mamih keluar ngambilin jemuran. Denger-denger sih malam itu mamih mau pulang diantar mama ke Balikpapan. Mamih semacam udah mulai menerima kenyataan kalo bakal gak ketemu aku. Rencananya mau ke klinik sekali lagi sebagai upaya terakhir mamih mencari aku. Kalo gak ketemu nanti mamih bisa ileran sepanjang sisa hidupnya. Ow..baiklah jadi aku putuskan ini waktu yang tepat bikin kejutan buat mamih. Kasian nanti terbawa mimpi kalo gak ketemu aku. Bisa-bisa gak tenang hidupnya kedepan. Jadi aku mendekat menghampiri mamih dari belakang.

Laluuuu..terjadilah adegan sinetron. Si mamih yang lagi serius dengan jemuran, menoleh ke belakang dan melihat seekor kucing ganteng yang amat sangat keren sekali datang mendekat dengan langkah mantap. Mamih katanya hampir gak bisa bernafas, untung asmanya gak sampai kumat. Mengira aku si Tuppy. Tapi Tuppy ada lagi makan ikan..Setelah mamih berkedip dari kebengongannya, baru deh dia sadar kalo itu aku. Sampai kucek-kucek mata sama sekali gak menyangka kalau itu bener-bener aku yang tampan. Dengan suara bergetar penuh bahagia mamih panggil nama aku ” Chuuub..Chubieee….”. Aku semakin mendekat. Wuuiiihh….seneng sekali dia sampai teriak-teriak manggil mama.

Mamih cepet-cepet ambil kamera, mama juga. Heboh sekali dua manusia itu. Aku pun melayani fans yang datang jauh-jauh itu dengan keprofesionalan yang tinggi walau tanpa dibayar.

Dibawah ini beberapa foto-fotonya.mamih as photografer

Sebagai model kucing profesional aku harus tau bagaimana harus bergaya

mamih dan aku

Senyum bahagia seorang fans

dijewer

Bayaran aku cuma dijeweeerrrr……..

Yah begitulah..setelah hampir satu jam aku pergi lagi. Gak perlu lama-lama ketemuannya. Nanti aku bosen ama mamih soalnya kalo kelamaan. Sempet sih aku gigit tangan mamih hihihihihi..kenang-kenangan cap gigi aku.

Makasih yah mamih udah jauh-jauh ke sini.

Iklan

7 comments

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s