Lelaunchingan ajee…

Mama berangkat dari rumah tanggal 17 Januari malam jam sembilan. Naik travel menempuh 7 jam perjalanan menuju bandara di Balikpapan. Buat mama 7 jam udah kayak 1 jam aja sih benernya, lah belum satu jam mobil berjalan dia dah tidur pules..bangun-bangun udah diwarung makan aja buat makan tengah malam, kali ini tetumbenan mama cuma pesan kentang goreng ama ayam kotak-kotak, biasanya sih dia makan nasi ama ayam sambel, soto ato nasi goreng ikan asin. Habis makan, travelnya jalan lagi, 5 menit grasak grusuk nyari posisi enak, mama langsung tidur dan bangun…jrengjreeeng…sudah didepan gerbang bandara Sepinggan Balikpapan. Kalender waktu itu udah tanggal 18 Januari subuh. What a night ya….

Penerbangan pagi biasanya gak bakal delay, itulah kenapa mama selalu milih penerbangan paling pagi yang jam 6. Cuacanya bagus, matahari mulai menunjukkan bayang keemasan di ujung timur. Tapi di tipi-tipi udah heboh banget banjir di Jakarta. Untungnya rumah ibu-nya mama aman damai sentosa karena ada di wilayah Jakarta coret alias Depok hihihi..Pesawat take off dan mama semakin senang…semua lancar. Oya, waktu itu disarankan naik damri karena banjir dimana-mana, katanya kalo pake taxi bakal bikin jantungan karena angka di argo gak bersahabat karena macet.

Nyampe Jakarta, mama sarapa, trus nunggu damri. Itu petugas damri bolak balik ditanyaincalon penumpang soal banjir. Eh, kata mama itu mbak-mbak hebat loh..ditanyain arah semua dia bisa jawab. Misalnya, ke Kemang bisa mbak..? Oh, gak bisa..banjir pak, musti turun disini.. Trus ke Kalibata banjir gak? Iya banjir pak..jadi musti muter lewat sini trus sana blablabla…jadi selain koar-koar bilang “pake uang pas ya paak..buu…uang pas aja yaa..terima kasiih…” Itu mbak-mbak loket damri juga berfungsi sebagai pusat info perbanjiran Jakarta hihihihi..

Di damri, mama bbm-an ama mamih didi…laporan aja gitu kalo dia lewat ini itu…laporan sejauh mata memandang. Oke, Ciputra Mall agak banjir…mmmm..Universitas Tarumanegara..banjir. Taman Anggrek..banjir depannya. Errr..lewatlah Central Park Mall…Menurut penglihatan mama sih gak banjir-banjir amat, walopun arus mobil agak tersendat tapi sekitaran situ masih gak separah lainnya. Masih haha hihihi ngomongin soal launching besok.

Dan…tiba-tiba bbm mamih adalah…”Mbak Hikmaaaaaaaaaahhh…  😥 ”

Mama pun udah menduga…dan dengan hati perih walo tenang dibales : ” Kenapa? Disuruh batalin ya….?”

Mamih  : ” Iya…ditunda ampe minggu depan. Soalnya pihak Gramedia gak jamin bakal lancar karena pegawainya gak pada bisa masuk dan mall sepi banget nget…”

Mama : ” Oya gak papa..” *kemudian lompat dari Damri yang melaju di tol*

Ya gitu deeeh…akhirnya Launching tanggal 19 gak jadi, jadinya hari ini tanggal 26 Januari. Mama gak mungkin bisa datang lagi karena kalo nekat datang lagi bisa gak ditegor ama ompapa selama setahun hahahaha..

Jadinya diadakanlah launching pribadi. Mama ketemuan ama mamih didi…mmm…sebenernya sih ngajak sesohiban satu lagi yaitu mpok Kinan. Tapi kata mama mpok kinan gak bisa membaca pikiran mama jadi pesan yang disampaikan gak jelas dan sinyal asap yang dikirimkan mama terhalang mendung tebal Jakarta, merpati pos juga gagal mencapai rumah tante mpok Kinan gara-gara hujan deras, jadi diputuskan ama mpok dia gak sudi datang hahahahaha….

Launching-nya ya sambil gegosipan makan malem berdua, mojok kayak orang pacaran sambil pegangan tangan. Yeee…gak lah. Makan di emol seberang kantor mamih. Trus ya mamih disuruh tanda tangan bukunya deh..

mamih didi mamih didi juga

Yaaa..walopun gak bareng-bareng dan heboh-heboh seperti yang dibayangkan mama sebelumnya, tapi tujuan utama kan emang ngasih support ama mamih didi. Mama menepati harapan dan janji bakal datang. Tapi karena ada musibah ya mau gimana lagi. Launching berdua ini juga bisa menghibur hati mama. Kalo berame-rame kan gak bisa ajak makan ama penulisnya yeee…? Hihihihi…

Habis makan-makan foto-foto..mama ke rumah mamih donk…soalnya sejalan aja gitu kalo mo balik ke rumah. Ketemy deh ama si pemeran utama buku, si Pacoh. Ini kedua kali-nya mama ke rumah Pacoh. Tapi tetep aja si kucing sombong itu gak bersahabat ama mama.

pacoh+mama

Dasar kucing jutek..mamaku mau digigit aja….ketemu ama Emak juga.

si tompel       emak

Tanggal 20 mama balik ke kalimantan membawa tas yang penuh barang belanjaan hihihi..dan tentu saja buku si tompel. Well, aku dah dibacain ama mama sih bukunyaa…lucu juga..dan yang paling keren itu adalah dibagian yang ada cerita aku-nya bhoakakakak…

aku-buku

Para manusia dan kucing musti baca deh buku ini..kalo gak baca gak gaoool. Ini cetakan pertamanya udah tersebar dimana-mana loh. Dan emang dicetak terbatas. Hati-hati aja kehabisan, ntar musti nunggu 2-3 bulan lagi buat cetakan selanjutnya. Denger-denger sih di gudangnya Gramedia udah gak ada nie buku, pada keluar semuanyaa..mereka gak nyetok aja gituh. Ntar langsung cetak ulang.

Hari ini yah Launching resminya buku “Pacoh” Ketika Kucing Bicara

pacoh

Penulis        : Didi Almeyda

Penerbit      : Gramedia Pustaka Utama

Editor         : Om Tila Rama aka Cerazora aka Omonty…(ih kesian deh ini dibukunya gak ditulis namanya, jadi aku tulis disini)

Dimensi      : 20 cm x 13,5 cm

Tebal           : 234 halaman

Buku pertama yang ditulis oleh kucing Indonesia….jangan sampai gak ikutan trend Pacoh Gaolers yaaa…!!

Iklan

3 comments

  1. chubie mama kamu nasibnya kayak onty kerjanya di mine site yg jauuuuuh bgt dari ibukota propinsi. Ntar kontek2 sama onty & confirm onty di FB dong Evita Effendi, & kucing onty yg cuantik Grossie Deferoche

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s