Aku + Steril = Lebih Tampan

Ini sih sebenernya cerita berbulan-bulan kemaren, hampir setahun malah. Soal sterilisasi aku dan pasukan berbulu dirumah mama. Kenapa baru sekarang aku cerita? Ya sebenernya aku terus terang aja lupa dengan jelas kejadiannya seperti apa. Sedikit yang aku ingat, apalagi soal proses steril-nya. Tapi aku ditunjukin mama foto-foto kejadiannya waktu itu..pas aku masih sadar dan sudah tertidur gak berdaya, jadi aku mau deh cerita berbagi pengalaman dengan sesama teman kucing dan manusianya kalo steril itu mengasyikkan…#ups..! Bohong itu dosa kikikiikkiki…

Apa sih sterilisasi itu? Sterilisasi adalah proses membunuh kuman, virus dan bakteri dengan berbagai cara kimiawi, panas dll…eh bookan..itu sih pelajaran mama. Sterilisasi yang aku mau cerita sekarang itu tujuannya biar kucing ato binatang peliharaan lain gak berkembang biak lagi. Kalo dimanusia kan ada KB, nah di kami-kami ini caranya ya sterilisasi. Buat mengkontrol populasi kucing biar gak kebanyakan. Ntar kalo kejadian Planet of The Cats gimana?? Apa kalian para manusia berani?? # elus2 heavy machine gun

Kucing betina disterilisasi dengan cara diangkat indung telur ama rahimnya..kerennya dibilang Spaying. Kalo yang jantan kayak aku nih yang diambil itu baksonya alias testis…judulnya Neutering ato Kastrasi. Yang melakukan ya jelas dokter hewan ( vet ) yang pengalaman. Soalnya yah..aku kasih tau aja sih, berdasarkan pengalaman mama dalam usahanya mensteril aku, ternyata banyak juga vet diluar sana yang gak melakukan spaying/neutering, dengan segala bentuk alasan. Untunglah mama akhirnya dikenalkan dengan vet yang canggih..errhhhg…aku agak2 dendam juga sih ama vet itu..tapi mama malah memuji-mujinya..huh!

Jadi yah…waktu itu pagi-pagi aku lagi jalan keliling komplek menyusuri rumah tetangga. Tiba-tiba aku denger suara mama manggil-manggil namaku. Namanya juga anak baik, aku langsung nyamperin mamaku donk..sambil minta makan juga, kebetulan aku belum sarapan sampai kenyang. Eh, aku langsung digendong trus dimasukin ke kotak plastik bolong-bolong berwarna pink. Hastagaaah…masa kucing jantan keren kayak aku dimasukin pet cargo PINK?? Are you kidding me maaaa…??! Trus aku langsung diangkut ke rumah mama. Sepanjang jalan aku ngengeongan protes kenapa harus Piiiinkk…? Gak punya warna lain…??!

Nyampe rumah aku dipindahin ke kandang besar. Sendirian dikurung disana. Eh ada Florence juga sih dikandang sebelah. Si Olen diem-diem aja tapi..dasar cewek.  Aku sendiri bingung kok tumben dikerangkeng. Kan hari itu aku belum berbuat onar. Biasanya mama mengurung aku kalo aku nakal sih..tapi kan hari itu masih pagi, aku masih males jadi nakal. Aku ngamuk aja…ngaong-ngaong..tumpahin minum dan lain-lain..aku minta keluar, soalnya aku juga ada urusan penting, bisnis ama kucing tetangga. Musti datang tepat waktu, kalo gak bisa gagal tuh proyek bernilai jutaan ton ikan. Hadeeuuuh..manusia emang gak pernah bisa mengerti -_-‘

dikandangin olen

Nah trus mama datang ama seorang tante-tante cantik berkulit putih berbaju merah, aku dikeluarkan dari kandang. Lansung donk aku berusaha pergi..soalnya udah curiga banget bakal ada sesuatu yang gak baik. Feeling aku gak enak banget liat tante yang asing itu. Eh mama ternyata bener-bener sigap, hastagah…aku ditangkap kayak penjahat didudukkan dengan paksa. Trus ditengah kepanikan itu, aku ngerasa digigit semut beuuusaaaaaarr banget dipantat. Maaakkkk….!!

Gigitan semut itu bener-bener dahsyat efeknya….aku pernah donk liat acara di Discovery Channel ( aku kucing cerdas..jd gak level ama yang istilahnya sinetron ) soal manusia yang digigit ular ato laba-laba beracun trus racunnya menyebar keseluruh tubuh. Istilahnya ada yang neurotoksin ama hematoksin..Nah aku jadi ingat acara itu..badanku pelan-pelan lemes banget..aku jadi lunglai gak berdaya gak bertenaga. Mengangkat kepala aja rasanya kayak ditiban ikan paus orca. Aku juga mulai mual…pusing banget tuing-tuing..kayak banyak burung cecuitan di atas kepala.

Antara sadar gak sadar aku merasa semut itu menggigit aku sekali lagi..tega sekali. Beraninya disaat aku gak berdaya. Gigitan kedua itu bener-bener bikin aku terasa melayang terbang ke awan…badanku jadi ringan, seringan kapas ditiup angin semilir…suara kicauan burung tadi perlahan menjauh..jauh..lebih jauuh…dan semua jadi gelap.

sterilan

Aku mulai sadar pas terdengar sayup-sayup suara mama dan ompapa ngobrol ama manusia entah siapa. Kepalaku berat banget..berputar-putar. Aku mencoba bangun, tapi yang ada aku malah muntah. Aku liat kiri kananku ada kucing yang masih pingsan. Sekali lagi aku mencoba bangun, berdiri, walau masih terhuyung-huyung kayak naik kapal laut. Gelombangnya besar kapten..! Trus aku mulai berusaha berjalan..beberapa kali sempat terjatuh sih. Tapi karena aku kucing yang kuat, aku tetap berusaha pulih. Saat aku hampir sadar sepenuhnya, walau masih sedikit pusing dan mengantuk, aku menyusun strategi untuk keluar dari rumah itu. Dan berhasil…aku berhasil menyelinap dan lari secepat mungkin sewaktu mama lengah membuka pintu. Aku dikejar. Aku bisa meloloskan diri dan sembunyi dirumah kosong yang ada diseberang rumah mama. Sebenernya aku mulai merasa ada yang aneh dengan badan aku, terutama dibagian belakang. Yang tadinya ada sekarang kosong hilang entah kemana berganti olesan berwarna coklat. Aku gak bisa banyak berpikir apa yang terjadi karena masih pusing dan mengantuk banget, jadi dirumah kosong itu aku istirahat dan tidur sehari semalam.

Sterilan1

Dua hari setelah itu..aku keluar dari persembunyian, pulang ke klinik dan minta makan, lapar sekali. Luka dibagian belakang aku ternyata karena sesuatu telah diambil dari sana. Yang ambil ya teman mama tante vet itu. Masih terasa sedikit aneh sih awalnya, berasa lebih ringan kalo berjalan, tapi seminggu kemudian aku merasa sembuh total dan mulai terbiasa dengan kehilangan aku.

Aku tanya ama mama, kenapa aku dibegitukan?

Mama bilang biar aku jadi lebih sehat. Biar terhindar dari yang namanya penyakit kanker prostat, tumor testis dan sebagainya yang berhubungan dengan bakso-ku itu.

Cuma itu..?

Mama juga bilang kalo dia bosen dan terganggu banget kalo aku ngengaongan gak jelas kalo pas lagi genit-genitnya tebar pesona. Belum lagi mama jadi sering kuatir kalo aku berkelana keliling komplek nyari sparing partner bertarung. Suka sedih kalo muka ama badanku belepotan lumpur trus banyak koreng hasil dari berkelahi. Nah, jadi demi mengurangi hasrat petualangan dan berkelahi aku, dilakukan steril. Entah apalah hubungannya aku gak ngerti. Well, namanya juga cowok ma…kalo gak bertato alias berkoreng luka-luka itu gak jantan, yang penting kan aku tetap ganteng senantiasa.

berantem siap tempur

Aku juga dulu suka spraying di dinding rumah mama…ya buat ngasih tau aja sih ama anak-anak yang dirumah, kalo sebenarnya yang paling disayang dan yang berkuasa atas mama itu adalah aku. Jadi aku tandai setiap sudut rumah mama dengan bau aku. Entah kenapa mama gak suka….dan seiring dengan hilangnya si bakso yang berharga itu, aku gak bisa lagi pamer pipis mancur buat nyiram dinding tepat sasaran. Aku cuma bisa menggosek-gosekkan badan aja buat nandain daerah aku.

chubie4

Yang penting banget-banget kata mama sih biar aku gak bisa punya anak..biar gak banyak kucing betina yang tiba-tiba datang minta pertanggung jawaban karena udah aku hamili. Bhoakakakak….itu sih penting banget emang. Nomer satu pentingnya.  Kan aku emang paling ganteng sekomplek sini, jadi banyak kucing yang naksir aku, trus kadang sampai ngaku-ngaku anaknya itu anak aku. Mama suka pusing kalo tiba-tiba ada kucing hamil datang ke klinik. Aku yang jadi tersangka utamanya… Aku yang dimarahi katanya suka tebar benih kemana-mana. Kalo aku udah steril kan sudah pasti aku gak bakal dimintai tanggung jawab. Aku bisa bebas pacaran ama banyak kucing cantik tanpa kuatir kenapa-napa. *evil cat grin*

Eh si Emak ternyata juga disteril..aku liat dia ditempelin sesuatu disamping perutnya. Gak lepas-lepas hampir seminggu. Kenapa emak disteril juga?emak steril

Ya sama aja..kata mama biar meminimalisir kanker rahim, kanker di kelenjar susu dll..biar emak lebih sehat. Trus biar gak hamil lagi hamil lagi…Terakhir anak emak kan ada empat. Nah kalo emak hamil lagi bahaya. Kasian dia gak kerja, pacar-pacarnya pasti gak ada yang mau tanggung jawab. Buntutnya aku lagi yang dijadikan tertuduh. Setuju banget aku kalo emak di steril. Mustinya semua kucing betina juga harus disteril biar jumlah kucing gak jadi berlipat ganda. Kalo emak hamil melulu ntar kucing diklinik tambah banyak, takutnya dibuang ato malah diracunin ama bos mama, nah kucing-kucing yang dibuang itu gimana pula nasibnya? Kelaparan, sakit, ketabrak lah ama mobil/motor yang ngebut, belum lagi kalo ada yang sengaja menyiksa menendang dan lain-lain. Kasian banget kan bangsa aku yang gak diinginkan itu..? Belum lagi kalo anak-anak yang dibuang itu tumbuh besar, eh dihamili ama garong pasar..bertambah lagi dah jumlah kucing. Haduh…menyedihkan banget kalo gak steril.

Oya, steril bukan buat kucing kampung aja..teman-teman aku yang bule-bule alias yang berbulu panjang juga sebaiknya harus disteril. Tapi masih banyak sih manusia bandel yang malah seneng kucing bule-nya beranak terus. Kan ama mereka dijualin. Hastagaah…Padahal asal tau aja yah..gak semua manusia yang beli kucing bule itu tau resikonya ngerawat kucing berkebutuhan khusus itu. Mahaaal..ribeetss…banyak lah yang asal ngasih makan, gak pernah di grooming, ya masa kucing bule dikasih nasi ama ikan? Pelisss banget yaa…Trus kalo udah tua, udah jelek, bulunya gimbal gak pernah disisir, teman-teman bule aku dibuang aja gitu ke jalan. Kucing bule mana bisa survive kayak kami kucing kampung kalo dijalanan ato dipasar? Kasian banget kan? Masih kecil disayang-sayang..udah gede dibuang. UUgghh..mama pernah banget tuh nemuin yang gitu..sebel banget dia ama tu orang. Ehiya…jual beli kucing itu haram loh dalam Islam..ngasih tau aja sih.

Setelah steril, ada perubahan gak?

Setelah peristiwa ketidaksadaran yang berakibat hilangnya sesuatu itu..aku emang sih, ngerasa lebih sabar. Aku juga jadi malas pergi-pergi terlalu jauh kalo gak terpaksa. Jadi sekarang aku lebih banyak diklinik. Lebih memilih tidur dan mendinginkan badan diruangan mamaku yang dingin. Dulu kan aku rajin tiap pagi sore ke rumah mama minta camilan atau nyari lawan bertarung. Rasanya ada yang kurang kalo sehari aja aku gak bertarung. Tapi sekarang aku lebih bijaksana..aku menyadari kalo bertarung tanpa sebab itu gak baik..*uhuk* Keselek hairball* Dulu tiada hari tanpa codet atau luka baru dibadanku. Keren kan? Premaan…Sekarang? Gak ada lagi…mulus..

Badan aku juga agak jadi berisi sih…bukan gendut ya..berisi. Beda soalnya. Jadi karena udah gak nafsu jalan keliling komplek lagi, jarang pula bertarung, alhasil banyak energi aku yang mengendap, bertumpuk-tumpuk menjadi lem..eh otot dibadan aku.

Kegantengan aku juga gak berkurang sama sekali setelah steril. Malah lebih bertambah-tambah. Aku jadi lebih percaya diri. Liat aja nih foto aku dari belakang. Gak jauh bedanya, padahal aku gak operasi implan atau operasi plastik loh…

chubie

Jadi sterilisasi buat aku itu gak sakit (kecuali bagian digigit semut raksasanya itu sih..), berasa mimpi aja. Selebihnya aku hidup sebagai kucing jantan dengan ketampanan luar biasa yang sangat beruntung, tenang, damai. Aku juga masih pacaran loh.. Siapa bilang mengebiri itu jadi menghilangkan sifat jantan aku? Emangnya kasim jadi lemah gemulai…iiihh, eike sih gak gitu banget ya cynn…*lambaikan paw depan* Aku juga masih bisa berkelahi dan bertarung kalo ada kucing baru atau guguk yang mengancam teritori aku.

Buat mama, yah walaupun katanya proses steril kemaren cukup menguras kantong, soalnya yang disteril itu sebelas anak sekaligus plus impor tante vet dari nun jauh disana, tapi dia puas dan lega. Katanya kalo dibandingkan ama kalo dia stress kucingnya hamil dan beranak pinak berlipat ganda, itu gak seberapa. Uang bisa ditabung hihihihi…Ngebayangin rumah penuh anak-anak kucing belum lagi makannya, belum lagi kalo kebetulan nemu yang terlantar disekitaran rumah, belum lagi protesan dari tetangga. Hadoooh…mungkin ongkos berobat mama bakal jauh lebih besar. Hahaha…Kalo ada yang tanya kenapa musti mendatangkan tante vet dari seberang pulau? Ya soalnya disini gak ada vet yang buka praktek sendiri. Harus ke dinas peternakan yang jauh dan di jam kerja yang sangat dibatasi. Mama pun gak mungkin ijin kerja bolak balik demi mensterilkan kucing donk..Waktu mama minta tolong mereka datang ke rumah buat steril, mereka keberatan dengan macam-macam alasan. Gituuuu…

Mmmm..bulan depan rencananya mama mau steril anak-anaknya kloter kedua. Kali ini rencananya mama yang mendatangin tante vet. Gimana ceritanya? Tunggu aja yah bulan depan kalo aku gak males. Dan doakan lancar..

Udah ah..cape..*pijit2 paw*

Hayooo steril kucing-kucingnyaaaa….biar lebih tampan dan keren kayak aku. Kucing yang gak steril itu gak keren..owner yang gak mau nyeteril kucingnya itu gak gaol dan gak keren..

chubie2

# postingan ini aku ambil info dikit dari tante Dhenok mamanya Naga Meong..disini..Makasih ya tanteee…*ndusel-ndusel*

Iklan

26 comments

  1. aku mau minta disteril lagi ah sama mama. waktu aku steril tahun lalu mama gak foto aku. payah! lemot dia. aku kan juga pengen punya poto kek gini nih.

  2. aku rocky, km waktu pasca steril, mulutnya jadi menyon-menyon gak???
    kalo aku, jd m,enyon-menyon, lemes bgt. trus setelah di steril kamu makan wet food atau dry food??
    kamu jd susah puppy gak??
    tolong infonya yaa…
    aku baru bgt disteril ni, masih lemes bgt.
    trima kasih..

    1. haaa..menyon2? Pas baru sadar dari bius sih aku gliyengan ileran juga. tapi cuma bentar, aku rasanya ngantuk berat dan lemes aja. Trus tidur seharian. Sehari setelah steril baru aku ada selera makan, makannya biasa aja sih, ikan kukus ama dry food. Pup ama piii juga lancar aja, emang agak aneh dikit rasanya.. .celekit-celekit. tapi cuma 2-3 hari kok. Habis itu ya udah…
      Kamu cepet pulih ya Rocky..

  3. chub, tanya dikit ya.. ini si bubun udah d steril dari usia (klo gk salah) 6-7 bulan, tapi di usianya yg mau 2 tahun (des’13 nanti) bukannya suka diem dirumah,malah jalan-jalan, gk hanya itu, suka nyari musuh juga. pagi2 pasti kaki bengkak bis kena gigit,atau wajah n leher yg tergores n berdarah. menurut ncub, bubun kenapa ya?

    1. Pasti ketemu garong tuh…anak-anak mama juga yang udah steril lama masih suka tengkar ama garong. Cuman emg kalo udah steril kemampuan tengkar menurun jd sering kalah deh..Dimarahin aja, dikurung seribu tahun hihihihi..

  4. Kamu emang ganteng, tapi kayanya lebih ganteng aku deh 🙂 Oh ya, kenalin, namaku Jesse.. Sebenarnya mamaku mau nanya ke mama kamu tentang vet yang mensteril kamu.. Kalau boleh, mamaku mau minta nomor telepon dokternya.. Mamaku mau mensteril emakku biar gak beranak lagi.. Tolong kasi tau mama kamu ya? Thanks..

      1. hai lagi Jesse..
        iya sekarang aku udah hepi2 di surga. Tapi kadang kalo iseng masih suka nengok2 ke bawah kok. hehehe..
        Jesse yang sehat terus ya, makan yang banyak dan pup yang rapi hohoho..

  5. chu,,, aku mau curhat dong, aku mamanya Milou, dia juga abis di steril chu.. tapi aku jadi nyesel masa, karena jadi kayak menghilangkan hak dia chu.. aku harus bagaimana ya chu karena aku jadi merasa berdosa deh tiap liat dia..

    1. hai onty Diba…
      Milou cowok apa cewek? umurnya berapa?
      huumm..habis steril milou sehat-sehat aja kan? Onty harus mikir itu demi kebaikan dia, aku suka kok disteril kemaren…soalnya gak repot mikirin mo kawin. Susah loh kalo pas lagi waktunya tapi gak ada lawan eh betina yang mau. Trus aku ngaong2, trus manusia pada terganggu, trus aku di husshuss suruh berhenti teriak2. ya jadi tertekan juga kalo dipaksa nahan gitu. Nah kalo ada betina yang mau trus betinanya hamil, aku ntar disuruh tanggung jawab..kalo banyak anak yang aku hasilkan dari betina2 itu ntar sama orang anak2ku dibuang ke mana-mana. Kasian kan..
      Jadi onty Diba udah bener. Steril Milou biar perhatian onty hanya buat Milou seekor. Milou juga pasti bakal lebih sehat. Okey ?

  6. halo…salam kenal mama chubie
    memang kalo ga disteril, Kucing kucing qta tambah banyak tak terkendali. Kucingku sekarang ada 11 ekor, pusing deh ngurusnya. Telat disteril, kemarin baru 2 ekor jantan yang aku steril, yg lain menyusul nunggu jadwal steril masal.
    btw kadang2 kepikiran kalo kucing2 liar disteril terus dlm jumlah besar, lama2 bisa punah ga ya kucing2 itu?

    oiya, ikut mendoakan semoga chubie bahagia “disana” (maaf telat)
    salut & terharu dengan ikatan kalian

    1. waaah..senangnya udah pro steril. semoga bisa nanti disteril secara bertahap yaa..

      Gak bakalan punah laah…masih buanyaak banget yang liar diluar sana. Dan masih banyak juga pemilik kucing yang gak pro steril, gak mengerti dan bahkan gak pernah denger soal steril kucing. Daerah2 yang belum terjamah sterilan juga banyak banget gak terhitung. Jadi gak bakal punah deh..Ketambahan pula masih banyak breeder2 kucing diluar sana. *kemudian kok jadi ceramah gini? hihihi…
      Makasih yaa..chubie pasti senang didoain ama kippo.. 🙂

  7. Jd senyum2 sendiri baca blognya mbaa 😊
    2 kucing jantan sy jg baru aja di steril, pertanyaan sy klo udh di steril mereka akan tetep kelahi ga mba? Soalnya sblm steril pas musim kawin mpuss2 ku yg duo jantan ini pasti kelahi terus. Ini pasca steril hr ke 3 msh dipisah ruangan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s