Merumput bersama

Hari raya Qurban udah lewat, kemaren aku dikasih mama potongan-potongan kecil daging mentah. Aku gak doyan. Aku doyannya kalo daging itu udah dibakar ama mama dan ditotolin cairan item-item encer entah apa. Baunya beda, jadi lebih menggoda.

Om-om tante dapat daging berapa banyak? Sudah dimasak apa? Ngambilnya gak pake dorong-dorongan kayak ditipi kan yah? Kalo belum dapat, ato dapat tapi masih kurang, aku punya banyak nih dibelakang rumah, tapi masih hidup dagingnyaaa…hahahaha…Eh, bukan punya aku ato mamaku juga benernya, tapi yang punya sering ngelepasin sapinya disana buat merumput.

sapi1Kami lama-lama jadi akrab ama para sapi itu. Seringkali kalo mereka make tali pengikat trus dibiarin kleweran ditanah, talinya dimainin teman-temanku. Yang paling menyebalkan adalah mereka kalo pup sembarangan, udah bau, banyak pula, apalagi mereka kan gak bisa  ngubur pup-nya kayak aku. Bertebaran lah itu pup dipadang rumput belakang rumah. Udah bolak-balik dibilangin tetep aja jorok. Untungnya pup mereka cepat terurai. Denger-denger sih pup sapi bisa menyuburkan tanah. Bener gak sih?

Sapi-sapi gede seringnya galak, walau kadang penakut juga, digertak dikit lari. Dengar suara keras dikit kaget. Cemen lah.. Aku sih cuman serem aja liat tanduknya. Sapi-sapi betina dan sapi kecil lebih ramah ama kucing, mereka sering kami ajak bercengkrama. Seperti kemarin. Aku liat Luna sedang ngobrol ama sapi, membahas cara memilih rumput yang segar untuk dimakan.

sapi2“Serius amat Sap..?”

sapi3“Kamu jangan asal makan rumput sembarangan Sap..musti pinter milih mana yang bagus, yang seger biar kamu tumbuh besar dan sehat”

sapi7“Kayak aku nih…keren kan Sap?”

sapi4“Sini ku ajari milihnya. Kamu jangan pilih rumput yang sudah tua, ngunyahnya susah. Kamu pilih yang warnanya lebih cerah, itu namanya rumput yang masih muda. Tapi jangan yang kuning juga, itu namanya sudah layu. Kayak gini nih..”sapi5“Ngerti sap..?”
“Iya teman kucing”

sapi6“Coba aku test..kamu bisa gak” “Gini kan Luna? Yang ini kan? “

“Iya pinter”

sapi6“Kucing juga kadang-kadang suka merumput kayak kalian loh Sap, bagus itu buat pencernaan, makanya aku tau mana yang bagus buat dikunyah mana yang nggak..”

sapi9Sementara Luna mengobrol dengan si Sapi muda, aku sibuk memperhatikan burung jalak hitam yang bertengger di punggung bapak sapi. Mamaku bilang burung jalak dan sapi juga bersahabat, karena burung itu suka makan kutu-kutu dan serangga yang ada dikulit sapi. Sapi kan gak bisa garuk punggung sendiri kalo gatal, paling banter ya dia mengibaskan ekornya aja buat ngusir lalat dibelakangnya, tapi gak lama kemudian serangga-serangga itu balik lagi..Sapi gak punya keahlian akrobat menggaruk badan kayak kucing hihihihi…Butuh bantuan binatang lain deh..Jadi ini artinya burung jalak kenyang, sapi pun senang. Lalalalalaaaa….Moooooooo….

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s