TEMAN-TEMAN MEOW

Pem-bully-an

bully1

Kalau yang begini….

bully2

Ketemu yang begini…

bully3

Kemudian mulai kepo..Endus-endus..

bully4

Towal-towel..

bully5

Heh! Apaan sih..??!!

bully6

Lalu mulai memanggil teman..

bully7

Yang lain pun ikut datang  –__–

bully8

Heyy..!! Beraninya main keroyokan..!

bully9

Jangan ganggu aku..!

bully10

Kucing-kucing jahil macam begini…

bully11

Sebaiknya ditelan saja..!

bully12

Tapiiiii…Aaaakkkkk….!!! *malah dijadiin tarik tambang*

bully12

Dibawa kabur ama Kitty..

bully13

Lepasiiiiin….!

bully13

Perlawanan terakhir…

bully14

Dibalas gigitan pamungkas.

bully15

The End 😦

“PS : Stop membully yang lemah..Apalagi dijadikan mainan –__–  , pesan Chubie ganteng baik hati dan penyayang”

Iklan

Sterilan lageee….

Sterilan kloter ketiga bulan Oktober yang lalu, tapi baru mau cerita sekarang…

Dengan tante vet cantik yang sama, udah janjian juga sebulan lebih sebelumnya.

Mama beserta rombongan 7 ekor meong berangkat ke Balikpapan disuatu Jumat malam. Hayashi, Kage, Koga, Kiko, Michi, Mito dan akhirnya si Yuka umpel-umpelan di mobil. Yuka bertiga di cargo ama anak-anaknya si Michi-Mito, yang lain di kandang belakang. Kalo orang gak ngerti ini pasti ngira-nya gerombolan penculik kucing. Perjalanan kali ini agak ribet, mama yang lagi hamil, plus para meong yang terus-terusan tanya “udah sampai belooom? Mau kemana sih? Ini dimana?” dll dsb…Ribuuut banget. Gak kayak pas steril kloter kedua. Chimonk cs itu dulu dieeem aja sepanjang perjalanan. Seringnya malah tidur. Gak ada kehebohan sama sekali.

Sampai di Balikpapan, ternyata tempat yang rencananya dipake buat sterilan gak memungkinkan banget buat digunakan. Paniklah mama..”Dimanaaa dimanaaa kemanaaa…Kuharus steril dimaaanaa..??” Karena mikirin udah kadung janjian dan udah nyampe juga bersama rombongan. Mau gak mau ya harus bisa terlaksana acara sterilisasinya.

Kebingungan mencari tempat, mama dibantu ompapa muter otak sambil muter-muter Balikpapan dikit buat nyari  alternatif lain hihihi..Dirumah saudara gak mungkin, hotel apalagi. Manalah ada hotel bagus nerima kucing segambreng hahaha…

Akhirnya, Bismillah… Ompapa nyoba telpon minta ijin ama pemilik penginapan transit langganan. Emang sih rencananya ompapa ama mama nyewa kamar disitu juga buat istirahat sebentar. Enak tempatnya, bersih murah meriah dan aman. Biasanya buat transit kalo mau ke mana-mana daripada meng-hotel yang minimal 300rb cuma buat tidur mandi sebentar. Ini cukup dengan 100 rb (kalo sendirian) -120 ribu ( kalo berdua) udah bisa dapat kamar AC, tivi, kamar mandi didalam plus welcome drink+snack hihihi..Bapak ibu yang punya juga ramah banget. Gak jauh dari bandara Sepinggan, trus dianterin gratis pula ke bandara naik motor (kalo bawa banyak barang bisa dipanggilin taxi)…tempatnya agak masuk gang dikit, tapi kan lumayan banget kata mama-ompapa. Buat omom-tante yang hobi backpacker, penginapan ini direkomendasikan banget ama mama aku. *sedikit iklan gratis* 😀

Oya, Alhamdulillah…setelah dijelaskan mau pinjem kamar buat sterilin kucing, Bapak pemilik penginapan ngebolehin. Ya ampun baik banget..sementara saudara mama sendiri gak mau minjemin loooh..padahal rumahnya kosong 😦 tapi demi mendengar buat kucing langsung bilang nggak.. Yasudahlah…

Jadi langsung meluncur ke penginapan. Ambil dua kamar, yang satu buat ompapa dan kakak-nya mama, yang satu buat mama ama tante vet plus buat proses sterilan. Nurunin pasukan yang udah kecapean, jadi diem tenang aja mereka, ditambah kebingungan ditempat baru. Mama keluarin kandang kosong satu lagi biar gak terlalu umpel-umpelan. Sambil ditanya-tanyain ama Bapak-ibu yang punya penginapan. Akhirnya mereka mau juga nyeterilkan kucing betina mereka satu-satunya hihihihi…Mama seneng banget. Setelah beres, mama ke bandara menjemput tante vet. Ompapa tinggal dipenginapan istirahat sambil jaga para meong.

Setelah tante vet datang dan istirahat bentar..mulai deh siap-siap dan set tempat.

steril3-1

Karena udah beberapa kali sterilan, mama jadinya udah well prepared. Underpad, koran, kantong plastik, tisu, udah siap sedia. Bener-bener diusahakan gak bikin kotor tempat yang dipake sama sekali. Tante vet apalagi yah..alatnya udah steril semua, obat lengkap. Dan steril 7 meong plus 1 meong dipenginapan pun berjalan lancar. Ada kejadian heboh juga sih pas ujug-ujug si Kiko setelah dibius awal eh malah pupup buanyak banget dikandang. Beleberan juga dibadan. Ya ampuuun bau-nya gak tanggung-tanggung…Mama ama tante vet langsung gerak cepat bersihin badan Kiko, bersihin kandang dan buka pintu biar kamar orang gak sampai bau  menahun hahaha.

sterilan3-2Ini si kucing Ibu penginapan yang suka banget menghancur leburkan alas kandang. Underpad habis, koran juga disobek-sobek, di bius juga rada lama baru bereaksi. Betina preman ini sih -_-

Bener-bener kerja tim yang bagus mereka berdua (muji mama sendiri hihihi..). Gak ada yang bantu. Sterilan santai sambil ngobrol ngalor ngidul diselingi nonton The Voice di tivi pula. Ompapa tidur aja gitu dikamarnya habis nyetir semalaman. Bangun-bangun acara sterilan udah selesai. Kamar udah bersih rapi. Kucing-kucing masih pingsan hihihi…Mama dan tante Vet kelaparan. Ompapa disuruh beli makan siang deh, kan gak bisa ditinggalin tuh para kucing. Takut kenapa-napa dalam proses siumannya. 

Inilah kenapa sangat-sangat gak disarankan ya kalo ada proses steril bagi kucing-kucing atau anjing liar yang menganut paham TNR ( Trap Neuter Released) literally…Maksudnya bener-bener diartikan Tangkap Steril langsung Lepas. Hiyaaa…Sungguh horor..!!

Bayangkan, gimana bisa kucing/anjing yang masih belum sepenuhnya sadar dilepas kembali ke tempatnya semula, pasar, kampung atau stasiun dan terminal. Bukannya nolong, malah membahayakan mereka. Contoh sederhana, aku kan habis steril dulu muntah banyak karena nakal jadi gak pake puasa, gak kayak sodara yang lain yang puasa 6 jam. Nah bila gak beruntung muntahan itu bisa menghalangi jalan nafas. Akibatnya fatal. Bisa dut. Kalo diobservasi kan pasti langsung bisa ditolong. Itu contoh kecil ya…Lebih parah kalo langsung dilepas, bisa aja teman-temanku itu tanpa sadar nyeruduk masuk got atau jalan linglung ke tengah keramaian, gak bisa menghindar kalo ada mobil atau motor yang lewat, gak bisa lari kalo ada manusia yang berniat jahat. Gimana mau lari wong jalan aja masih sempoyongan. Masih disorientasi. Aku aja tuh baru bener-bener ON lagi setelah sehari semalam lebih tidur sejak di steril.  Ini kalo kucing jantan yah, yang gak pake proses bedah segala macem. Coba kalo yang betina, kebanyakan kan pake tehnik yang belah di abdomen atau perutnya. Kebayang gak kalo bisa aja itu jahitan yang belum kering tiba-tiba brodol..?? Ini pernah kejadian loh, asal tau aja sih. Gimana coba nasib teman aku itu? Menyiksa namanya…dosaaa..!! *Mulai emosi* Makanya aku sebel banget kalo ada manusia yang sok pahlawan tapi gak mau repot ngerawat post steril teman-teman aku. Main lepas aja.

Yang dimaksudkan Trap Neuter Released yang bener itu ya habis di Tangkap, Disteril, dirawat dulu sampai luka kering, bener-bener sadar dan gak ada tanda infeksi, baru dikembalikan Dilepas ke tempat asalnya atau direlokasi ke tempat yang lebih aman. Perawatannya ya tergantung kondisi masing-masing kucing. Kalo kucing jantan ya dikandang dulu deh sehari atau dua hari penuh, lebih bagus lagi kalo diperbaiki dulu kondisinya. Siapa tau ada luka lain. Udah sehat, sadar sepenuhnya baru dilepas. Begitu juga yang betina. Jahitan harus dipastikan kering, menutup sempurna. Dirawat dulu minimal seminggu baru dilepas.

Janganlah main sunat massal aja, jadi manusia kan bisa mikir resiko bagi kami para kucing. Janganlah dengan bangga bilang hari ini target steril tercapai 50 ekor kucing liar, misalnya. Eh pas ditanya dirawat dimana? Jawabnya ya langsung dilepas lagi ke asalnya. *PINGSAN* Yang 50 ekor itu bisa-bisa yang selamat cuma separoooo…selebihnya ya terima kasih deh, udah bantu mempercepat mereka ke surga.

Tindakan dengan niat baik kalo dilakukan dengan cara yang salah juga hasilnya bakal salah. Manusia diberi akal kan? Berpikirlah…Kalo kami sih cuma dikasih insting aja..Gak semuanya juga beruntung bisa seganteng dan sepintar aku hihihihi…

Kalo mau bantu steril teman-temanku yang tak bertuan, ya lakukan secara bertahap. Gak usah tergesa-gesa. Hari ini lima, minggu depan lepas trus tangkap lagi lima, kan lama-lama beres juga. Yang penting dilakukan secara terus-menerus tanpa henti, dan dengan cerdas tentunya. Got it human?

*Tarik nafas panjang, jilat-jilat bulu dulu*

Intermezzo-nya kepanjangan penuh emosi pula hihihi…

Aku lanjutin ceritanya ya…Sterilan kemaren ada sesuatu baru yang bikin berbeda dibawa ama tante vet. Tante vet cantik membawa alat khusus buat mentato teman-teman aku sebagai penanda kalo mereka udah disteril. Well, benernya ini sih standar buat kucing liar ya…Mama kemaren bilang gak usah, tapi tante vet bilang ” Kucingmu kan banyak, ntar lupa loh yang mana udah steril mana yang belum” Trus mama pun atas dasar biar kucingnya gaya akhirnya oke-oke aja hahahaha…Kan belum pernah liat kucing tatoan dikupiiiiing…!! Akhirnya di catok lah kuping para betina dan dikasih tinta khusus. Alat catok khusus ini namanya tang tatto atau tatto forceps.

Steril3-5

steril3-3steril3-6Jadi selain ear tipping/ ear notching, itu loh, motong ujung kuping dikit, ada cara yang lebih hewani buat nandai kalo udah steril ato belum yaitu dikasih tatto dikuping. Kalo kucing kupingnya di potong dikit kan bikin jadi kurang keren. Tapi dalam kondisi terpaksa ya apa boleh buat. Biasanya ear tipping tetap dilakukan. Gak semua vet punya alat tatto soalnya. Tante vet aku ini aja katanya pesen jauh-jauh dari luar, tintanya juga impor, aman buat hewan. 

cat_with_tipped_earIni ear tipping. Foto diambil dari sini yaaa…

steril3-4Setelah seminggu tinta yang berlebih menghilang, hasilnya jadi begini. Ada simbol betina trus dicoret. Artinya udah gak bisa berkembang biak. Kalo gak salah demikian artinya.

Kenapa cuma yang betina? Soalnya nge-cek mereka kan ribeeet..Setelah bulu kembali tumbuh kan hilang tuh bekas operasinya. Bisa sih dicari dengan seksama bekas luka-nya, tapi kalo gak teliti bisa terlewat. Kasian kan kalo semisal harus di bedah ulang ternyata udah steril ? Kucing jantan sih gampang liatnya, tinggal cek pantat hihihihi…Kalo baksonya udah hilang berarti ya wes lah.. :p

Sore setelah semua mulai sadar, mama dan rombongan ditambah tante vet pun pamit pulang ama pemilik penginapan. Kucing si Bapak juga mulai sadar dan dikurung diruang keluarga biar gak kemana-mana. Perjalanan pulang ini sekalian nganter tante vet ke Shelter Kucing di kawasan KWPLH.

Ini adalah yang kedua kalinya mama datang kesini. Sayang karena kesorean, jadi gak bisa liat jam makan kucing yang heboh. Kucing-kucing dishelter udah kembali berpencar kemana-mana, cuman satu dua aja yang menyambut mama dan rombongan. Ada juga sih anak-anak kucing yang masih dikarantina karena merupakan pendatang baru. Lucuuu banget..Mama sesungguhnya jatuh cinta. Tapi gak mungkin bawa pulang. Ada loh yang mirip ama kucing seorang tante teman facebook aku, namanya tante Ega. Nah ada kitten yang mirip banget ama si Bobi anaknya.

steril3-8Tante Eggsss…ini ada anaknya nyasar dimariiii…!!

steril3-9 steril3-10Salah satu penghuni shelter. Yang mau adopsi silahkan yaaa…

Huuft…setelah mengantarkan tante vet ke tempat tugasnya bersama kucing dan beruang-beruang di KWPLH ini, mama pulang ke rumah. Jadi kembali mengalami 2 malam tidur dimobil. Bedanya sekarang mama dalam kondisi hamil trimester kedua. Cukup melelahkan katanya, untungnya dia bawa guling yang bener-bener membantu buat tidur hihihi..Biasanya mama juga minum anti mabok, antimo yang sangat berjasa buat tidur pulas, tapi sekarang ditahan gak minum ama dia. Jadi ya beberapa kali pertahanan mama bobol, muntah dijalan. Alhamdulillah si dedek janin gak rewel..

Perjalanan pulang kemaren juga lebih berat daripada sebelumnya. Bener-bener deh, ini para kucing gank kacau. Udahlah mengeong tanpa henti. Ya ampun kok biusnya cepet hilang? Gak kayak dulu anak-anak tidur sepanjang jalan pulang. Jadi aman damai sentosa. Sekarang? Ribuuut..Belum lagi ada yang bolak balik pup. Gantian pula. Jadi bolak balik juga berhenti bersihin kandang. Lap sana-sini karena nempel2 dijeruji. Gank sebelumnya gak ada yang pup loh…*geleng-geleng*

Tapi ya sudahlah..Nyampe lagi di Sangatta subuh di hari Minggu. Beres-beres sebentar, subuhan…trus terkapar. Ini kloter terakhir kata mama, gak ada lagi deh. Cukup. Yuka yang tiga kali lolos steril pun akhirnya berhasil dieksekusi. Aman. Udah disteril semuanya.

Hooyaaa..Yakin..??? Seminggu kemudian si Luna pun datang membawa Wawa si kucing kecil. Bhoakakakaka….dan dia betina. Selamat ya maa..*ketawa gegulingan*

Kucing gak ngerti

Koga menangkap seekor belalang sembah entah dari mana. Dimainkan dan dipamerkan ke teman-temannya, gak mau berbagi. Belalang sembah itu sepertinya melakukan perlawanan sengit sih, cuman ya apa daya selain kalah ukuran, Koga juga kayaknya emang udah gemes ama dia -_-belalang6belalang10belalang11belalang2belalang12belalang1belalang9Ya manalah si Koga mengerti bahasa belalang dan suaranya yang teramat kecil itu. Sungguh kasian…belalang7belalang8belalang5IMG_9398 copyDemikianlah akhir hidup belalang yang malang. RIP belalang sembah….

*pergi nyari belalang juga ah dibelakang..

Belum Ada Namanya

Percaya gak kalo kucing juga punya jiwa me-rescue sesamanya? Aku sih bilang percaya, manusia-manusia pecinta kami juga pasti bilang iya. Nah yang gak percaya silahkan tanya ama ponakanku si Luna. luna1Si Luna ini sekitar dua minggu yang lalu membawa seekor anak kucing ke rumah. Digendong dan diturunkan dihadapan mama dan ompapa yang kebetulan sedang bersih-bersih dihalaman belakang. Pertama waktu masih jauh sih dipikir mereka Luna ini menggotong tikus, eh tapi kok tikus-nya warna kuning? Jangan-jangan nyulik anak ayam tetangga? Yaaaah…pas semakin dekat mama kaget ternyata yang dibawa anak kuciiiiiing…Anak kucingnya luka-luka, gak bergerak tapi masih hangat dan sepertinya masih bernafas. Panik deh mama ama ompapa, anak kucing digoyang-goyangkan trus ditiup aja mukanya ama mama, si kecil langsung buka mata dan bergerak lemah. Alhamdulillah..masih hidup beneran. Bayi kucing pun dibawa masuk ke dalam rumah.

bayi1

Si bayi usia-nya sekitar 3 mingguan. Belum tumbuh taringnya. Dia seperti digigit seekor binatang entah apa. Karena Luna membawanya dari arah hutan belakang rumah jadi tersangka-nya bisa apa aja. Darahnya merembes gak berhenti sewaktu dibersihkan.bayi2 Yang cukup dalam adalah bekas gigitan dipunggung. Untungnya si bayi kucing ini tampak sehat, gendut dan terawat. Jadi, dimanakah induknya? Sementara mama udah lama gak liat ada kucing hamil disekitar rumah. Jarang tampak stray betina apalagi yang hamil. Yang sering seliweran kan cuma garong Tabby, Ngao, Chosu, ama Si Gareng. Bingung deh si Luna nyulik anak dari mana. Lagian Luna kan jantan yah..bisa-bisanya dia main angkut anak ke rumah. Setelah membawa pulang anak kucing ini, Luna pergi lagi, waktu itu mulai turun hujan, Ompapa kuatir Luna membawa teman si bayi lagi. Ternyata nggak, setelah keluar sebentar, Luna pulang dan meringkuk tidur dikursi tamu -_-. Bayi dicuekin ama dia. Udahlah pura-pura gak kenal.

bayi3Alat penghangat pun dikeluarkan, lampu, alas tidur dan kain-kain gak terpakai dimasukkan ke dalam kandang agar bayi kucing gak kedinginan.bayi4Setelah cape menangis, akhirnya dia tertidur.

bayi5Dia sering pasang pose memelas. Kasian kecil-kecil begini sudah terpisah ama induknya.

bayi7Mata berkaca-kaca habis nangis kelaparan.

Mama sementara memberinya minum susu, kaldu atau air infus. Hampir 3 jam sekali. Bayi kucing retan dehidrasi yang bisa berakibat fatal. Pernah sih mama terpaksa ninggalin dia nyaris 8 jam tanpa minum gara-gara tugas mendadak dari kantor gak bisa pulang cepet, untungnya si anak kucing baik-baik aja. Luka-nya juga dibersihkan dan mulai mengering.

bayi6Sepertinya dia punya bakat badung *menghela nafas

bayi7Bayi dan Chimong

Setelah hampir seminggu si bayi mulai lebih cerewet dan tampak lebih kurus. Emang beda sih ya perawatan induk sendiri ama yang lain. Mama juga benernya gak ahli dalam hal merawat anak kucing. Si bayi sepertinya kangen induknya, selalu mendusel-dusel tangan mama dan berusaha ngempeng ke telapak tangan. Digigitin. Mamaku mencoba mengenalkan si bayi pada Chimong yang sering meng-grooming teman-temannya. Awalnya sih dia diam, tapi setelah sadar kalo ada bayi ngempeng, si Chimong langsung marah dan mengusir si bayi malang ini. Target pertama gagal.bayi8Target kedua adalah Kage. Si Kage sering juga tidur bareng adek-adeknya. Jadi tampak bersahabat. Syukurlah ternyata dia mau menerima si bayi. Padahal waktu itu Kage baru saja disteril. Perban-nya aja masih nempel ( si Kage emang paling betah pake perban dibanding yang lain, sampai seminggu gak lepas2 akhirnya mama yang bantu lepasin).

bayi9Si bayi sampai sekarang dirawat oleh Kage. bayi10Tapi ada kalanya Kage bosen jagain bayi, maklumlah dia kan masih remaja yang suka hepi-hepi kalo siang. Jadi atas saran seorang tante, mama disuruh nyediain boneka yang berbulu. Berhubung gak punya boneka berbulu panjang, jadi mama beli yang murah meriah. Si bayi kucing awalnya cuek tapi lama-lama nyeruduk juga ama boneka itu. IMG_9211Seminggu lebih dirumah, mama curiga ada benjolan dipunggung si bayi, setelah diraba dan dibersihkan ternyata bekas lukanya belum sembuh, malah bernanah. Kelihatan kering diluar tapi ternyata didalamnya infeksi. Akhirnya dikeluarkan deh nanah-nya. Bayi pun diberi antibiotik. Cukup lama juga baru benar-benar sembuh.

bayi11Udah bisa belajar grooming sendiri.bayi7 Kupingnya mulai tegak, gak mangkok lagi 😀 bayi13Hampir 2 minggu di rumah gigi taringpun mulai tumbuh dan mulai nakal.bayi12Kumakan kau kandang..!! Hhaauumm..nyam..nyam..bayi17

Akhirnya mulai bisa makan wet food, walaupun masih berantakan, belepotan kemana-mana. Sekarang mulai diajarin makan ikan atau ayam rebus. Biar makannya banyak musti disuapin ama mama, manja banget.bayi14

Belum punya nama yang pasti loh dia ini hihihihi…Ompapa awalnya mau ngasih nama Ronin, trus berubah jadi Chibi, tapi seringnya mama sama ompapa sih manggilnya Bayi. Ini betina sih, gak ada penampakan kacang ijo-nya kalo kata tante Oing. Hahahaha.. Ada yang mau nyumbang ide nama?

bayi16  Anak ini lagi diare, pupup dimana-mana. Sedang diobatin sih, bantu doa biar cepet sembuh ya omom-tante2 teman meong semuaa..

Tidak takuuut..!

Aku selalu mengajarkan keberanian pada adek-adekku dirumah. Kucing itu harus memiliki rasa ingin tahu yang tinggi, ya tapi tetap harus waspada selalu. Waspada beda loh ama takut..

Contohnya beberapa waktu yang dulu…Iya dulu, soalnya ini udah lama banget kejadiannya. Aku lupa mulu mau cerita. Jadi suatu hari ada seekor kalajengking hitam ukuran sedang tiba-tiba muncul trus sembunyi diantara box litter yang sedang dijemur. Hari itu emang cukup terik sih..

kalajengking1Seperti biasa, pasukan aku kalo main suka kalap, kejar-kejaran nabrakin jemuran box sampai berantakan, si kalajengking akhirnya keluar dari persembunyian.

kalajengking2Ini si kalajengking hitam yang entah datang dari mana asalnya.

kalajengking3

Chimong ama Cacil yang gak pernah liat makhluk aneh macam itu langsung deh penasaran. Mereka gak tau kalo kalajengking itu bahaya. Namanya juga kucing remaja, pengalaman masih cetek. Waktu itu Chimong masih agak langsing hihihihi…

kalajengking4Nah loh…! Si kalajengking mulai merasa terganggu.

kalajengking5Kemudian datang Ponyo ikut-ikutan mengganggu si Kalajengking. Itu capit udah deket ama idung ckckck…

kalajengking6Ponyo yang berani mati main-main sendiri ama kalajengking itu. Di towel-towel gak takut disengat.

Ngomong-ngomong disengat kalajengking, ada kejadian loh disini seorang manusia yang apes kakinya disengat kalajengking. Katanya sih kalajengkingnya masuk rumah, trus sembunyi dibawah ranjang, nah pas orang itu bangun tidur turun dari ranjang, gak sengaja keinjek deh…Akhirnya kakinya disengat. Hadudududuhh….langsung terasa panas bengkak trus dilarikan ke puskesmas. Tapi berhubung puskesmas gak mampu menangani orang itu dirujuk ke Rumah Sakit Umum Daerah. Parah banget ternyata..Kasian.

Mama juga dulu sempat kamar mess-nya dimasukin kalajengking gede, untung ketahuan. Jadi bisa diamankan deh..Alhamdulillah masih dilindungi Allah ya..Disini emang banyak yang beginian, kadang  dijalan bisa nemu kalajengking yang mati kelindes mobil. Namanya juga pinggiran hutan.

kalajengkin7

Balik nyeritain kucing-kucing, mama pun lama-lama ngeri ngeliat mereka menantang bahaya. Akhirnya si kalajengking diamankan pake gagang sapu.

kalajengking8

kalajengkin9 Karena sudah mati, para kucing pergi meninggalkan si kalajengking. Sudah gak menarik lagi katanya.kalajengkin11

kalajengkin10

Kalajengking banyak proteinnya juga kan ya? Itu di negara tetangga sampai ada yang jual sate kalajengking. Hiiyy..aku sih biar kata kucing, males juga kalo disuruh makan begituan kalo gak terpaksa.

cacil aja“Gimana rasanya kalajengking Cil..??”

” Gak enak, keras…hueekk..”