Uncategorized

Dadah Cerewet….

Si Cerewet beneran udah pergi ke langit.

Beberapa hari sebelumnya dia sering muncul minta makan, trus leyeh2 seperti biasa. Foto terakhir dia yang kuambil itu tanggal 3 Februari 2017. Sempat main sama Naka yang pengen ikut Bundanya kerja. Hari Senin tanggal 6 Februari, dia juga ada, bahkan sempat berkelahi dengan Si Kakek. Kakek sampai kotor minta ampun gara-gara jatuh terpojok ke got. Si Cerewet gak luka sama sekali, jumawa banget dia nglendotan dikakiku bermanja minta elus. Gak nyangka kalo itu kali terakhir liat dia.

cymera_20170217_110739

 

cymera_20170217_110354

 

Selasa gak ketemu, dia gak datang.

Rabu siang…

Pas lagi odontektomi pasien, driver ambulan datang minta masker, katanya ada kucing mati di got sudah bengkak T_T . Kaget, aku tanya siapa? Dia gak jawab, tapi bilang kayaknya Si Putih teman Emak. Karena gak memungkinkan ninggalin pasien, aku minta tolong Bu kam yang ngecek. Bu Kam bilang udah gak bisa ngenalin karena kondisinya udah gak jelas bentuknya, gak berani deket2 juga. Tapi sepintas memang seperti Si Cerewet. Hhhhh……Innalillahi wa inna illaihi rojiuun. Bye anak ganteng..

Dia dimakamkan didepan klinik. Dibawah pohon ketapang yang rindang.

Yang masih bikin penasaran adalah kenapa kok sampai mati? Apa ada yang menyakiti? Tertabrak? Atau apa? Karena terakhir ketemu anaknya masih sehat bugar dan makan banyak. Buktinya menang pas berkelahi. Kalau kondisinya sakit parah seperti dulu ya wajar..tapi ini sehat kok. Apa dia diserang anjing liar? Kenapa juga kok baru hari Selasa ketahuan ada kucing di got yang notabene sering dilewati buat parkir perawat? Masa gak ada yang nyadar ya…Ah, nyesek rasanya. Teringat malam Selasa itu hujan lebat banget. Semoga Si Cerewet pergi tanpa menderita yang lama.  Mungkin dia memaksa pulang ke klinik biar ada yang kubur jasadnya. Apa jadinya kalo dia terluka trus memutuskan sembunyi aja dihutan..

Saking gak percayanya kalo mayat kucing itu adalah Si Cerewet, berharap kalo itu cuma kucing liar lain yang cuma kebetulan mati disini, aku sampai minta tolong teman yang bisa nge-link ke hewan (fyi, namanya bodytalk). Dia bilang kemungkinan besar itu emang Si Cerewet. Aku minta tanyain kenapa dia matinya? Dijawablah gak etis tanya begituan..iya juga sih..itu hak prerogatifnya yang Punya semua makhluk.

“Hai Cerewet, katanya kamu tau ya kalau kamu disayang. Iya kami sayang..kami kangen kalo kamu gak datang, nyariin suara ngaong-ngaong kamu yang membahana dari kejauhan. Baik-baik disana ya..Kalau ketemu kucing putih abu-abu berponi rada jutek, itu namanya Chubie, kalian harus berteman baik. Bilang ke dia kalo kamu juga dulu sempat tinggal lama diklinik bercat putih yang banyak pohonnya. Tapi jangan bilang kalo kamu TTM  Emak, kuatirnya ntar kamu ditampaw . Sampaikan ke dia kalo kami juga selalu kangen, dan Bu Cs masih sering keceplosan nyebut namanya. Bahagia disana ya Cerewet kesayangan…Dadah..”

Kata Bu Kam..yang penting kita gak nyakitin dia dok, udah dirawat kok…Yah, ini salah satu penghiburan dihati. Tapi andaikan memang ada yang jahatin dia , semoga Allah SWT saja yang melembutkan dan membalikkan hati orang-orang itu biar nanti bisa menyayangi binatang. Setiap tindakan jahat akan ada balasannya. Aamiin..

CYMERA_20160401_142208

 

Rest In Peace kucing putih kuning ganteng kesayangan…

Iklan

Emak yang sudah Move On

Hai..ini sebenarnya draft yang sudah lamaaa banget tersimpan diblog gak diupload. Jadi ada beberapa hal yang sudah berubah. Cuma berhubung sayang kalau dibuang karena cukup panjang, jadilah laporan tentang Emak ini aku bagi dalam tiga bagian. Bagian pertama itu kutulis tahun lalu, bagian kedua, tentang perubahan dari bagian pertama, sementara bagian ketiga adalah kondisi terkini Emak sekarang. Jadi selamat bernostalgia dan kangen-kangenan ama Emak yaaa…Dan please doakan aku bisa kembali rajin nulis lagi wkwkwkwk…

(tertanda : Mamanya Chubie)

Bagian 1.

Apa kabar si Emak setelah bertahun-tahun ditinggal Chubie pergi? Alhamdulillah she’s doing well…Sempat bikin kuatir karena sakit menjelang lebaran tahun 2016 lalu. Lemes gak mau makan, agak demam, tiduran melulu, badannya jadi kurus. Sempat bolak balik dibawa pulang ke rumah biar bisa dirawat lebih intensif , karena repot banget musti bolak balik ke klinik buat nyuapin makan/minum emak, (balada ibu2 beranak dua). Jadi Emak pagi dibawa kerja, sore ikut pulang. Kebetulan lebaran tahun ini kami sekeluarga mudik ke Surabaya. Jadi bener-bener kuatir dengan kondisi Emak, takuut banget gak bakal ketemu lagi setelah pulang mudik.  Emak dititipkan ama Ibu Kam aka Bu Cs (asisten di klinik yg juga bantu merawat kucing2), kalo ada Bu Kam,  hati jadi tenang karena mereka bakal dijagain dan akan kasih kabar kalau ada apa2 selama ditinggal mudik seminggu lebih.

CYMERA_20170202_134228.jpg

Hai Emak, jumpa lagi kita!

Alhamdulillah…Waktu kembali kerja, Emak masih ada dan membaik walaupun belum terlalu sehat. Kata Bu Kam sih dia udah takut juga kalau Emak mati pas aku gak ada. Perlahan tapi pasti Emak sehat lagi. Selera makannya kembali seperti semula. Sampai sekarang. Bahkan kapan hari sempat rebutan anak burung yang baru belajar terbang. Jengkel banget kayaknya Emak melihat tangkapannya kuselamatkan.

Emak sudah sempat punya pacar baru. Namanyaaaaa…eerrr..Gak punya nama 😀 Cuma sering dipanggi si Cerewet sih. Asli cerewet banget. Dari jauh udah kedengeran suaranya ngaong ngaong. Apalagi pas pengen kawin. Hadoooh…ruuameee..Datang cuma buat makan trus pergi. Kalau situasi aman ya leyeh-leyeh nyantai macam dipantai ama Emak. Seekor tabby putih kuning  buntut pendek, mukanya tembem bulat.

cymera_20170203_140543

Sebelum Si putih Cerewet ini sih ada si Hitam yaa..mungkin masih ingat beberapa fotonya ama Chubie dulu. Cuman beberapa bulan sejak Chubie RIP, si Hitam juga gak tampak diklinik, gak pernah datang lagi sampai sekarang. Semoga dia sehat2 saja diluar sana. Emak cukup lama sendirian, beberapa kucing besar kecil juga datang dan pergi gak pernah tinggal lama diklinik. Hanya hitungan hari trus mereka mengembara lagi. Barulah muncul Si Cerewet.

Si Cerewet benernya kucing liar disekitar rumah salah satu perawat yang diungsikan kesini, karena katanya ditempat yang dulu sering berkelahi dan ditimpukin batu ama anak-anak (Coba mana bawa sini anak2nya??! Belum tau rasanya ditimpuk tang?!).  Tapi tu perawat rada2 gak bisa dipercaya juga sih..buktinya Emak ama mendiang Chubie dulu ketakutan kalo liat dia. Baru denger suaranya aja udah lari kabur loh, belum keliatan batang hidungnya. walaupun lagi asik makan trus mereka denger siulan tu perawat dari jauh, kucing-kucing bakal kabur ninggalin makanan mereka. Auranya jelek banget. Ups! Jadi ngomongin orang. Ndak boleh ya mbak’ee..

Dulu Si Garong cerewet gak bisa didekati apalagi dipegang. Sekarang? Manja banget. Tidur sesuka hati gegoleran dimana-mana. Kalau kita lewat dia paling berguling trus menyapa ” Nggaaooo” trus lanjut tidur macam bos besar. Pacarnya Emak ini juga setia banget, waktu Emak sakit dia nungguiiiin terus disamping  kandang Emak kalau lagi diklinik. Sempat ikut2an gak nafsu makan pula (well, ini bikin parno sebenarnya, kuatir ada virus ganggu dua anak ini makanya sakit kok hampir barengan).

cymera_20170202_134012

Pacaran malu-malu kucing

Bagian 2.

Emak semakin semok dan manja, pacarnya ganti lagi.

Berita sedihnya, Si Cerewet udah jaraaang datang lagi. Sempat sakit juga, tapi setelah dirawat, dia sembuh dan mulai makan banyak lagi. Nah pas dia sakit itu ada anak baru yang datang. Kayaknya sih lagi-lagi hasil buangan orang. wong jinak dan bersih kok, masih muda, sekitar setahunan mungkin ya (gak punya KTPK kartu tanda pengenal kucing ;p). Si Cerewet seringkali mengamati si anak muda itu dari jauh. Apa jangan-jangan dia merasa kalah saing dan kalah ganteng ama yang muda jadi gak mau balik menemani Emak lagi?  Semoga dia baik-baik aja diluar sana. Kangen juga. Kangen banget. Kalo ada yang mengeong kenceng pasti rasanya bahagia. Woooh..si garong minta makan! Tapi ya itu, sekarang hampir gak pernah datang. Ah jadi sedih…

Hampir sebulan terakhir Emak berdua aja ama brondong, namanya si Kutuk. Ini yang ngasih nama Bu Kam, karena dia kuthuk banget (bahasa jawa : jinak/manut), selalu ngintilin kemana pun Bu kam pergi. Emak dalam love hate relationship sih ama Si Kuthuk ini, kalo deket di hissing, tapi kalo jauh pandang2an. Kadang makan sama-sama, dilain waktu Emak nabok brondong. Sampai disuatu pagi, ada bapak-bapak penjaga mess tamu kantor yang ngerumpi didapur klinik. Ujug2 bilang mau minta kucing karena di mess sepi gak ada yang dipiara. Eh, Si Kuthuk lewat. Ya udah,  terjadilah serah terima brondong ke pemilik barunya. Langsung dibawa boncengan naik motor ke mess.

Setelah mereka pergi aku ama Bu Kam sempat rasan-rasan sih, itu paling Si Kuthuk gak lama bakal balik klinik lagi. Toh gak jauh jarak mess ama klinik. Gak sampai 10 menit naik motor. Kenyataannya sampai hari ini Si Kuthuk tak terlihat. Syukurlah kalo dia betah disana ya.

cymera_20170202_134509

Ini si Kuthuk

Bagian 3.

Yang namanya kucing garong itu macam hilang satu tumbuh seribu (eh jangan juga sih..ngeri ini kalo urusannya ama kucing. Kebayang diserbu seribu kucing hiiiyyy..). Pergi satu muncullah dua garong. Yang satu tabby macarel berbuntut minimalis bersuara gagah membahana, yang satu kuning dilute polos berbuntut panjang bersuara kitten. Si Macarel kayaknya datang dari arah kebun dibelakang klinik. Iya, hutan dibelakang klinik sejak musim kemarau panjang tahun lalu sudah berubah jadi kebun sekarang. Panjang dan sedihlah kalo diceritain. Sedangkan Si Kuning puyeh kemungkinan datang dari perumahan. Yang satu masih muda gagah dan liar, yang satu jinak udah tampak tua, gigi ompong dan sepertinya udah ada gangguan kesehatan.

Si Macarel cuma datang buat minta makan, sedangkan Si kakek ini udah betah nimbrung kemana-mana. Bahkan kalo ada pasien diruang tunggu dia ikut nungguin entah apa yang ditunggu.

cymera_20170203_112523

Emak gak suka sama Si Macarel, tapi ama Kakek dia segan. Gak pernah hissing, gak pernah nunjukin kalau dia gak suka. Makan aja gak pernah direbut ama Emak. Emak emang suka ngalah sih, sejak jaman NChub dulu kan ya…

cymera_20170202_120900

Mengambil alih pangkuan milik Chubie :p

Emak ini pasti sudah terbiasa  dengan generasi kucing yang terus berganti diklinik ini hehehe…tapi emang begitu, karena gak bisa juga sih miara banyak kucing disini. Emak doank yang resmi tercatat sebagai residen, ama si Cerewet. Selebihnya ya silahkan datang dan pergi.

Ya ampuun…

Haloooooow…Enibodi hooom..??

Kenapa blog kok sampai berdebu bersarang laba-laba banyak beginiiiiii..?

Tolong doain biar semangat ngeblog muncul lagi yaaa..

*berdoa gak mulai-mulai*

Maafkan ya Chuuub….*dadah2 ke langit

Habis ini deh..(entah ini apa tapinya). Salahkan aja pada laptop  uzur yang dikit2 hanghinghong trus bikin males ngeditin foto buat dipajang disini.  Atau kamu mau donasi laptop Chub?

Ngumpulin semangat dulu ya Chub..

Aku ta bersih-bersih dulu *ambil lap basah sapu dan pel*

I love you Chub..*kedip ke langit

 

 

 

 

 

Kucing gak ngerti

Koga menangkap seekor belalang sembah entah dari mana. Dimainkan dan dipamerkan ke teman-temannya, gak mau berbagi. Belalang sembah itu sepertinya melakukan perlawanan sengit sih, cuman ya apa daya selain kalah ukuran, Koga juga kayaknya emang udah gemes ama dia -_-belalang6belalang10belalang11belalang2belalang12belalang1belalang9Ya manalah si Koga mengerti bahasa belalang dan suaranya yang teramat kecil itu. Sungguh kasian…belalang7belalang8belalang5IMG_9398 copyDemikianlah akhir hidup belalang yang malang. RIP belalang sembah….

*pergi nyari belalang juga ah dibelakang..

Giant Pill Milipede

Pernah liat serangga yang begini?

pill milipedeNamanya Giant Pill Milipede (Sphaerotheriida) . Semacam kaki seribu, yang kalo melungker bisa berbentuk kayak pil obat raksasa.

http://gallery.sulasula.com/keyword/hmyz/1807041455_Z4JJrr5#!i=1807041455&k=Z4JJrr5foto diambil dari sini yaa.

Aku juga jarang-jarang sih liat, makanya pas ketemu aku langsung foto biar teman-teman, om-tante sekalian yang dikota jauh dari hutan bisa liat hewan yang ada dideket tempat tinggal aku. Cuman waktu itu aku gak tau kalo makhluk ini bisa berubah bentuk kalo dipegang. Makanya gak punya foto pas dia berubah bentuk hihihihi…

giant mlipedeKemampuan mereka melungker kayak bola ini adalah untuk pertahanan diri mereka buat predator yang suka makan serangga. Aku sih kemaren emang males ya makan yang beginian, pasti gak enak. Lagian takut aja kalo ternyata beracun. Serangga ini katanya bisa ditemukan di New Zealand, Australia, India, Amerika Selatan, dan Madagaskar..eerr…Sangkima termasuk yang mana donk? bhoakakaka…berarti si om Wikipedia   musti direvisi dikit soalnya gak nyebutin Kalimantan hihihihi..

pill giantBinatang ini berguna banget loh buat membantu penguraian daun-daun dan tanaman yang udah busuk. Jadi hampir disamakan dengan cacing tanah, yang membantu menguraikan unsur hara (yailaah..aku jadi kucing cerdas banget sih, ampe tau istilah unsur hara…hahaha..*sisir poni) dan mengembalikan ke dalam tanah. Tanahnya jadi tambah subur. Horeee..

giant milipede1Mmmm..yang menyedihkan ternyata manusia banyak loh yang memelihara si Giant pill ini. Tau kan? Manusia-manusia yang sering koleksi serangga kayak ditipi-tipi? Paling banyak tuh di Jepang, USA, dan Eropa. Serangga-serangganya dimasukin ke kotak kaca kayak akuarium itu? Mungkin karena bentuknya unik…

giant pill2Cuman Giant Pill yang dipiara gitu gak banyak yang berumur panjang, paling lama rata-rata cuma bisa bertahan sebulan 😦  Yaa..dimana-mana kan emang beda dihabitat asli ama habitat buatan. Apalagi kalo cuma dikasih sepetak kotak kaca, pasti tersiksa deh.. Makanya aku paling sebel ama manusia yang suka mengurung hewan buat koleksi. Pengen aku cakar aja rasanya..

pill milipede1Semoga aku kapan-kapan bisa ketemu lagi ama kaki seribu yang satu ini. Kalo ketemu aku suruh dia bergelung kayak bola. Buat mainan..#eh..

GPM fr aboveWarnanya cerah banget ya…harusnya bisa masuk jadi salah satu tokoh di film  A Bug’s Life nih…

Okey sekian pelajaran perseranggaan bersama  chubie si kucing tampan. Kapan-kapan aku kasih tau lagi kalo ada yang unyu-unyu..