Akira

Yeaaayy..!!

Sebulanan yang lalu mama dapat telpon dari nomer tak dikenal, paling males angkat sih dia kalo udah gitu, apalagi kalo ada kode wilayah Jakarta-nya karena kebanyakan nawarin promosi doank, yang asuransi, yang macam-macam dari cara halus sampai memaksa. Nomer telpon gak dikenal emang kayak buah simalakama, kadang orang mau nipu ngaku2 dari kantor polisi ( ini udah bolak balik), tapi ya sering juga sih pasien yang mau konsultasi. Serba salah katanya kalo masalah begini. Biasanya mama bakal anggurin dulu panggilan pertama bhoakakak…Dia bilang kalo penting banget pasti sms, atau bakal telpon lagi.

Nah, untungnya waktu itu pas diangkat Om-om diseberang sana langsung nyebut nama mama. Oh, seriusan ini artinya. Trus ngomong kalo dia dari Purina. Hihihihi…Ini telepon yang udah ditunggu sih, mereka cuma konfirmasi alamat ama nanya apa hadiah buat mama yang berupa makanan kucing mau diganti dengan barang lain? Mama bilang iya ganti aja. Akhirnya diputuskan diganti dengan tas kucing. Pet carrier gitu deh…Kebetulan kalo yang bahan kain mama belum punya. Mama bilang kalo kirim makanan kan berat, kalo tas lebih ringan dan dalam hati mama bilang soalnya gak konsumsi produk mereka juga sih . Kenapa? Soalnya susah nyarinya disini..Lagian kami kebanyakan makan ikan beneran. Aku makan ikan mentah malah…

Jadi, tinggal menanti kedatangan hadiah dari Purina.

Eh kenapa ujug2 dapat hadiah? Yaa kan tulisan mama masuk buku Berbagi Kisah Terindah Bersama Meong yang aku ceritain kapan hari..Bukunya juga masih bertebaran tuh di Gramedia. Jadi setiap kontributor yang ada didalamnya dikasih hadiah sebagai ucapan terima kasih. Soalnya kan gak pake bayaran royalti, karena royalti buku buat disumbangin ke Yayasan Peduli Kucing.

Teng..tereng teng..teng….Datanglah sekotak paket berwarna kuning buat mama

friskies giftGak nyangka juga sih paketnya bakalan segede ini, soalnya mama pikir cuma dapat tas kucing aja. Ternyata isinyaaa…friskies Macam-macam..!! *goyang-goyang buntut* Alhamdulillah yaaa… jadi ada mainan ikan, bowl plastik, cat bed kecil yang lucu, tas kain kecil buat bawa makanan kucing, kaos buat mama dan tentu saja tas kucing.

Michi yang pertama menguji coba mainan ikan.

Friskies1Endus-endus dulu…friskies2Hajaarrrr…!!

Cat bed-nya dipersiapkan buat di fit and proper test ama Hirafriskies3Apaan nih?friskies4Tampak empuk dan menyenangkan ya ?friskies5Sebaiknya langsung dicoba..friskies6Enak buat leyeh-leyeh…jadi ngantuk.

Lalu tas kucing dibuka dari bungkusnya.friskies7Keren juga loh warnanya, rada ngejreng, cukup untuk membawa satu kucing seukuran Kira yang beratnya cuma 4-5 kilo ini.Friskies8Friskies9Gak mau berbagi -_-Friskies10Semua akhirnya dikuasai ama Kira.

Oya, harusnya sih dapat jatah buku-nya juga satu biji. Tapi entah kenapa kok gak ada di dalam paket ihiks…Hayo kapan donk dikirimnya?? *asah cakar*

Jadi aku mewakili semua anak-anak kaki empat terutama Hayashi ( pas foto2 ini haya lagi kelayapan jadi gak ikut mejeng) dan mama dirumah mengucapkan terima kasih banyak buat hadiahnya kepada Purina produsennya friskies, proplan dll…Semua berguna banget. Semoga bukunya laku keras, Aamiin…

*endus2 hidung basah*

 

 

Potong..Tumpuk..Isi..Tutup.

Aku tinggal dihutan udah banyak yang tau donk.. Nah dihutan mana ada deh petshop yang menjual semua kebutuhan perkucingan. Jadi bisa dipastikan akan sangat sulit buat menemukan yang namanya pasir buat litter. Mama pernah sih rajin beli cat sand itu dikota tetangga yang jaraknya pulang pergi 4 jam sendiri. Cuman seringnya gak ada waktu dan gak ada yang anterin kalo ke sana. Lagian setelah dihitung-hitung kok lumayan juga yah 50rb buat 3 harian. Secara anak mama kan banyak, gak mungkin banget cukup satu bungkus yang ukuran 5 kilo buat seminggu.

Lagian pasir itu menurut mama :

Agak bau juga lama-lama (walopun udah pake yang katanya beraroma lemon ato pinus hihihi…sehari dua hari udah berubah aromanya jadi..ehem..)

– Pasirnya suka berhamburan kemana-mana kalo pasukan itu heboh keluar masuk litter box, jadi harus sering-sering disapu, kalo kena air jadi lengket di lantai (sama dengan bikin kerjaan baru).

– Harus sering-sering panen paling gak dua kali sehari, masker+sarung tangan, nyuci sekopnya…(agak ribets).

– Cat sand baru yang utuh kadang bungkusnya suka dirobek digigitin ama anak-anak…howaaaa…..

– Mahal. Titik. Soalnya kalo diturutin dalam seminggu bisa habis 5 x 5 bungkus yang 5 kiloan..disini yang 5 kilo bisa 50rb-an lebih. *lempar kalkulator

Kenapa mama gak pake pasir yang bisa dicuci…? Mmm..mamaku itu agak2 pemalas sih kalo soal cuci mencuci. Apalagi mencuci pasir buat eok. Gak telatenan.

Pernah juga dicoba make serutan kayu ala hamster. Karena lebih murah dibanding pasir. Tapi cuma efektif waktu anak-anak itu kecil, pas udah segajah-gajah gini ya ampyuun…sama aja bohong, karena serutan itu cepet banget basahnya dan sama-sama berantakan. Serpihan serutan itu bertebaran kemana-mana.

Oya, mamaku belum pernah juga nyoba litter yang berbentuk butiran gel..soalnya disini gak ada.

Untungnya disini hutan…jadi aku terbiasa  menyuburkan tanah dengan membagi sisa makanan aku di hutan belakang. Gak perlu yang namanya litter box. Aku emang gak merepotkan dan keluar banyak biaya. Yang merepotkan adalah anak-anak dirumah yang harus selalu disiapin litter box di dalam rumah.

Atas saran seorang tante Erna yang baik hati dan juga punya banyak pasukan kaki empat seukuran bantal, mama mencoba menggunakan koran buat pengganti pasir litter-nya.

Caranya seperti ini :

koran1

Koran bekas digunting kecil-kecil sesuai selera. Kalo mama sih motongnya suka memanjang pendek-pendek. Ini biasanya dikerjakan saat santai sambil nonton tipi plus sambil ngobrol ama ompapa, sambil bbm-an ama temannya dan sambil nyuci baju. Jadi dalam sekali waktu mama bisa mengerjakan beberapa kegiatan sekaligus. Hemat waktu. Oya, seringkali ompapa juga membantu dalam potong-memotong koran ini.

Koran bisa didapat dengan membeli dengan harga yang murah, atau bisa dengan meminta-minta tetangga seperti yang mama lakukan selama ini. Bhoakakaka…Setiap ada bos yang datang ke klinik, mama dengan manis bertanya apakah dirumah mereka punya banyak koran bekas? Boleh saya minta? Kikikikiikkk…dan para bos itu dengan senang hati membuang sampahnya eh korannya ke rumah mama. GERATISS…!! No more 50 rebo for cat litter sand..

koran2

Gambar hasil potongannya. Biasanya juga ada anak-anak yang ikut membantu mengacak-acak hasil jerih payah ini. Tapi kali ini si Husky memutuskan untuk tidur saja. Can you find her..?

koran3

Bhaaaa…..!!

koran

Gunting koran yang agak banyak buat persediaan.

Bagaimana menggunakannya?

koran4

Siapkan litter box yang bersih. Noda-noda lama itu harap diabaikan ..kata mama udah lengket gak mao ilang itu..

koran5Ambil 2 lembar koran sebagai alasnya. Lebih tebal lebih baik, tapi atas nama penghematan koran, jadi 2 lembar sudah cukup. Kalo cuma selembar terlalu tipis dan akan cepat basah.

meong  meong1

Yang gak sabaran langsung lompat masuk dan menjadikan litter box jadi tempat bersantai atau ajang pertarungan.

koran6

koran

Masukkan guntingan koran ke dalam litter box secukupnya.

koran7

Biasanya box litter yang baru diganti akan langsung menjalani fit and proper test.

koran8

Dan langsung digunakan -_-‘ karena yang baru selalu segar dan menyenangkan bukan?

koran9

Kadang semua litter box yang baru akan diuji coba kelayakannya.

Koran gak menimbulkan bau yang terlalu menyengat, kecuali kalo isinya udah banyak. Mama menggantinya sehari dua kali. Lebih cepat prosesnya dibanding ngumpulin eok dari pasir, koran yang sudah kotor langsung dikumpulin trus box-nya dicuci ganti yang bersih, disini guna alas yang tebal terlihat, kalo tebal pasti ada bagian yang masih kering jadi gampang dilipat dan gak langsung bersentuhan dengan bekas pee atau poo. Koran kotor bisa langsung dibakar, atau dimasukan ke plastik dan dibuang ke tempat sampah. Kalo mama  suka membakarnya setiap 2 hari sekali.

Sekian tips dari aku..Selamat makaaaaan….!!