Florence

She was so Lovely….

Kemarin..

Setelah hilang dan dicari selama 2 hari, akhirnya mama menemukan Florence dirumah tetangga, digarasi mobil, meringkuk sendirian. Kondisinya lemah dan kesulitan untuk bernafas. Mulutnya bernanah. Mama langsung mengangkat Florence, berlari membawanya pulang ke rumah..Malam sebelumnya hujan turun deras, sangat deras sampai perumahan yang ada ditempat yang lebih rendah nyaris terendam banjir karena sungai meluap. Olen pasti kedinginan.

2 hari sebelumnya mama pulang dari cuti selama seminggu. Menitipkan pasukan kaki empat pada sodara untuk tinggal dirumah menjaga mereka. Setiap hari mama mengontrol mereka lewat bbm. Florence emang dilaporkan gak mau masuk kerumah buat tidur, hanya masuk sekali-sekali untuk makan. Lebih sering tidur diteras tetangga sebelah. Akhirnya makanpun disiapkan diluar. Beberapa kali Olen menghilang gak pulang. Gak bisa didekati buat ditangkap dan dirumahkan. Mungkin karena merasa manusia asing. Pagi harinya mama dikirimi foto Florence yang tampak diare, bagian belakangnya kotor dan basah. Berharap bisa bertemu dan sempat buat mengobati, mamapun sampai ke rumah siang hari. Tapi Olen gak ada.

Mama mencari kemana-mana sampai ke tempat aku, tapi tetap gak ketemu. Malam harinya hujan turun. Keesokan hari mama dan ompapa mencari lagi berkeliling perumahan, mengitari hutan belakang rumah, menyisir rumah-rumah kosong tapi tetap gak ada. Sedih sekali. Merasa bersalah banget. Kenapa setiap mama dan ompapa pergi agak lama selalu aja ada yang hilang. Malamnya kembali hujan, kali ini deras banget. Florence ditemukan pagi harinya waktu mama berangkat kerja.

Hari itu mama harus kerja karena cuti telah selesai, berharap Florence bertahan sampai mama pulang jam makan siang untuk mengobati karena dirumah gak ada orang. Florence dimasukan ke kandang, mulutnya dibersihkan, dihangatkan. Tapi pas mama pulang, Florence kelihatan terbatuk batuk dan tersengal-sengal. Mama sudah merasa gak ada harapan, hanya bisa menenangkan Olen, membelainya, menghiburnya..Olen sempat pengen keluar kandang tapi gak bisa, dan rebah. Mama menggenggam tangan Olen, mulai menangis, melihat Olen sedikit mengejang…dua kali hentakan nafas kecil terakhir…Olen sudah gak bergerak lagi. Dia sudah pergi…

Mama hanya bisa bilang maaf…Olen masih tampak sangat cantik, bulunya masih halus saat dibelai, badannya masih segar gak kurus seperti kucing yang sakit parah. Gak ada pipis, gak ada muntah seperti kucing lainnya.  Bersih banget. Tapi dia sudah pergi…pulang ke surga, berlarian disana..

Mama menguburnya sendiri dihalaman belakang. Di rumah yang sebelumnya sudah jadi tempat tinggal dia sebelum mama datang.

No one to blame…gak ada yang bisa disalahkan. Dan gak mungkin saling menyalahkan. Mama sudah berusaha untuk memastikan mereka terawat sewaktu dia pergi. Yang diamanahi pun pasti sudah berusaha yang terbaik. Tapi kami, para kucing, memang punya pikiran sendiri yang kalian manusia tidak mengerti. Ini pilihan Florence untuk tidak pulang kerumah, sementara kucing-kucing yang lain baik-baik saja walaupun ada manusia asing.

Yang pantas disyukuri adalah Florence bertemu mama disaat-saat terakhirnya. Pergi dengan belaian penuh cinta. Aku gak kebayang kalo Olen meregang nyawa sendirian, dirumah tetangga yang gak dikenal, trus dikuburkan begitu saja. Semua sudah diatur ama Allah…

She was so lovely…

Pertama kali bertemu saat pindah rumah  di awal April 2012, mama sudah jatuh cinta pada pandangan pertama. Walaupun Olen penuh koreng. Nama Florence langsung diberikan karena dia kucing yang cantik, kata mama.

floenFlorence yang liar sangat susah dipegang tapi akhirnya luluh dan jinak. Aku sempat berteman dengan dia.

me dan florenceFlorence sangat baik, sabar dan keindukan…hampir semua anak kucing yang dipungut mama dirawat oleh Olen.

Mulai dari Pika-Piku…

piku-olenChimong…chimong-olen

cuddlingJuga Ponyo yang waktu itu sempat sakit kulit..

ponyo-olenSampai anak-anak kucing itu besarpun Florence tetap sayang.

cudling1Olen selalu tampak cantik seperti kapas

Florence and sunWalau kadang bulunya yang cukup panjang tampak gimbal

lickingTapi selalu kembali terlihat cantik

Olen in memoryHarusnya aku sempat minta maaf karena sering jahil ama Florence.

ngintipTapi aku yakin Florence memaafkan aku.

Florence emang terbiasa sendirian, dia jarang bermanja-mana sama mama. Semacam penyendiri. Florence lebih suka berjemur di bekas rumah kosong di halaman belakang.

baskingKata vet teman mama Olen sudah tua. Namun kelakuannya kadang masih kayak anak kucing yang suka bermain. Olen selalu mengalah kalau ada kucing lain yang coba membully dia, selalu membiarkan yang lain makan terlebih dahulu. Gak mau makan kalo ikan kukusnya belum benar-benar dingin. Florence terlalu sabar…terlalu baik. Dia juga pemburu yang sangat pintar. Mulai dari tikus hutan, sampai kadal hijau.

Hanya sempat setahun sejak pertemuan pertama dengan Florence. Sekarang Olen pergi ke titian pelangi..sehat lagi, berlari riang diatas sana.

Florence yang cantik.. Selamat jalan..Kami semua menyayangi kamu. Gak akan pernah lupa….

in memoriam

Cute Mouser

PG-BO

Florence lagi-lagi kepergok menangkap sesama makhluk Tuhan berbuntut cacing.

mouserAku gak ngerti ini Olen udah emak-emak tapi tetep iseng aja berburu kemana-mana. Kapan hari itu dia sesiangan gak pulang sejak keluar rumah pagi hari, eh sore-nya mama dari jauh liat dia nggotong tikus aja gitu..Gak tau deh nangkap tikus dimana.

Tikusnya gak dimakan sih..tenang aja, gak bakal ada adegan pembantaian disini, sepupu mikimos itu cuma diajak main ama Florence.

mouser1Main lemparlah aku kau kutangkap.

mouser2Diajak ngobrol juga.

mouser4Tikusnya pasrah banget digigit dalam berbagai pose.

mouser5Over protektif…padahal tikus doank..

mouser6

Ngeliat Florence asyik mainan tikus, si Luna tertarik donk pengen gabung, tapi Olen gak mau berbagi, tikusnya digendong trus dia pergi. Luna sih tetep aja ngintilin dibelakang.

mouser7Diikutin kemana-mana

mouser8

tapi tetep gak boyeeh..

mouser8Tuppy juga mulai datang mendekat

tuppyFlorence cuek aja

mouser9Tetap waspada, tikusnya diturunin ke tanah. Si tikus ini gak lari loh..betah amat, apa emang udah pasrah kali ya?

mouser OlenLanjutin ngobrol yang sempet terputus.

olen mouse

playingOlen suka banget ama buntut tikus yang panjang.

Olen mouserApalagi bisa berdiri kayak antena bhoakakka..katrok banget sih Olen nih..

mouse tailBerpose kayak film action. Kamu liat ke kiri aku liat ke kanan, awas ada musuh!

molen

Akhirnya mama bosen merhatiin lama-lama. Si mikimos diambil dan disuruh pulang kerumah, gak boleh mainan yang membahayakan jiwa, tapi sebelumnya ditaro dulu ke kayu deket jemuran buat difoto ahahahha…buat memastikan kalo tikusnya gak terluka sama sekali. Kalo basah kuyup iya…

mouse1Mungkin agak sedikit syok -_-  Tikus dilepas mama kembali ke rerumputan biar bisa pulang sendiri. Gak pake dikasih uang angkot segala tapinyaaa…

cute mouse

Olen walau agak kesel karena tikusnya diambil akhirnya cuek jilatin paw-nya.

olen licking paw

Biar tetap cantik (katanya sih…). Idih kamu gak keren amat mainannya tikus len…jorok tau.

cute olenAda yang takut ama tikus?? Tikus itu enak lucu loh…Tapi aku sih gak suka berburu macam itu, gak keren, lagian aku kucing yang penuh kasih sayang ama semuanya. Gak dibolehin juga sih makan tikus sembarangan ntar bisa sakit. Tapi kalo teman–teman kucing liar ya berburu tikus ini adalah hobi mereka. Soalnya gak ada yang ngasih makan. Kasian ya…

Kadal merayap…Happ..!!

PG-BO

lizard

Di suatu pagi yang cerah…ada seekor Bronchocela cristatella (Green creasted lizard) alias kadal hijau kecil jalan-jalan direrumputan.

Kadal hijau yang unyu ini berjemur biar warnanya semakin berkilauan.

Kadal1

Gak disangka gak diduga..seekor kucing berwarna oranye datang , mendekat. Buat yang belum kenal, si kucing ini namanya Florence aka Olen aka Molen/Moyen..mamaku emang punya banyak panggilan buat dia. Padahal benernya itu gak disarankan loh kucing dipanggil dengan nama yang berubah-ubah. Bingung ntar kucingnyaaaaa…

florence

Si Kajo..kadal ijo gugup banget pas tau Olen datang. Trus dia diam mematung gak bergerak. Olen coba nggodain si Kajo, Olen melet-melet biar si kadal ketawa.

FlorenceKadal tetap gak mau bergerak. Trus Olen akhirnya mulai hilang kesabaran langsung bersiap ambil kuda-kuda..(eh apa kalo kucing, ngambil kucing-kucing?) buat menyergap. Kucing mana sih yang gak tergoda ama kadal ijo royo-royo didepan mata..?!

Florence+kadal

Dengan kegesitan yang mengalahkan kecepatan cahaya..Olen menerkam si Kajo yang berusaha melarikan diri.

Florence1Tolooooooong….!!

florence2Kadal yang tadinya Ijo langsung berubah warna jadi coklat karena ketakutan. Namanya sekarang berubah jadi Kaco… Situasinya emang kacau sih buat si kadal kikikikiiik.. 😀

Florence3Ih, si Olen kejam..biasanya manis sekarang jadi ganas.

Kadal yang udah pasrah di gondol kiri-kanan.

Florence4

Trus kadalnya dilepasin looooh…gak luka sama sekali. Kadalpun takjub, mulai bernafas lega walopun masih deg2an serasa bakal jantungan.

kadal2Kadal berterima kasih udah dilepasin. Olen gak gigit beneran looh..Kadalnya cuma berasa dikitikin aja.

kadal3Kemudian mereka ngobrol dari hati ke hati…Si kadal kayaknya curhat tentang ceweknya yang pergi ninggalin dia demi seekor kadal yang badannya lebih gede…mmmm…derita cinta emang tiada akhir.

kadal4Florence yang baik hati dan keibuan dengerin curhatan kadal dengan penuh perhatian. Hatinya pun tersentuh ama curhatan kadal coklat. Olen mencoba menghibur mempuk-puk punggung si kadal…

Olen kasianMereka berpelukan seperti Teletubbies..aawww….so sweet…

kadal5“Ini jadinya gimanaaaaa?? Kamu mau makan aku apa nggaaaaak?? Aku udah bosen hidup di dunia ini cing…disakiti terus hatiku” tanya Kadal. Olen pun galau.

Florence5

” Kalo gak jadi kamu makan aku pergi loh…Aku mau nyari kucing lain yang mau makan aku.” ancam kadal.

Florence6Kadal coklat akhirnya pergi..dan Olen mengikuti dari belakang.

Florence7Kemudian…HAAPPPP…!! Kadal disergap dari belakang..!

Florence8

Gimana nasib kadal selanjutnya? Ya kabur aja gitu…dia berhasil meloloskan diri lagi. Emang belum rejeki Olen makan begituan. Hiiiy..emang gak enak sih, aku aja gak doyan begituan, lagian kan sesama binatang musti saling menyayangi kan..? *chubielagibaik

Ehiya..kalo ada yang bingung liat penampakan Florence ditelinga dan hidungnya..itu emang sakit kulit yang susah banget sembuhnya. Udah disalepin macam-macam. Kata tante vet sih semacam alergi matahari..lah tapi gimana ngelarang kucing kena matahari cobaaa?? Kulitnya selalu mengelupas dan kemerahan, kalo dimanusia kayak sakit Psoriasis gitu..Udah hampir setahun dari pertama Olen ditemukan mama. Tapi emang ada kemajuan sih dari kondisi awalnya, udah gak korengan lagi. Dan item-item dimata ama hidung itu adalah hiperpigmentasi yang gak bisa hilang. Jadi semacam tato upil ama tato belekan bhoakakakak…

Lain kali jangan nangkap kadal kecil Len…nangkap biawak nooh kalo kamu berani!

Aku + Steril = Lebih Tampan

Ini sih sebenernya cerita berbulan-bulan kemaren, hampir setahun malah. Soal sterilisasi aku dan pasukan berbulu dirumah mama. Kenapa baru sekarang aku cerita? Ya sebenernya aku terus terang aja lupa dengan jelas kejadiannya seperti apa. Sedikit yang aku ingat, apalagi soal proses steril-nya. Tapi aku ditunjukin mama foto-foto kejadiannya waktu itu..pas aku masih sadar dan sudah tertidur gak berdaya, jadi aku mau deh cerita berbagi pengalaman dengan sesama teman kucing dan manusianya kalo steril itu mengasyikkan…#ups..! Bohong itu dosa kikikiikkiki…

Apa sih sterilisasi itu? Sterilisasi adalah proses membunuh kuman, virus dan bakteri dengan berbagai cara kimiawi, panas dll…eh bookan..itu sih pelajaran mama. Sterilisasi yang aku mau cerita sekarang itu tujuannya biar kucing ato binatang peliharaan lain gak berkembang biak lagi. Kalo dimanusia kan ada KB, nah di kami-kami ini caranya ya sterilisasi. Buat mengkontrol populasi kucing biar gak kebanyakan. Ntar kalo kejadian Planet of The Cats gimana?? Apa kalian para manusia berani?? # elus2 heavy machine gun

Kucing betina disterilisasi dengan cara diangkat indung telur ama rahimnya..kerennya dibilang Spaying. Kalo yang jantan kayak aku nih yang diambil itu baksonya alias testis…judulnya Neutering ato Kastrasi. Yang melakukan ya jelas dokter hewan ( vet ) yang pengalaman. Soalnya yah..aku kasih tau aja sih, berdasarkan pengalaman mama dalam usahanya mensteril aku, ternyata banyak juga vet diluar sana yang gak melakukan spaying/neutering, dengan segala bentuk alasan. Untunglah mama akhirnya dikenalkan dengan vet yang canggih..errhhhg…aku agak2 dendam juga sih ama vet itu..tapi mama malah memuji-mujinya..huh!

Jadi yah…waktu itu pagi-pagi aku lagi jalan keliling komplek menyusuri rumah tetangga. Tiba-tiba aku denger suara mama manggil-manggil namaku. Namanya juga anak baik, aku langsung nyamperin mamaku donk..sambil minta makan juga, kebetulan aku belum sarapan sampai kenyang. Eh, aku langsung digendong trus dimasukin ke kotak plastik bolong-bolong berwarna pink. Hastagaaah…masa kucing jantan keren kayak aku dimasukin pet cargo PINK?? Are you kidding me maaaa…??! Trus aku langsung diangkut ke rumah mama. Sepanjang jalan aku ngengeongan protes kenapa harus Piiiinkk…? Gak punya warna lain…??!

Nyampe rumah aku dipindahin ke kandang besar. Sendirian dikurung disana. Eh ada Florence juga sih dikandang sebelah. Si Olen diem-diem aja tapi..dasar cewek.  Aku sendiri bingung kok tumben dikerangkeng. Kan hari itu aku belum berbuat onar. Biasanya mama mengurung aku kalo aku nakal sih..tapi kan hari itu masih pagi, aku masih males jadi nakal. Aku ngamuk aja…ngaong-ngaong..tumpahin minum dan lain-lain..aku minta keluar, soalnya aku juga ada urusan penting, bisnis ama kucing tetangga. Musti datang tepat waktu, kalo gak bisa gagal tuh proyek bernilai jutaan ton ikan. Hadeeuuuh..manusia emang gak pernah bisa mengerti -_-‘

dikandangin olen

Nah trus mama datang ama seorang tante-tante cantik berkulit putih berbaju merah, aku dikeluarkan dari kandang. Lansung donk aku berusaha pergi..soalnya udah curiga banget bakal ada sesuatu yang gak baik. Feeling aku gak enak banget liat tante yang asing itu. Eh mama ternyata bener-bener sigap, hastagah…aku ditangkap kayak penjahat didudukkan dengan paksa. Trus ditengah kepanikan itu, aku ngerasa digigit semut beuuusaaaaaarr banget dipantat. Maaakkkk….!!

Gigitan semut itu bener-bener dahsyat efeknya….aku pernah donk liat acara di Discovery Channel ( aku kucing cerdas..jd gak level ama yang istilahnya sinetron ) soal manusia yang digigit ular ato laba-laba beracun trus racunnya menyebar keseluruh tubuh. Istilahnya ada yang neurotoksin ama hematoksin..Nah aku jadi ingat acara itu..badanku pelan-pelan lemes banget..aku jadi lunglai gak berdaya gak bertenaga. Mengangkat kepala aja rasanya kayak ditiban ikan paus orca. Aku juga mulai mual…pusing banget tuing-tuing..kayak banyak burung cecuitan di atas kepala.

Antara sadar gak sadar aku merasa semut itu menggigit aku sekali lagi..tega sekali. Beraninya disaat aku gak berdaya. Gigitan kedua itu bener-bener bikin aku terasa melayang terbang ke awan…badanku jadi ringan, seringan kapas ditiup angin semilir…suara kicauan burung tadi perlahan menjauh..jauh..lebih jauuh…dan semua jadi gelap.

sterilan

Aku mulai sadar pas terdengar sayup-sayup suara mama dan ompapa ngobrol ama manusia entah siapa. Kepalaku berat banget..berputar-putar. Aku mencoba bangun, tapi yang ada aku malah muntah. Aku liat kiri kananku ada kucing yang masih pingsan. Sekali lagi aku mencoba bangun, berdiri, walau masih terhuyung-huyung kayak naik kapal laut. Gelombangnya besar kapten..! Trus aku mulai berusaha berjalan..beberapa kali sempat terjatuh sih. Tapi karena aku kucing yang kuat, aku tetap berusaha pulih. Saat aku hampir sadar sepenuhnya, walau masih sedikit pusing dan mengantuk, aku menyusun strategi untuk keluar dari rumah itu. Dan berhasil…aku berhasil menyelinap dan lari secepat mungkin sewaktu mama lengah membuka pintu. Aku dikejar. Aku bisa meloloskan diri dan sembunyi dirumah kosong yang ada diseberang rumah mama. Sebenernya aku mulai merasa ada yang aneh dengan badan aku, terutama dibagian belakang. Yang tadinya ada sekarang kosong hilang entah kemana berganti olesan berwarna coklat. Aku gak bisa banyak berpikir apa yang terjadi karena masih pusing dan mengantuk banget, jadi dirumah kosong itu aku istirahat dan tidur sehari semalam.

Sterilan1

Dua hari setelah itu..aku keluar dari persembunyian, pulang ke klinik dan minta makan, lapar sekali. Luka dibagian belakang aku ternyata karena sesuatu telah diambil dari sana. Yang ambil ya teman mama tante vet itu. Masih terasa sedikit aneh sih awalnya, berasa lebih ringan kalo berjalan, tapi seminggu kemudian aku merasa sembuh total dan mulai terbiasa dengan kehilangan aku.

Aku tanya ama mama, kenapa aku dibegitukan?

Mama bilang biar aku jadi lebih sehat. Biar terhindar dari yang namanya penyakit kanker prostat, tumor testis dan sebagainya yang berhubungan dengan bakso-ku itu.

Cuma itu..?

Mama juga bilang kalo dia bosen dan terganggu banget kalo aku ngengaongan gak jelas kalo pas lagi genit-genitnya tebar pesona. Belum lagi mama jadi sering kuatir kalo aku berkelana keliling komplek nyari sparing partner bertarung. Suka sedih kalo muka ama badanku belepotan lumpur trus banyak koreng hasil dari berkelahi. Nah, jadi demi mengurangi hasrat petualangan dan berkelahi aku, dilakukan steril. Entah apalah hubungannya aku gak ngerti. Well, namanya juga cowok ma…kalo gak bertato alias berkoreng luka-luka itu gak jantan, yang penting kan aku tetap ganteng senantiasa.

berantem siap tempur

Aku juga dulu suka spraying di dinding rumah mama…ya buat ngasih tau aja sih ama anak-anak yang dirumah, kalo sebenarnya yang paling disayang dan yang berkuasa atas mama itu adalah aku. Jadi aku tandai setiap sudut rumah mama dengan bau aku. Entah kenapa mama gak suka….dan seiring dengan hilangnya si bakso yang berharga itu, aku gak bisa lagi pamer pipis mancur buat nyiram dinding tepat sasaran. Aku cuma bisa menggosek-gosekkan badan aja buat nandain daerah aku.

chubie4

Yang penting banget-banget kata mama sih biar aku gak bisa punya anak..biar gak banyak kucing betina yang tiba-tiba datang minta pertanggung jawaban karena udah aku hamili. Bhoakakakak….itu sih penting banget emang. Nomer satu pentingnya.  Kan aku emang paling ganteng sekomplek sini, jadi banyak kucing yang naksir aku, trus kadang sampai ngaku-ngaku anaknya itu anak aku. Mama suka pusing kalo tiba-tiba ada kucing hamil datang ke klinik. Aku yang jadi tersangka utamanya… Aku yang dimarahi katanya suka tebar benih kemana-mana. Kalo aku udah steril kan sudah pasti aku gak bakal dimintai tanggung jawab. Aku bisa bebas pacaran ama banyak kucing cantik tanpa kuatir kenapa-napa. *evil cat grin*

Eh si Emak ternyata juga disteril..aku liat dia ditempelin sesuatu disamping perutnya. Gak lepas-lepas hampir seminggu. Kenapa emak disteril juga?emak steril

Ya sama aja..kata mama biar meminimalisir kanker rahim, kanker di kelenjar susu dll..biar emak lebih sehat. Trus biar gak hamil lagi hamil lagi…Terakhir anak emak kan ada empat. Nah kalo emak hamil lagi bahaya. Kasian dia gak kerja, pacar-pacarnya pasti gak ada yang mau tanggung jawab. Buntutnya aku lagi yang dijadikan tertuduh. Setuju banget aku kalo emak di steril. Mustinya semua kucing betina juga harus disteril biar jumlah kucing gak jadi berlipat ganda. Kalo emak hamil melulu ntar kucing diklinik tambah banyak, takutnya dibuang ato malah diracunin ama bos mama, nah kucing-kucing yang dibuang itu gimana pula nasibnya? Kelaparan, sakit, ketabrak lah ama mobil/motor yang ngebut, belum lagi kalo ada yang sengaja menyiksa menendang dan lain-lain. Kasian banget kan bangsa aku yang gak diinginkan itu..? Belum lagi kalo anak-anak yang dibuang itu tumbuh besar, eh dihamili ama garong pasar..bertambah lagi dah jumlah kucing. Haduh…menyedihkan banget kalo gak steril.

Oya, steril bukan buat kucing kampung aja..teman-teman aku yang bule-bule alias yang berbulu panjang juga sebaiknya harus disteril. Tapi masih banyak sih manusia bandel yang malah seneng kucing bule-nya beranak terus. Kan ama mereka dijualin. Hastagaah…Padahal asal tau aja yah..gak semua manusia yang beli kucing bule itu tau resikonya ngerawat kucing berkebutuhan khusus itu. Mahaaal..ribeetss…banyak lah yang asal ngasih makan, gak pernah di grooming, ya masa kucing bule dikasih nasi ama ikan? Pelisss banget yaa…Trus kalo udah tua, udah jelek, bulunya gimbal gak pernah disisir, teman-teman bule aku dibuang aja gitu ke jalan. Kucing bule mana bisa survive kayak kami kucing kampung kalo dijalanan ato dipasar? Kasian banget kan? Masih kecil disayang-sayang..udah gede dibuang. UUgghh..mama pernah banget tuh nemuin yang gitu..sebel banget dia ama tu orang. Ehiya…jual beli kucing itu haram loh dalam Islam..ngasih tau aja sih.

Setelah steril, ada perubahan gak?

Setelah peristiwa ketidaksadaran yang berakibat hilangnya sesuatu itu..aku emang sih, ngerasa lebih sabar. Aku juga jadi malas pergi-pergi terlalu jauh kalo gak terpaksa. Jadi sekarang aku lebih banyak diklinik. Lebih memilih tidur dan mendinginkan badan diruangan mamaku yang dingin. Dulu kan aku rajin tiap pagi sore ke rumah mama minta camilan atau nyari lawan bertarung. Rasanya ada yang kurang kalo sehari aja aku gak bertarung. Tapi sekarang aku lebih bijaksana..aku menyadari kalo bertarung tanpa sebab itu gak baik..*uhuk* Keselek hairball* Dulu tiada hari tanpa codet atau luka baru dibadanku. Keren kan? Premaan…Sekarang? Gak ada lagi…mulus..

Badan aku juga agak jadi berisi sih…bukan gendut ya..berisi. Beda soalnya. Jadi karena udah gak nafsu jalan keliling komplek lagi, jarang pula bertarung, alhasil banyak energi aku yang mengendap, bertumpuk-tumpuk menjadi lem..eh otot dibadan aku.

Kegantengan aku juga gak berkurang sama sekali setelah steril. Malah lebih bertambah-tambah. Aku jadi lebih percaya diri. Liat aja nih foto aku dari belakang. Gak jauh bedanya, padahal aku gak operasi implan atau operasi plastik loh…

chubie

Jadi sterilisasi buat aku itu gak sakit (kecuali bagian digigit semut raksasanya itu sih..), berasa mimpi aja. Selebihnya aku hidup sebagai kucing jantan dengan ketampanan luar biasa yang sangat beruntung, tenang, damai. Aku juga masih pacaran loh.. Siapa bilang mengebiri itu jadi menghilangkan sifat jantan aku? Emangnya kasim jadi lemah gemulai…iiihh, eike sih gak gitu banget ya cynn…*lambaikan paw depan* Aku juga masih bisa berkelahi dan bertarung kalo ada kucing baru atau guguk yang mengancam teritori aku.

Buat mama, yah walaupun katanya proses steril kemaren cukup menguras kantong, soalnya yang disteril itu sebelas anak sekaligus plus impor tante vet dari nun jauh disana, tapi dia puas dan lega. Katanya kalo dibandingkan ama kalo dia stress kucingnya hamil dan beranak pinak berlipat ganda, itu gak seberapa. Uang bisa ditabung hihihihi…Ngebayangin rumah penuh anak-anak kucing belum lagi makannya, belum lagi kalo kebetulan nemu yang terlantar disekitaran rumah, belum lagi protesan dari tetangga. Hadoooh…mungkin ongkos berobat mama bakal jauh lebih besar. Hahaha…Kalo ada yang tanya kenapa musti mendatangkan tante vet dari seberang pulau? Ya soalnya disini gak ada vet yang buka praktek sendiri. Harus ke dinas peternakan yang jauh dan di jam kerja yang sangat dibatasi. Mama pun gak mungkin ijin kerja bolak balik demi mensterilkan kucing donk..Waktu mama minta tolong mereka datang ke rumah buat steril, mereka keberatan dengan macam-macam alasan. Gituuuu…

Mmmm..bulan depan rencananya mama mau steril anak-anaknya kloter kedua. Kali ini rencananya mama yang mendatangin tante vet. Gimana ceritanya? Tunggu aja yah bulan depan kalo aku gak males. Dan doakan lancar..

Udah ah..cape..*pijit2 paw*

Hayooo steril kucing-kucingnyaaaa….biar lebih tampan dan keren kayak aku. Kucing yang gak steril itu gak keren..owner yang gak mau nyeteril kucingnya itu gak gaol dan gak keren..

chubie2

# postingan ini aku ambil info dikit dari tante Dhenok mamanya Naga Meong..disini..Makasih ya tanteee…*ndusel-ndusel*

Florence, the first met..

Aku mau cerita soal Florence.

Florence ini stray yang menemukan mama sewaktu pindahan ke rumah baru. Terlihat kurus dan kotor, hanya memperhatikan mama dari halaman rumah sebelah. Mamaku coba panggil dan dia datang walaupun agak ragu, tapi gak berani terlalu dekat. Kondisinya sangat menyedihkan. Bulunya medium, blasteran kucing bule berwarna kuning polos. Kedua telinga dan hidungnya penuh koreng dan kemerahan. Meski kondisi buruk rupa, tapi sebenarnya dia kucing betina yang cantik. Entah kenapa gak ada yang mau pelihara dia. Biasanya kucing blasteran kan banyak yang suka.

florence first metPenampakan Florence waktu pertemuan pertama

florence

Karena terbiasa liar, dia susah sekali dipegang, mungkin masih belum sepenuhnya percaya ama manusia dan susah sekali difoto tampak depan hahahaha..

telinga olenTelinga, hidung, penuh luka berkeropeng dan kemerahan. Kira-kira sakit apa ya?

OlenDitangkap ompapa, foto telinga buat konsultasi ke tante vet.

Mama dan ompapa memberinya nama Florence karena cantik seperti bunga..kamboja #eh..! Mereka berdua jatuh cinta pada pandangan pertama ama Florence. Maklumlah belum pernah punya kucing blasteran. Sebenarnya Florence punya teman satu lagi, namanya Flora, tapi Flora pergi entah kemana setelah beberapa hari mondar-mandir dirumah minta makan. Cuma Florence yang memutuskan menetap dirumah. Itupun prosesnya lama karena awalnya dia gak mau diajak masuk, jadi hanya diluar rumah, tidur di bawah kursi atau dimanapun yang dia suka. Kalau dipaksa masuk dia akan berontak dan memaksa minta keluar.

Lukanya juga susah sekali diobati, karena Florence gak suka dipegang, sulit mengoleskan obat ke telinga apalagi ke hidungnya. Lukanya juga sering berdarah karena di garuk. Pengobatan jadi gak maksimal. Apalagi disini sulit menemukan dokter hewan. Florence diobati semampunya walau kadang mama berkonsultasi juga dengan tante dokter yang nun jauh dikota besar sana.

olen kurus

Makan lahap, kelaparan.

Kondisi Florence sekarang gimanaaaa..??? Lain kali aku ceritakan lagi..huihihihi..judulnya aja cuma first met alias pertemuan pertama. Kalau cerita pertemuan selanjutnya ya udah gak sesuai judul donk.. Oya sempat beredar gosip dikalangan perkucingan kalo aku naksir Olen. Itu sama sekali tidak benar. Sekian.