Kitty

Pem-bully-an

bully1

Kalau yang begini….

bully2

Ketemu yang begini…

bully3

Kemudian mulai kepo..Endus-endus..

bully4

Towal-towel..

bully5

Heh! Apaan sih..??!!

bully6

Lalu mulai memanggil teman..

bully7

Yang lain pun ikut datang  –__–

bully8

Heyy..!! Beraninya main keroyokan..!

bully9

Jangan ganggu aku..!

bully10

Kucing-kucing jahil macam begini…

bully11

Sebaiknya ditelan saja..!

bully12

Tapiiiii…Aaaakkkkk….!!! *malah dijadiin tarik tambang*

bully12

Dibawa kabur ama Kitty..

bully13

Lepasiiiiin….!

bully13

Perlawanan terakhir…

bully14

Dibalas gigitan pamungkas.

bully15

The End 😦

“PS : Stop membully yang lemah..Apalagi dijadikan mainan –__–  , pesan Chubie ganteng baik hati dan penyayang”

Iklan

Steril Kloter Kedua

Ini cerita tentang proses sterilan pasukan kaki empat mama yang kedua, kan aku udah janji mo cerita pas ngomongin sterilan aku dulu.

Berbeda ama hajatan steril yang pertama, waktu itu kan tante vet yang datang diundang ke rumah dari Jakarta ama mama. Nah sekarang berhubung keterbatasan waktu, akhirnya mama cuma bisa janjian ama tante vet di Balikpapan. Kebetulan ada teman mama juga yang mau mensteril anak-anak berbulunya.  Tante ini sih yang jadi tuan rumah disana. Jadi nanti mama mau ngegabrukin anak-anaknya ke rumah tante itu buat disterilin rame-rame. Lumayan deh, akomodasi buat tante vet bisa paroan ama temen mama itu hihihihi…

Tante yang baik hati itu namanya tante Erna, dia punya banyak banget kucing dirumahnya, puluhan ekor. Semuanya hasil mungut alias diselamatkan dari mana-mana. Dari pinggir jalan, got tempat sampah dll. Mereka dirawat sampai sehat dan bahagia. Kucing-kucing di komplek tante itu juga gak lepas dari kepedulian beliau. Jadi setiap pagi dan sore kucing–kucing komplek dikasih makan di spot-spot tertentu yang mereka biasa datangin. Kadang ada kucing-kucing ditempat sampah di depan gerbang komplek juga dikasih jatah tiap sore. Mama pernah jalan bareng ama tante Erna, pas sore-sore tante Erna bingung karena belum ngasih makan kucing yang di tempat sampah,”Mereka pasti udah nungguin” katanya. Kucing-kucing itu tante Erna sterilin. Dengan biayanya sendiri. Ada kucing indoor yang dirumah aja, dan yang outdoor, yang gak dikurung plus kucing-kucing komplek yang liar. Nah kemaren tante Erna ingin mensteril 19 ekor kucingnya yang belum steril, karena selalu aja ada kucing baru kan? Berhubung tante Erna waktu itu sedang hamil, jadi dia bilang biar gak kepikiran lagi repotnya kalo udah ada baby. Jadi musti ngadain hajatan steril sekarang. Trus mama ikut gabung deh..ada 6 ekor yang mau disteril.

Tanggal sudah ditentukan  sebulan sebelumnya. Bbm-an bolak balik buat memastikan tanggal dan semua-muanya. Mama juga sibuk tanya sana-sini dan memutar kepala eh otak gimana caranya agar lancar membawa 6 ekor miong ke Balikpapan. Kan perjalanan darat 8 jam itu lumayan juga. Gimana caranya biar mereka nyaman dan gak stress..

Mamapun akhirnya jauh-jauh hari memesan obat penenang buat kucing. Kata vet teman mama sih katanya boleh aja pake penenang manusia, atau obat anti mabok. Tapi mama agak gak yakin ama dosisnya. Jadi biar gak ragu pilih yang aman aja. Tujuan utamanya kan biar mereka tidur gak ngengaongan sepanjang jalan. Stress juga kalo sepanjang Sangatta-Balikpapan denger jeritan histeris anak-anak itu. Wong dulu pas pindahan aja hebohnya di mobil minta ampun…Ntar disetop pak polisi dituduh penculik kucing begimana hayo..?

jerob b calmpenampakan penenang kucing 😀

Trus pake kandang apa pet cargo?

Berhubung pet cargo mama satu-satunya yang pink itu rusak gara-gara dijatuhin anak-anak nakal, dan plastiknya lapuk patah dimana-mana, jadi yang tersisa di rumah cuma ada 2 kandang. Besar dan kecil. Ternyataaa, kandang yang kecil susah dimasukin dibagian tengah mobil. Jadilah gak bisa bawa dua kandang, dan  diputuskan memakai kandang yang besar aja buat keenam anak itu. Ditaro dibelakang. Untungnya ukuran mereka gak segede aku. Jadi masih muat umpel-umpelan.

Jadi persiapan sebelum berangkat kemaren antara lain :

– Jerob be Calm for pet (obat penenang)

– Koran dan Underpad (ini beli diapotik buat alas)

– Handuk dan kain dan juga jepit jemuran buat jepitin handuk ke kandang 🙂 ( buat alas biar empuk dan buat nutupin kandang juga)

– Tempat minum

– Makanan kucing (meskipun sebenarnya kucing disarankan puasa  minimal 6 jam sebelum steril, manalah mama tega ngajak anaknya jalan tanpa bawa bekal. Jiakakaka…)

HARI H-1

Disuatu hari Jumat di bulan Maret, siang-siang pas istirahat, mama udah berjuang nyepetin obat penenang ke pasukan yang bakal diajak jalan-jalan nanti malam. Iya, berangkatnya malam, karena mama masih kerja ompapa jugaaaa…Obat penenang sebaiknya sih dikasih 6 jam sebelum berangkat trus nanti sejam sebelum berangkat dikasih lagi. Lah kok tapi gak ada tanda-tanda tenang yaa..?? Masih leluncatan kesana kemari sejam setelahnya. Ada sih yang tidur, tapi emang sering tidur jam segitu. Trus mama balik kerja, pulang sorenya. Eh gak ada terlihat obatnya manjur bhoakakak…jadi dispet-in lagi. Dan udah mulai susah, pada berontak. Tetep setelahnya gak menunjukkan reaksi yang berarti. Sampai ompapa pulang. Makan malam, siap-siap berangkat, trus berhubung yang enam masih segar bugar, jadi dibantu ompapa, mama nyepetin penenang lagi.

Kandang ditaruh dibagian belakang mobil, anak-anak dimasukin satu-satu. Daaaan…si Piku berhasil lolos, kabur ke rumputan belakang rumah. Hiyaaaa….gimana nyarinya wong rumput tinggi gelap ditambah belangnya Piku kan juga gelap. Setengah jam nyari pake senter gak ketemu. Entah sembunyi dimana. Mama-Ompapapun menyerah. Mau ditinggal berangkat gak mungkin karena bakal repot kalo ngurusin steril satu kucing doank kalo jauh begini. Ya jadi keberangkatan ditunda. Anak-anak yang udah dimobil dikeluarkan lagi hahahahaaa…Mustinya masukin pasukan berbulu ke kandang itu waktu didalam rumah, baru naikin ke mobil, bukan kandang dulu baru kucing, jadinya kabur deeeh..Itu udah jam 8 malam. Itung-itung ke Balikpapan 7-8 jam, jadi semisal berangkat jam 12 malam dari rumah, nyampe Balikpapan pagi. Langsung ke rumah tante Erna. Yak..jadi diputuskan mama tidur dulu sambil menanti Piku pulang. Dan takdir emang baik, akhirnya dia pulang sekitar jam 10 malam kata ompapa jiakakakak…

Jam 12 malam, 6 ekor kucing dimasukkan ke kandang, trus diangkut masuk mobil. Kali ini aman. Kandang ditutup bagian depannya biar gak menggores kap belakang dan biar anak-anak gak terganggu ama pantulan-pantulan cahaya dijalan.  Mereka bingung dan mengeong sebentar..selebihnya hening hihihihi….Off they go..Berangkaaattt!!

Siapa aja yang ke Balikpapan? Si Pika, Piku, Chimonk, Cacil, Kitty dan Ponyo. Mereka manis banget, diem. Mengeong paling-paling kalo pas ada getaran atau lewat lubang. Yang ribut malah lebih sering kandangnya geroncengan bila terhempas. Mama dan ompapa seringkali berhenti untuk mengecek kondisi penumpang berbulu itu. Aman-aman aja. Ngeruntel saling merapatkan badan, bingung. Tapi setelah beberapa lama mulai ada deh yang mencoba manjat ke atas..Mengeong minta keluar. Dihibur sedikit, trus balik lagi diem. Mungkin si obat penenang akhirnya bereaksi 🙂on the road

HARI H

Sekitar jam 7 pagi sampailah di Balikpapan..Karena udah terang, para penumpang mulai heboh manjat lagi mau liat kota. Maklum kucing desa, gak pernah liat gedung ama pertokoan. Mama dan ompapa langsung menuju ke rumah tante Erna yang ternyata udah siap-siap juga dengan hajatannya. Beberapa kucing sudah terkurung rapi dikandang. Katanya sih udah mulai ditangkapin sejak semalem. Terutama kucing liar komplek yang sering kali menghilang kalo mau disteril. Kayak punya insting gitu.kucing tante erna

kucing tante erna jugaBeberapa pasukan tante Erna yang mau disteril

Dirumah tante Erna, pasukan Sangatta dibagi jadi dua kandang, biar gak umpel-umpelan. Pinjem kandang tuan rumah. Kondisi mereka baik meskipun  rada bingung nolah-noleh kiri kanan karena ada ditempat yang baunya asing. Banyak bau dan suara kucing lain. Tapi berhubung kelelahan diperjalanan, akhirnya mereka mulai mengantuk dan tidur.

pasukan sangattaTante Vet juga belum datang, masih dijemput di bandara. Selama menunggu ini kata mama ada kejadian lucu. Si Kitty tiba-tiba mulai gelisah mengeong. Gelagatnya sih kayak kebelet gitu, mama suruh dia pipis/pup dikandang aja nanti dibersihkan, tapi dia gak mau karena terbiasa di litter box. Mamapun pinjem litter box kucing tante Erna, tapi Kitty tetap gak mau. Mungkin karena bau yang gak dikenal, tapi dia tambah gelisah. Akhirnya mama memaksa dia dan mengurungnya dikamar mandi bersama litter box itu, mama juga nemenin sih buat menenangkan, jadi gak lama si Kitty pun terpaksa memakai litter box kucing lain buat pup hihihihi…Setelah itu dia kembali tenang dan tidur.

Setelah tante vet datang, mulailah persiapan dilakukan. Bla..bla..bla..kloter Sangatta diputuskan untuk dieksekusi duluan, biar waktu pemulihannya lebih panjang. Karena malam itu juga akan langsung balik ke rumah. Gak mungkin para kucing nginap dirumah tante Erna donk…Anak-anak mulai dibiusin satu-satu, yang betina terlebih dahulu. Chimonk, Kitty, Ponyo dan Cacil.

chimonk flyChimonk setelah disuntik tanpa perlawanan (karena masih ngantuk) akhirnya langsung bertambah teler :D. chimong sterilKemudian setelah suntikan bius kedua dan dipastikan benar-benar pingsan, Chimong pun disteril. menyusul selanjutnya si Kitty. Mereka kemudian ditempatkan kembali disatu tempat untuk pemulihan.

chimong-kittyBerikutnya si Ponyo dan Cacil. Gak ada kendala dalam proses steril mereka, semua berlangsung lancar dan cepat.

Ponyo sterilPonyo

cacil sterilCacil

Mereka disteril dengan tehnik Flank yaitu membuka dari arah samping. Sebenarnya ada dua metode sterilisasi pada kucing betina yaitu tehnik Flank dan Middle Line. Yang paling sering dilakukan adalah tehnik Middle Line.  Jadi untuk mencapai ovarium, pembedahan dilakukan di tengah perut sebelah dalam di area puting susu. Setiap tehnik ada untung ruginya. Aku gak mau membahas nama yang paling bagus. Cuman selama ini semua kucing mama yang betina disteril dengan tehnik flank..Soalnya yang melakukan vet-nya sama hihihihi.. Katanya sih biar gak gampang lepas jahitannya dan lukanya jauh lebih kecil dibanding middle line yang musti membelah cukup lebar.

Setelah Ponyo dan Cacil selesai disteril, lalu giliran para cowok ABG Si kembar Pika-Piku.

pika piku sterilMereka pun gak ada perlawanan sama sekali sewaktu disuntik bius yang pertama. Kata mama pasukan berbulu itu sangat membanggakan. Hedeeehh..Katanya beda ama aku dulu yang berontak gak karuan. Yaialaaah..aku kan gak lagi sakaawww obat penenang…!!

Sampai suntikan kedua pun mereka udah tidur pulas. Gak sadar sama sekali.

pikapiku 2nd shot

Kemudian mereka pun di eksekusi. Diambil baksonya hihihi…Rasakan!

pika-piku steril1 pika-piku steril2Kalo kastrasi atau sterilisasi pada kucing jantan sih tehniknya ya sama. Gak macam-macam kayak kucing betina. Dan lebih sederhana, cepat dan singkat hihiihi…Kalo ini mungkin tergantung setiap vet ya. Tapi tante vet aku ini beneran keren, hasil kerjanya rapi.

Gak lama setelah steril Pika-Piku dan beberapa kucing tante Erna, Si Chimong dan Kitty mulai sadar. Udah bisa duduk meskipun masih plonga-plongo.

mimong sadarSelain mama, ada juga beberapa teman tante Erna yang numpang sterilan kemaren. Kucingnya bagus-bagus loh..Kata mama dia salut ama owner yang peduli ama kucingnya. Kebanyakan kan kalo ada yang punya kucing cantik berbulu panjang bakal heboh deh menjodoh-jodohkan nyuruh kucingnya kawin sana-sini sampai diiklankan segala kayak biro jodoh. Trus anaknya dijual. Sekali lagi aku bilang disini, itu haram loh jual beli kucing om-tantee…Nah, teman tante Erna ini kucingnya padahal sering menang kontes tapi ama dia di steril aja gitu biar lebih sehat. Kereen…Semoga banyak manusia yang sadar semacam ini.

kucing temanKucing teman-teman tante Erna

Acara sterilan kemaren itu juga disaksikan oleh kucing-kucing indoor tante Erna yang lain. Mereka bergantian melongok dijendela pengen tau ada keramaian apa dirumah mamanya. Mereka dikunci diruang belakang biar gak mengganggu para tamu hihihihi..

para penontonpara penontonAtas semua kerepotan aku mewakili teman-teman meongku mengucapkan terima kasih pada tante Vet dan tante Erna.

PULANG

Malam harinya mama dan ompapa pulang bersama pasukan yang habis operasi itu. Karena gak memungkinkan lagi dikumpulkan dalam satu kandang, mamapun membeli pet cargo besar ditempat tante Erna. Jadi tante Erna ini jualan kebutuhan kucing dirumahnya, kecil-kecilan, yang keuntungannya buat membiayai rescue dan steril-mensteril semacam ini.

Pika dan Piku di masukkan di pet cargo, diletakkan di tengah bersama mama, yang betina tetap dikandang gede berempat. Perjalanan lancar, mereka masih dalam pengaruh bius jadi gak rewel sama-sekali.

Yang penting diperhatikan kata teman mama, tante Qori, kucing kalo setelah operasi itu suhu badannya menurun, jadi musti dijaga jangan sampai hipotermia, kedinginan. Bisa bahaya. Disarankan mematikan AC mobil dan menghangatkan mereka. Sering-sering mengecek kondisi mereka, ditakutkan ada kucing yang lebih dulu sadar lalu menginjak temannya yang masih pingsan. Apalagi ini perjalanan jauh. Untungnya perjalanan kemaren aman, anak-anak tidur semua hampir sepanjang jalan. Meskipun sempat menembus hujan lebat berangin didaerah Samarinda-Bontang dan udara jadi lebih dingin, kondisi tetap aman terkendali.

Tiba dirumah jam setengah delapan pagi. Anak-anak mulai terjaga juga. Satu-satu dilepas didalam rumah. Mereka langsung menyebar, ada yang langsung minum, makan dan ada yang langsung mencari tempat buat tidur. Hari itu hari Minggu, dan seharian mereka tidur menghabiskan sisa-sisa pengaruh obat biusnya.

cacil sleepCacil

chimong sleepChimong ponyo sleepPonyo Pika sleepPika piku sleepPiku (sensor dulu) Siapa bilang habis steril gak bisa gitu ? Bhuihihiihi… kitty sleepKitty

Keesokan harinya, mereka semua udah kembali segar bugar seperti sedia kala. Bahkan ada yang gak sabar membuka plester diperutnya, alhasil mulai mengelupaslah plester-plester itu. Sebenarnya ada tips biar mereka gak jilat-jilat sih . Plester bisa ditotolin minyak kayu putih atau apa yang rasanya pahit tapi gak beracu,biar para kucing itu berhenti jilat-jilat. Ada juga mamanya teman aku yang kreatif banget sampai membuatkan gurita kayak yang dipake bayi biar bekas operasinya aman. Atau pake aja Elizabeth collar yang kayak parabola itu.

chimong+plesterPlester Chimong udah separo kebuka -__-

Dihari kedua kembali kerumah, plester si Kitty pun terlepas sama sekali. Untungnya luka mereka udah mulai mengering.

Kitty+plester

Plester Kitty udah kebuka semua. Hira lagi pamer perut dan bekas baksonya juga mungkin..hihihi..Ponyo+plesterPonyo sudah mulai keluar menjelajah halaman belakang cacil +plesterCacil malah udah naik-naik kursi -__- kitty-ponyo-playHastagaaaaaahhh..!! Nekaatttss..!mimong gundul

Hari ketiga dan keempat plester Chimong udah lepas sepenuhnya . Lukanya pun mengering dengan baik. Tidak ada keluhan sama sekali, tetap nakal dan usil kejar-kejaran ama temannya. Tante vet emang hebring dah… ponyo plesteranDan yang paling betah memakai plester adalah Ponyo dan Cacil, aku gak tau apa karena mereka suka atau emang gak bisa ngelepas plester itu? Akhirnya setelah seminggu dibantu mama deh ngelepasin plesteran mereka. Piku sterilan

Para cowok Pika-Piku apa kabar? Tentu saja baik. Penyembuhan mereka kan lebih cepat dibanding yang betina.

Hari ini, 3 bulan kemudian. Mereka semua sehat. Bulu-bulu udah tumbuh. Chimong tambah gemuk. Piku juga lebih berotot, tapi yang lain tetep-tetep aja badannya. Tante Erna juga udah melahirkan seorang bayi yang lucu dan ganteng bernama Damar. Selamat ya tantenyaaaa…

Jadi para fans hayoo steril teman-teman aku yang ada dirumah kalian. Jangan menyesal kalo mereka udah beranak-pinak dan pada akhirnya bingung mau diapakan. Mau dibuang gak mungkin tega, mau dibagiin ke manusia lain ya susah juga nyari yang bersedia adopsi. Akhirnya stress sendiri yang ada. Menghindari masalah sebelum terjadi masalah itu akan lebih baik apabila kita udah pahami resiko yang akan timbul dari semua tidakan yang kita lakukan hari ini.

Misalnya aku nih, aku selalu berusaha menghindari Si kucing Hitam setiap kali dia datang minta makan. Karena kalo aku hadapi kami pasti berkelahi, nanti kalo muka aku kecakar kegantengan aku pasti berkurang. Jadi lebih baik aku hindari resiko itu dengan tetap berdamai.

Jangan terbiasa menggantungkan diri pada manusia lain atas kelalaian kalian sendiri sebagai manusia, karena korbannya tak lain dan tak bukan adalah kami para hewan peliharaan kalian.  Sekian dan terima kakap…Chubie ganteng is out.

Kitty Prikitisimilikitiw

Hal yang paling nggak menyenangkan buat manusia yang sudah dikenal dikampung sebagai pemilik kucing yang banyak ( bisa dibaca penyayang kucing -Nchub), adalah makin seringnya manusia-manusia lain yang berpikiran kreatif-tapi-sempit-dan-gak-banget untuk melemparkan tanggung jawab berbentuk binatang berbulu kecil ke lingkungan rumah si manusia penyayang kucing tersebut.

Suatu hari sepulang kerja, mama lagi-lagi mendengar tangisan lirih anak kucing di halaman samping rumah, dilihat sepintas gak ada makhluknya. Semacam ada suara tapi tak ada gambar kalo kata perawat yang dari negeri tetangga. Gak lama suaranya berhenti. Jadi mama gak melanjutkan mencari. Jadwal bersih-bersih rumah sore hari gak bisa diganggu gugat jadi suara anak kucing diabaikan dulu. Nanti kalo masih ada disitu pasti kedengaran lagi.

Malamnya, mama dikagetin ama suara  kecil melengking bercampur suara kucing yang agak besar juga sama-sama melengking. Ada kucing berkelahi diluar, pas dilihat, ternyata si Yuka dengan bulu-bulu tegak berdiri sedang menghadapi sesuatu yang gak keliatan di dalam rimbunan daun pohon asoka disamping rumah. Mama datang mendekat, suara kecil mengancam tambah jelas berasal dari ribunan gelap dedaunan. Ini pasti si kucing kecil yang tadi sore menangis.

Mama masuk kembali ke dalam rumah dan mengambil ikan kukus untuk memancing si kucing kecil keluar dari persembunyiannya. Berhasil sih…tapi si kucing yang berbulu belang tiga dengan buntut sepanjang kelingking sangat gesit jadi susah sekali ditangkap. Hampir setengah jam kejar-kejaran, petak umpetan ama si kecil itu. Anak-anak kaki empat mama yang penasaran juga takut karena di hissing si kecil. Yaelah…pada gede badan doank tuh..

Akhirnya dengan kekuatan bulan dan bantuan sepiring ikan kukus si kucing kecil mulai mendekat dan dipancing masuk ke rumah. Jadi berhasil ditangkap dan dimasukkan kandang. Tapi ya ampuuun..itu ribut banget mengeong gak berhenti. Nangis-nangis gak jelas sampai pagi, berhenti sebentar trus nangis lagi. Tipikal anak kucing banget deh..

kitty

Dikasih dot susu, eh langsung digigit putus ujungnya. Rusaklah itu dot susu kesayangan Chimong dan Ponyo hahahaha…akhirnya dipipet-in aja, dipaksa minum biar kenyang, biar ngantuk, biar tidur, biar berhenti mengeong.

Semalaman mama+ompapa gak bisa tidur nyenyak karena keributan kucing kecil. Anak-anak yang lain juga ikut terganggu, waspada karena ada kucing asing didalam rumah.

kitty1

Beberapa hari seperti itu, dan seperti biasanya hari-hari perploncoan dan di pakpok sana sini oleh semua penghuni lama dialami oleh Kitty. Sekarang Kitty bersama Ponyo dan Chimong selalu bersama dalam berbuat kekacauan. Kitty juga paling vocal dalam menyuarakan keinginan minum susu.

kitty2

kitty4

Bersama Tuppy

kitty3

Dipeluk kakak Luna (setelah 2 bulan lebih dirumah)

Karena jadi yang paling kecil diantara pasukan berkaki 4, kitty disayangi semua kucing dirumah. Bersama genk pengacau, dia selalu jadi tersangka utama perusak gorden jendela.

kitty4

Sehat ceria selalu ya Kitty…