Luna

Pem-bully-an

bully1

Kalau yang begini….

bully2

Ketemu yang begini…

bully3

Kemudian mulai kepo..Endus-endus..

bully4

Towal-towel..

bully5

Heh! Apaan sih..??!!

bully6

Lalu mulai memanggil teman..

bully7

Yang lain pun ikut datang  –__–

bully8

Heyy..!! Beraninya main keroyokan..!

bully9

Jangan ganggu aku..!

bully10

Kucing-kucing jahil macam begini…

bully11

Sebaiknya ditelan saja..!

bully12

Tapiiiii…Aaaakkkkk….!!! *malah dijadiin tarik tambang*

bully12

Dibawa kabur ama Kitty..

bully13

Lepasiiiiin….!

bully13

Perlawanan terakhir…

bully14

Dibalas gigitan pamungkas.

bully15

The End 😦

“PS : Stop membully yang lemah..Apalagi dijadikan mainan –__–  , pesan Chubie ganteng baik hati dan penyayang”

Belum Ada Namanya

Percaya gak kalo kucing juga punya jiwa me-rescue sesamanya? Aku sih bilang percaya, manusia-manusia pecinta kami juga pasti bilang iya. Nah yang gak percaya silahkan tanya ama ponakanku si Luna. luna1Si Luna ini sekitar dua minggu yang lalu membawa seekor anak kucing ke rumah. Digendong dan diturunkan dihadapan mama dan ompapa yang kebetulan sedang bersih-bersih dihalaman belakang. Pertama waktu masih jauh sih dipikir mereka Luna ini menggotong tikus, eh tapi kok tikus-nya warna kuning? Jangan-jangan nyulik anak ayam tetangga? Yaaaah…pas semakin dekat mama kaget ternyata yang dibawa anak kuciiiiiing…Anak kucingnya luka-luka, gak bergerak tapi masih hangat dan sepertinya masih bernafas. Panik deh mama ama ompapa, anak kucing digoyang-goyangkan trus ditiup aja mukanya ama mama, si kecil langsung buka mata dan bergerak lemah. Alhamdulillah..masih hidup beneran. Bayi kucing pun dibawa masuk ke dalam rumah.

bayi1

Si bayi usia-nya sekitar 3 mingguan. Belum tumbuh taringnya. Dia seperti digigit seekor binatang entah apa. Karena Luna membawanya dari arah hutan belakang rumah jadi tersangka-nya bisa apa aja. Darahnya merembes gak berhenti sewaktu dibersihkan.bayi2 Yang cukup dalam adalah bekas gigitan dipunggung. Untungnya si bayi kucing ini tampak sehat, gendut dan terawat. Jadi, dimanakah induknya? Sementara mama udah lama gak liat ada kucing hamil disekitar rumah. Jarang tampak stray betina apalagi yang hamil. Yang sering seliweran kan cuma garong Tabby, Ngao, Chosu, ama Si Gareng. Bingung deh si Luna nyulik anak dari mana. Lagian Luna kan jantan yah..bisa-bisanya dia main angkut anak ke rumah. Setelah membawa pulang anak kucing ini, Luna pergi lagi, waktu itu mulai turun hujan, Ompapa kuatir Luna membawa teman si bayi lagi. Ternyata nggak, setelah keluar sebentar, Luna pulang dan meringkuk tidur dikursi tamu -_-. Bayi dicuekin ama dia. Udahlah pura-pura gak kenal.

bayi3Alat penghangat pun dikeluarkan, lampu, alas tidur dan kain-kain gak terpakai dimasukkan ke dalam kandang agar bayi kucing gak kedinginan.bayi4Setelah cape menangis, akhirnya dia tertidur.

bayi5Dia sering pasang pose memelas. Kasian kecil-kecil begini sudah terpisah ama induknya.

bayi7Mata berkaca-kaca habis nangis kelaparan.

Mama sementara memberinya minum susu, kaldu atau air infus. Hampir 3 jam sekali. Bayi kucing retan dehidrasi yang bisa berakibat fatal. Pernah sih mama terpaksa ninggalin dia nyaris 8 jam tanpa minum gara-gara tugas mendadak dari kantor gak bisa pulang cepet, untungnya si anak kucing baik-baik aja. Luka-nya juga dibersihkan dan mulai mengering.

bayi6Sepertinya dia punya bakat badung *menghela nafas

bayi7Bayi dan Chimong

Setelah hampir seminggu si bayi mulai lebih cerewet dan tampak lebih kurus. Emang beda sih ya perawatan induk sendiri ama yang lain. Mama juga benernya gak ahli dalam hal merawat anak kucing. Si bayi sepertinya kangen induknya, selalu mendusel-dusel tangan mama dan berusaha ngempeng ke telapak tangan. Digigitin. Mamaku mencoba mengenalkan si bayi pada Chimong yang sering meng-grooming teman-temannya. Awalnya sih dia diam, tapi setelah sadar kalo ada bayi ngempeng, si Chimong langsung marah dan mengusir si bayi malang ini. Target pertama gagal.bayi8Target kedua adalah Kage. Si Kage sering juga tidur bareng adek-adeknya. Jadi tampak bersahabat. Syukurlah ternyata dia mau menerima si bayi. Padahal waktu itu Kage baru saja disteril. Perban-nya aja masih nempel ( si Kage emang paling betah pake perban dibanding yang lain, sampai seminggu gak lepas2 akhirnya mama yang bantu lepasin).

bayi9Si bayi sampai sekarang dirawat oleh Kage. bayi10Tapi ada kalanya Kage bosen jagain bayi, maklumlah dia kan masih remaja yang suka hepi-hepi kalo siang. Jadi atas saran seorang tante, mama disuruh nyediain boneka yang berbulu. Berhubung gak punya boneka berbulu panjang, jadi mama beli yang murah meriah. Si bayi kucing awalnya cuek tapi lama-lama nyeruduk juga ama boneka itu. IMG_9211Seminggu lebih dirumah, mama curiga ada benjolan dipunggung si bayi, setelah diraba dan dibersihkan ternyata bekas lukanya belum sembuh, malah bernanah. Kelihatan kering diluar tapi ternyata didalamnya infeksi. Akhirnya dikeluarkan deh nanah-nya. Bayi pun diberi antibiotik. Cukup lama juga baru benar-benar sembuh.

bayi11Udah bisa belajar grooming sendiri.bayi7 Kupingnya mulai tegak, gak mangkok lagi 😀 bayi13Hampir 2 minggu di rumah gigi taringpun mulai tumbuh dan mulai nakal.bayi12Kumakan kau kandang..!! Hhaauumm..nyam..nyam..bayi17

Akhirnya mulai bisa makan wet food, walaupun masih berantakan, belepotan kemana-mana. Sekarang mulai diajarin makan ikan atau ayam rebus. Biar makannya banyak musti disuapin ama mama, manja banget.bayi14

Belum punya nama yang pasti loh dia ini hihihihi…Ompapa awalnya mau ngasih nama Ronin, trus berubah jadi Chibi, tapi seringnya mama sama ompapa sih manggilnya Bayi. Ini betina sih, gak ada penampakan kacang ijo-nya kalo kata tante Oing. Hahahaha.. Ada yang mau nyumbang ide nama?

bayi16  Anak ini lagi diare, pupup dimana-mana. Sedang diobatin sih, bantu doa biar cepet sembuh ya omom-tante2 teman meong semuaa..

Merumput bersama

Hari raya Qurban udah lewat, kemaren aku dikasih mama potongan-potongan kecil daging mentah. Aku gak doyan. Aku doyannya kalo daging itu udah dibakar ama mama dan ditotolin cairan item-item encer entah apa. Baunya beda, jadi lebih menggoda.

Om-om tante dapat daging berapa banyak? Sudah dimasak apa? Ngambilnya gak pake dorong-dorongan kayak ditipi kan yah? Kalo belum dapat, ato dapat tapi masih kurang, aku punya banyak nih dibelakang rumah, tapi masih hidup dagingnyaaa…hahahaha…Eh, bukan punya aku ato mamaku juga benernya, tapi yang punya sering ngelepasin sapinya disana buat merumput.

sapi1Kami lama-lama jadi akrab ama para sapi itu. Seringkali kalo mereka make tali pengikat trus dibiarin kleweran ditanah, talinya dimainin teman-temanku. Yang paling menyebalkan adalah mereka kalo pup sembarangan, udah bau, banyak pula, apalagi mereka kan gak bisa  ngubur pup-nya kayak aku. Bertebaran lah itu pup dipadang rumput belakang rumah. Udah bolak-balik dibilangin tetep aja jorok. Untungnya pup mereka cepat terurai. Denger-denger sih pup sapi bisa menyuburkan tanah. Bener gak sih?

Sapi-sapi gede seringnya galak, walau kadang penakut juga, digertak dikit lari. Dengar suara keras dikit kaget. Cemen lah.. Aku sih cuman serem aja liat tanduknya. Sapi-sapi betina dan sapi kecil lebih ramah ama kucing, mereka sering kami ajak bercengkrama. Seperti kemarin. Aku liat Luna sedang ngobrol ama sapi, membahas cara memilih rumput yang segar untuk dimakan.

sapi2“Serius amat Sap..?”

sapi3“Kamu jangan asal makan rumput sembarangan Sap..musti pinter milih mana yang bagus, yang seger biar kamu tumbuh besar dan sehat”

sapi7“Kayak aku nih…keren kan Sap?”

sapi4“Sini ku ajari milihnya. Kamu jangan pilih rumput yang sudah tua, ngunyahnya susah. Kamu pilih yang warnanya lebih cerah, itu namanya rumput yang masih muda. Tapi jangan yang kuning juga, itu namanya sudah layu. Kayak gini nih..”sapi5“Ngerti sap..?”
“Iya teman kucing”

sapi6“Coba aku test..kamu bisa gak” “Gini kan Luna? Yang ini kan? “

“Iya pinter”

sapi6“Kucing juga kadang-kadang suka merumput kayak kalian loh Sap, bagus itu buat pencernaan, makanya aku tau mana yang bagus buat dikunyah mana yang nggak..”

sapi9Sementara Luna mengobrol dengan si Sapi muda, aku sibuk memperhatikan burung jalak hitam yang bertengger di punggung bapak sapi. Mamaku bilang burung jalak dan sapi juga bersahabat, karena burung itu suka makan kutu-kutu dan serangga yang ada dikulit sapi. Sapi kan gak bisa garuk punggung sendiri kalo gatal, paling banter ya dia mengibaskan ekornya aja buat ngusir lalat dibelakangnya, tapi gak lama kemudian serangga-serangga itu balik lagi..Sapi gak punya keahlian akrobat menggaruk badan kayak kucing hihihihi…Butuh bantuan binatang lain deh..Jadi ini artinya burung jalak kenyang, sapi pun senang. Lalalalalaaaa….Moooooooo….