Lawang Sewu

Ikut JALAN-JALAN #Semarang

Howaaaw..hauuunggg..kota terakhir dalam perjalanan cuti mama kali ini nih. Walopun ntar masih bakal lewat Balikpapan lagi, tapi itu gak masuk itungan yah. Soalnya cuma transit numpang tidur semalam doank trus paginya balik Sangatta kota tercinta.

Meninggalkan Karimun Jawa dipagi hari sekitar jam 10 lewat entahlah, dan merapat kembali di pelabuhan Kartini Jepara sekitar jam 4 sorean. Langsung cipika-cipiki ama kloter-kloter yang udah harus langsung cabut ke terminal karena bis antar kota berangkat jam setengah lima sore. Kloter Jakarta dan satu kloter Surabaya. Mama dan temannya yang bakal balik ke Surabaya tapi pake kereta api bakal melanjutkan perjalanan ke Semarang. Di Jepara gak ada stasiun kereta api. Sambil menunggu dijemput travel, mama makan-minum diwarung yang ada dipelabuhan, warung Bu Diah. Itu kata mama masakan cumi-cumi disana enak bangets..Mama sekali ngambil 5 potong cobaaa..kalo gak malu mungkin dia bakal nambah terus.pelabuhan kartini jepara

Sampai di Semarang udah malam, sekitar jam 8 , langsung menuju Duta Pertiwi mall karena teman mama udah janji beliin anaknya mainan di mall itu, dilanjutkan makan malam dan ngengobrolan, trus mama dan ompapa dianter ke hotel. Teman mama berangkat ke stasiun, balik ke Surabaya. Semua kloter udah berpisah dan pulang ke asalnya..ah sedih.

Mama udah jauh-jauh hari booking hotel Dafam Semarang. Soalnya menurut info di internet letaknya strategis. Kemana-mana deket. Lagian waktu itu mama dapat harga promo walaupun cuma room only gak pake sarapan. Ah, gak penting sarapan mah..bisa nyari diluar. Nyampe hotel jam 10 malam, langsung mandi-mandi dan istirahat. Hotel Dafam lumayan cozy sih, cuman kalo boleh kasih minus dikit itu karena handuk yang disediain mungkin udah waktunya diganti kali yaaa..udah gak tebel dan empuk lagi kalo dipake. Gak sesuai ama penampilan hotel yang keren. Pemandangan dari jendela kamar juga bagus, temaram kayak ada gedung-gedung tua gitu. Oh apakah itu Lawang Sewu? Ternyata bukan. Hihihihi…Tapi si Dafam Semarang emang deket kalo ke Lawang Sewu. Itu juga yang jadi alasan utama mama waktu nyari hotel. Lawang Sewu. Bhoakaaka..

dafam semarangMama itu dari dulu jiwanya suka yang serem-serem. Meski takut ketemu dan gak pernah berharap bertemu yang begituan, tapi dia selalu tertantang ama hal-hal yang berbau horror. Film horror dia suka, yang berdarah-darah dan sadis juga suka. Mama berani tinggal di mes yang kata orang banyak syaitonirrojim-nya sendirian. Di mes itu kamar mandinya ada diluar, karena buat 2 kamar. Tapi berhubung mama penghuni tetap jadi dapat keistimewaan mengklaim satu kamar mandi sendiri, tapi ya tetep aja diluar, sementara gelap aja gitu kalo keluar malam-malam. Dan dia betah hampir 4 tahun disana -_-. Semacam itu deh…

Nah Lawang Sewu langsung jadi tempat utama yang pengen mama datangi waktu tau bakal singgah ke Semarang. Gak tau deh apa yang mau dia cari disana. Pas malem-malem masuk kota dan lewat gedung Lawang Sewu mama udah semangat banget berbinar-binar. Malahan dia mau ngajakin ompapa buat tur malam-malam ke sana. Hasil dia browsing sih kalo malam Jumat-Minggu Lawang Sewu buka ampe jam 12 malem. Eh Alhamdulillah ternyata kata om driver travel-nya sekarang udah gak buka lagi kalo malam hihihihihi…Lagian boro-boro mau keluar tur, wong nyampe hotel dia udah lengket ama kasur.

Paginya baru deh ke sana. Jalan kaki benernya bisa dari hotel ke Lawang Sewu, tapi berhubung mama dan ompapa termasuk manusia pemalas, mereka memilih naik becak. Di Sangatta kan gak ada becak, jadi mereka mau puas-puasin naik becak mumpung ketemu. Norak deh..

Lawang Sewu pagi-pagi masih sepi. Cuma ada satu dua orang pengunjung. Tapi justru gitu mama malah tambah seneng, lebih terasa merindingnya. Aku sih ngumpet aja didalam ransel. Bukannya takut, cuman lagi males banget ketemu makhluk-makhluk yang gak aku kenal.

pintu seribuTapi meski males aku keluar juga sih sekali-sekali buat berpose, semacam dibawah ini

lawang sewu chubiePenampakan yang unyu-unyu. Bukan begitu?

Ada beberapa bagian yang gak bisa dimasuki karena masih dalam tahap renovasi.

gedung baratSetelah puas melihat-lihat sejarah Lawang Sewu dilantai dasar, mama dan ompapa memberanikan diri masuk ke ruang bawah tanah. Buat masuk kesana diharuskan bayar uang administrasi 20 ribu/orang. Nanti bakal dipinjemi sepatu boot dan senter. Trus ditemani ama seorang pemandu. Kita bisa milih minta gelap-gelapan atau lampu dinyalakan hahahaha…mama sih minta dinyalain aja lampunya dibawah sana.

sepatu bootJejeran sepatu boot buat pengunjung

Dimulailah petualangan dibawah tanah yang berair. Pertama musti turun tangga kayu yang udah agak-agak tua, langsung disambut genangan air semata kaki dan lorong panjang termaram. Udaranya agak pengap. Kami melewati lorong yang katanya pernah jadi tempat uji nyali di salah satu stasiun tipi swasta. Yang ada muncul bayangan putih-putih itu loh penampakannya…Untung banget waktu mama kesana gak ada yang bebaik hati menampakkan diri. Hohohoho…mungkin juga karena malamnya habis begadang jadi mereka pagi-pagi masih pada bubu cantik..

tempat uji nyaliTempat uji nyali Dunia Lain

lampu Penerang didalam gelap

penjara jongkokPenjara jongkok

Tante pemandu yang baik hati menunjukkan beberapa ruang yang dulu digunakan sebagai penjara jongkok waktu jaman penjajahan Jepang. Jadi katanya dulu orang-orang pribumi yang ditangkap dipenjara sambil jongkok dibak-bak itu satu bak bisa diisi puluhan orang trus ditutup atasnya. Kalo hujan air pun menggenangi mereka. Dan mereka meninggal dengan sangat menderita. Hiks..

penjara berdiriPenjara berdiri

Hampir sama kejamnya dengan penjara jongkok, ada yang namanya penjara berdiri. Ukurannya gak lebih luas dari kotak telepon umum dalam dulu. Tempat sekecil inipun diisi 4-6 orang berdempetan, berdiri sampai mati šŸ˜¦ kejaaam…Kemudian jasad-jasad mereka dibuang ke sungai yang ada di samping gedung melewati saluran atau pintu kecil yang menghubungkan ruang bawah tanah dengan halaman belakang.

lawang sewu1Tempat pembuangan segala

mama ompapaMama-ompapa dilorong bawah tanah

Keluar dari ruang bawah tanah yang berair (ada yang dalam ampe hampir selutut loh airnya) dan menghirup udara segar lagi, mama dan ompapa naik ke lantai dua dan tiga. lantai 2

penampakanAda penampakan hitam disudut kiri bawah. Awas jantungan!

Dilantai dua cuma ketemu satu orang pengunjung, dan dilantai tiga gak ada manusia satupun. Yang ada cuma kelelawar yang gelantungan bermimpi indah. Lantai tiga ini ruangan yang kosong gak ada sekat sama sekali, kayak aula gitu. Dulu sempat dijadikan lapangan bulu tangkis, masih ada bekas-bekas garisnya. Sekarang udah kotor dan bocor atapnya. Mama memfoto gedung dan aku juga berpose di lantai tiga itu.

kelelawarKelelawar anak buah Batman

kelelawar1Yang nempel-nempel didinding agak2 creepy gimanaa gitu.. -__-

pintu seribuLawang Sewu yang terkenal..nal..nal..nal..*bergema*

berpose Berpose di lantai tiga

Semua foto diatas dilakukan dengan cara mindik-mindik pelan karena takut kelelawar terbangun dan terbang ke segala arah hiyaaaaaaaa…syelleeemm syalala..lala..pipit

Gak ketinggalan foto burung-burung pipit penghuni Lawang Sewu

Setelah hajat ke Lawang Sewu keturutan, mama nyari sarapan dan oleh-oleh disekitaran jalan itu. jalan kaki kurang lebih 15 menit ketemu deh ama toko-toko bandeng presto berjejer, juga toko Lumpia semarang (mama gak suka lumpia sih tapinyaaa..). Juga ada penjual wingko babat disepanjang jalan Pandanaran itu.

wingko

Wingkooo..Twing..twing..topengTopeng di pinggir jalan

Selesai beli oleh-oleh (dan beli topeng), kami kembali naik becak ke hotel. PackingĀ sebentar, trus check out. Berhubung flight masih ntar jam setengah enam sore, jadi barang-barang dititipkan dulu di hotel. Mama-ompapa keĀ  Toko Oen yang terkenal buat makan pagi kesiangan.

toko oenLagi-lagi karena masih jam kerja dan bukan hari libur, toko Oen sepi pengunjung. Suasana begini yang mama suka hahahaha..jadi kalo sepi kan pasti pelayanan lebih cepat dan lebih terfokus ama beberapa pengunjung sajooo.. (opo tho?).kue-kue

Kue-kue yang keliatannya enak banget

Makanannya maknyuss. Pelayanannya juga bagus. Ompapa pesen sop buntut Oen yang dagingnya lembut, mama pesen steak yang juicy gitu rasanya, kue-kue, dan 2 macam es krim, yang akhirnya butuh 2 meja untuk menampung pesenan 2 orang tamu yang sepertinya 2 hari gak makan itu. Lagian meja di toko Oen mungil-mungil amat yaaa..

makaaanSedaap…! Slllruuupppss..

Keluar dengan perut kenyang, kemudian jalan kaki sedikit ke tempat favorit ompapa disetiap kota. Ace Hardware. Kebetulan di deket toko Oen ada Ace Hardware. Beli semprotan penghilang stain kucing andalan mama buat bersih-bersih, tempat minum kucing (lagi, sekarang warna pink),juga beli shampoo kucing. Loh kok keperluan kami semua? Hahahahaaaa…Ompapa betah banget deh kalo udah masuk Ace Hardware. Ampe numpang pipis dan sholat segala.

Dari Ace Hardware, lanjut lagi jalan kaki ke Mall Paragon. Ompapa beli celana, mama mau beli baju kerja tapi gak nemu yang cucok. Akhirnya mereka beli buku. Lah gak nyambung…

Selesai belanja, balik ke hotel trus capcus ke bandara. Daaan bersamaan dengan take off-nya pesawat menuju Balikpapan, selesai lah cuti kali ini.

awan

Sekian terima ikan…

Iklan