Sterilisasi Meong

Sterilan lageee….

Sterilan kloter ketiga bulan Oktober yang lalu, tapi baru mau cerita sekarang…

Dengan tante vet cantik yang sama, udah janjian juga sebulan lebih sebelumnya.

Mama beserta rombongan 7 ekor meong berangkat ke Balikpapan disuatu Jumat malam. Hayashi, Kage, Koga, Kiko, Michi, Mito dan akhirnya si Yuka umpel-umpelan di mobil. Yuka bertiga di cargo ama anak-anaknya si Michi-Mito, yang lain di kandang belakang. Kalo orang gak ngerti ini pasti ngira-nya gerombolan penculik kucing. Perjalanan kali ini agak ribet, mama yang lagi hamil, plus para meong yang terus-terusan tanya “udah sampai belooom? Mau kemana sih? Ini dimana?” dll dsb…Ribuuut banget. Gak kayak pas steril kloter kedua. Chimonk cs itu dulu dieeem aja sepanjang perjalanan. Seringnya malah tidur. Gak ada kehebohan sama sekali.

Sampai di Balikpapan, ternyata tempat yang rencananya dipake buat sterilan gak memungkinkan banget buat digunakan. Paniklah mama..”Dimanaaa dimanaaa kemanaaa…Kuharus steril dimaaanaa..??” Karena mikirin udah kadung janjian dan udah nyampe juga bersama rombongan. Mau gak mau ya harus bisa terlaksana acara sterilisasinya.

Kebingungan mencari tempat, mama dibantu ompapa muter otak sambil muter-muter Balikpapan dikit buat nyari  alternatif lain hihihi..Dirumah saudara gak mungkin, hotel apalagi. Manalah ada hotel bagus nerima kucing segambreng hahaha…

Akhirnya, Bismillah… Ompapa nyoba telpon minta ijin ama pemilik penginapan transit langganan. Emang sih rencananya ompapa ama mama nyewa kamar disitu juga buat istirahat sebentar. Enak tempatnya, bersih murah meriah dan aman. Biasanya buat transit kalo mau ke mana-mana daripada meng-hotel yang minimal 300rb cuma buat tidur mandi sebentar. Ini cukup dengan 100 rb (kalo sendirian) -120 ribu ( kalo berdua) udah bisa dapat kamar AC, tivi, kamar mandi didalam plus welcome drink+snack hihihi..Bapak ibu yang punya juga ramah banget. Gak jauh dari bandara Sepinggan, trus dianterin gratis pula ke bandara naik motor (kalo bawa banyak barang bisa dipanggilin taxi)…tempatnya agak masuk gang dikit, tapi kan lumayan banget kata mama-ompapa. Buat omom-tante yang hobi backpacker, penginapan ini direkomendasikan banget ama mama aku. *sedikit iklan gratis* 😀

Oya, Alhamdulillah…setelah dijelaskan mau pinjem kamar buat sterilin kucing, Bapak pemilik penginapan ngebolehin. Ya ampun baik banget..sementara saudara mama sendiri gak mau minjemin loooh..padahal rumahnya kosong 😦 tapi demi mendengar buat kucing langsung bilang nggak.. Yasudahlah…

Jadi langsung meluncur ke penginapan. Ambil dua kamar, yang satu buat ompapa dan kakak-nya mama, yang satu buat mama ama tante vet plus buat proses sterilan. Nurunin pasukan yang udah kecapean, jadi diem tenang aja mereka, ditambah kebingungan ditempat baru. Mama keluarin kandang kosong satu lagi biar gak terlalu umpel-umpelan. Sambil ditanya-tanyain ama Bapak-ibu yang punya penginapan. Akhirnya mereka mau juga nyeterilkan kucing betina mereka satu-satunya hihihihi…Mama seneng banget. Setelah beres, mama ke bandara menjemput tante vet. Ompapa tinggal dipenginapan istirahat sambil jaga para meong.

Setelah tante vet datang dan istirahat bentar..mulai deh siap-siap dan set tempat.

steril3-1

Karena udah beberapa kali sterilan, mama jadinya udah well prepared. Underpad, koran, kantong plastik, tisu, udah siap sedia. Bener-bener diusahakan gak bikin kotor tempat yang dipake sama sekali. Tante vet apalagi yah..alatnya udah steril semua, obat lengkap. Dan steril 7 meong plus 1 meong dipenginapan pun berjalan lancar. Ada kejadian heboh juga sih pas ujug-ujug si Kiko setelah dibius awal eh malah pupup buanyak banget dikandang. Beleberan juga dibadan. Ya ampuuun bau-nya gak tanggung-tanggung…Mama ama tante vet langsung gerak cepat bersihin badan Kiko, bersihin kandang dan buka pintu biar kamar orang gak sampai bau  menahun hahaha.

sterilan3-2Ini si kucing Ibu penginapan yang suka banget menghancur leburkan alas kandang. Underpad habis, koran juga disobek-sobek, di bius juga rada lama baru bereaksi. Betina preman ini sih -_-

Bener-bener kerja tim yang bagus mereka berdua (muji mama sendiri hihihi..). Gak ada yang bantu. Sterilan santai sambil ngobrol ngalor ngidul diselingi nonton The Voice di tivi pula. Ompapa tidur aja gitu dikamarnya habis nyetir semalaman. Bangun-bangun acara sterilan udah selesai. Kamar udah bersih rapi. Kucing-kucing masih pingsan hihihi…Mama dan tante Vet kelaparan. Ompapa disuruh beli makan siang deh, kan gak bisa ditinggalin tuh para kucing. Takut kenapa-napa dalam proses siumannya. 

Inilah kenapa sangat-sangat gak disarankan ya kalo ada proses steril bagi kucing-kucing atau anjing liar yang menganut paham TNR ( Trap Neuter Released) literally…Maksudnya bener-bener diartikan Tangkap Steril langsung Lepas. Hiyaaa…Sungguh horor..!!

Bayangkan, gimana bisa kucing/anjing yang masih belum sepenuhnya sadar dilepas kembali ke tempatnya semula, pasar, kampung atau stasiun dan terminal. Bukannya nolong, malah membahayakan mereka. Contoh sederhana, aku kan habis steril dulu muntah banyak karena nakal jadi gak pake puasa, gak kayak sodara yang lain yang puasa 6 jam. Nah bila gak beruntung muntahan itu bisa menghalangi jalan nafas. Akibatnya fatal. Bisa dut. Kalo diobservasi kan pasti langsung bisa ditolong. Itu contoh kecil ya…Lebih parah kalo langsung dilepas, bisa aja teman-temanku itu tanpa sadar nyeruduk masuk got atau jalan linglung ke tengah keramaian, gak bisa menghindar kalo ada mobil atau motor yang lewat, gak bisa lari kalo ada manusia yang berniat jahat. Gimana mau lari wong jalan aja masih sempoyongan. Masih disorientasi. Aku aja tuh baru bener-bener ON lagi setelah sehari semalam lebih tidur sejak di steril.  Ini kalo kucing jantan yah, yang gak pake proses bedah segala macem. Coba kalo yang betina, kebanyakan kan pake tehnik yang belah di abdomen atau perutnya. Kebayang gak kalo bisa aja itu jahitan yang belum kering tiba-tiba brodol..?? Ini pernah kejadian loh, asal tau aja sih. Gimana coba nasib teman aku itu? Menyiksa namanya…dosaaa..!! *Mulai emosi* Makanya aku sebel banget kalo ada manusia yang sok pahlawan tapi gak mau repot ngerawat post steril teman-teman aku. Main lepas aja.

Yang dimaksudkan Trap Neuter Released yang bener itu ya habis di Tangkap, Disteril, dirawat dulu sampai luka kering, bener-bener sadar dan gak ada tanda infeksi, baru dikembalikan Dilepas ke tempat asalnya atau direlokasi ke tempat yang lebih aman. Perawatannya ya tergantung kondisi masing-masing kucing. Kalo kucing jantan ya dikandang dulu deh sehari atau dua hari penuh, lebih bagus lagi kalo diperbaiki dulu kondisinya. Siapa tau ada luka lain. Udah sehat, sadar sepenuhnya baru dilepas. Begitu juga yang betina. Jahitan harus dipastikan kering, menutup sempurna. Dirawat dulu minimal seminggu baru dilepas.

Janganlah main sunat massal aja, jadi manusia kan bisa mikir resiko bagi kami para kucing. Janganlah dengan bangga bilang hari ini target steril tercapai 50 ekor kucing liar, misalnya. Eh pas ditanya dirawat dimana? Jawabnya ya langsung dilepas lagi ke asalnya. *PINGSAN* Yang 50 ekor itu bisa-bisa yang selamat cuma separoooo…selebihnya ya terima kasih deh, udah bantu mempercepat mereka ke surga.

Tindakan dengan niat baik kalo dilakukan dengan cara yang salah juga hasilnya bakal salah. Manusia diberi akal kan? Berpikirlah…Kalo kami sih cuma dikasih insting aja..Gak semuanya juga beruntung bisa seganteng dan sepintar aku hihihihi…

Kalo mau bantu steril teman-temanku yang tak bertuan, ya lakukan secara bertahap. Gak usah tergesa-gesa. Hari ini lima, minggu depan lepas trus tangkap lagi lima, kan lama-lama beres juga. Yang penting dilakukan secara terus-menerus tanpa henti, dan dengan cerdas tentunya. Got it human?

*Tarik nafas panjang, jilat-jilat bulu dulu*

Intermezzo-nya kepanjangan penuh emosi pula hihihi…

Aku lanjutin ceritanya ya…Sterilan kemaren ada sesuatu baru yang bikin berbeda dibawa ama tante vet. Tante vet cantik membawa alat khusus buat mentato teman-teman aku sebagai penanda kalo mereka udah disteril. Well, benernya ini sih standar buat kucing liar ya…Mama kemaren bilang gak usah, tapi tante vet bilang ” Kucingmu kan banyak, ntar lupa loh yang mana udah steril mana yang belum” Trus mama pun atas dasar biar kucingnya gaya akhirnya oke-oke aja hahahaha…Kan belum pernah liat kucing tatoan dikupiiiiing…!! Akhirnya di catok lah kuping para betina dan dikasih tinta khusus. Alat catok khusus ini namanya tang tatto atau tatto forceps.

Steril3-5

steril3-3steril3-6Jadi selain ear tipping/ ear notching, itu loh, motong ujung kuping dikit, ada cara yang lebih hewani buat nandai kalo udah steril ato belum yaitu dikasih tatto dikuping. Kalo kucing kupingnya di potong dikit kan bikin jadi kurang keren. Tapi dalam kondisi terpaksa ya apa boleh buat. Biasanya ear tipping tetap dilakukan. Gak semua vet punya alat tatto soalnya. Tante vet aku ini aja katanya pesen jauh-jauh dari luar, tintanya juga impor, aman buat hewan. 

cat_with_tipped_earIni ear tipping. Foto diambil dari sini yaaa…

steril3-4Setelah seminggu tinta yang berlebih menghilang, hasilnya jadi begini. Ada simbol betina trus dicoret. Artinya udah gak bisa berkembang biak. Kalo gak salah demikian artinya.

Kenapa cuma yang betina? Soalnya nge-cek mereka kan ribeeet..Setelah bulu kembali tumbuh kan hilang tuh bekas operasinya. Bisa sih dicari dengan seksama bekas luka-nya, tapi kalo gak teliti bisa terlewat. Kasian kan kalo semisal harus di bedah ulang ternyata udah steril ? Kucing jantan sih gampang liatnya, tinggal cek pantat hihihihi…Kalo baksonya udah hilang berarti ya wes lah.. :p

Sore setelah semua mulai sadar, mama dan rombongan ditambah tante vet pun pamit pulang ama pemilik penginapan. Kucing si Bapak juga mulai sadar dan dikurung diruang keluarga biar gak kemana-mana. Perjalanan pulang ini sekalian nganter tante vet ke Shelter Kucing di kawasan KWPLH.

Ini adalah yang kedua kalinya mama datang kesini. Sayang karena kesorean, jadi gak bisa liat jam makan kucing yang heboh. Kucing-kucing dishelter udah kembali berpencar kemana-mana, cuman satu dua aja yang menyambut mama dan rombongan. Ada juga sih anak-anak kucing yang masih dikarantina karena merupakan pendatang baru. Lucuuu banget..Mama sesungguhnya jatuh cinta. Tapi gak mungkin bawa pulang. Ada loh yang mirip ama kucing seorang tante teman facebook aku, namanya tante Ega. Nah ada kitten yang mirip banget ama si Bobi anaknya.

steril3-8Tante Eggsss…ini ada anaknya nyasar dimariiii…!!

steril3-9 steril3-10Salah satu penghuni shelter. Yang mau adopsi silahkan yaaa…

Huuft…setelah mengantarkan tante vet ke tempat tugasnya bersama kucing dan beruang-beruang di KWPLH ini, mama pulang ke rumah. Jadi kembali mengalami 2 malam tidur dimobil. Bedanya sekarang mama dalam kondisi hamil trimester kedua. Cukup melelahkan katanya, untungnya dia bawa guling yang bener-bener membantu buat tidur hihihi..Biasanya mama juga minum anti mabok, antimo yang sangat berjasa buat tidur pulas, tapi sekarang ditahan gak minum ama dia. Jadi ya beberapa kali pertahanan mama bobol, muntah dijalan. Alhamdulillah si dedek janin gak rewel..

Perjalanan pulang kemaren juga lebih berat daripada sebelumnya. Bener-bener deh, ini para kucing gank kacau. Udahlah mengeong tanpa henti. Ya ampun kok biusnya cepet hilang? Gak kayak dulu anak-anak tidur sepanjang jalan pulang. Jadi aman damai sentosa. Sekarang? Ribuuut..Belum lagi ada yang bolak balik pup. Gantian pula. Jadi bolak balik juga berhenti bersihin kandang. Lap sana-sini karena nempel2 dijeruji. Gank sebelumnya gak ada yang pup loh…*geleng-geleng*

Tapi ya sudahlah..Nyampe lagi di Sangatta subuh di hari Minggu. Beres-beres sebentar, subuhan…trus terkapar. Ini kloter terakhir kata mama, gak ada lagi deh. Cukup. Yuka yang tiga kali lolos steril pun akhirnya berhasil dieksekusi. Aman. Udah disteril semuanya.

Hooyaaa..Yakin..??? Seminggu kemudian si Luna pun datang membawa Wawa si kucing kecil. Bhoakakakaka….dan dia betina. Selamat ya maa..*ketawa gegulingan*

Iklan

Steril Kloter Kedua

Ini cerita tentang proses sterilan pasukan kaki empat mama yang kedua, kan aku udah janji mo cerita pas ngomongin sterilan aku dulu.

Berbeda ama hajatan steril yang pertama, waktu itu kan tante vet yang datang diundang ke rumah dari Jakarta ama mama. Nah sekarang berhubung keterbatasan waktu, akhirnya mama cuma bisa janjian ama tante vet di Balikpapan. Kebetulan ada teman mama juga yang mau mensteril anak-anak berbulunya.  Tante ini sih yang jadi tuan rumah disana. Jadi nanti mama mau ngegabrukin anak-anaknya ke rumah tante itu buat disterilin rame-rame. Lumayan deh, akomodasi buat tante vet bisa paroan ama temen mama itu hihihihi…

Tante yang baik hati itu namanya tante Erna, dia punya banyak banget kucing dirumahnya, puluhan ekor. Semuanya hasil mungut alias diselamatkan dari mana-mana. Dari pinggir jalan, got tempat sampah dll. Mereka dirawat sampai sehat dan bahagia. Kucing-kucing di komplek tante itu juga gak lepas dari kepedulian beliau. Jadi setiap pagi dan sore kucing–kucing komplek dikasih makan di spot-spot tertentu yang mereka biasa datangin. Kadang ada kucing-kucing ditempat sampah di depan gerbang komplek juga dikasih jatah tiap sore. Mama pernah jalan bareng ama tante Erna, pas sore-sore tante Erna bingung karena belum ngasih makan kucing yang di tempat sampah,”Mereka pasti udah nungguin” katanya. Kucing-kucing itu tante Erna sterilin. Dengan biayanya sendiri. Ada kucing indoor yang dirumah aja, dan yang outdoor, yang gak dikurung plus kucing-kucing komplek yang liar. Nah kemaren tante Erna ingin mensteril 19 ekor kucingnya yang belum steril, karena selalu aja ada kucing baru kan? Berhubung tante Erna waktu itu sedang hamil, jadi dia bilang biar gak kepikiran lagi repotnya kalo udah ada baby. Jadi musti ngadain hajatan steril sekarang. Trus mama ikut gabung deh..ada 6 ekor yang mau disteril.

Tanggal sudah ditentukan  sebulan sebelumnya. Bbm-an bolak balik buat memastikan tanggal dan semua-muanya. Mama juga sibuk tanya sana-sini dan memutar kepala eh otak gimana caranya agar lancar membawa 6 ekor miong ke Balikpapan. Kan perjalanan darat 8 jam itu lumayan juga. Gimana caranya biar mereka nyaman dan gak stress..

Mamapun akhirnya jauh-jauh hari memesan obat penenang buat kucing. Kata vet teman mama sih katanya boleh aja pake penenang manusia, atau obat anti mabok. Tapi mama agak gak yakin ama dosisnya. Jadi biar gak ragu pilih yang aman aja. Tujuan utamanya kan biar mereka tidur gak ngengaongan sepanjang jalan. Stress juga kalo sepanjang Sangatta-Balikpapan denger jeritan histeris anak-anak itu. Wong dulu pas pindahan aja hebohnya di mobil minta ampun…Ntar disetop pak polisi dituduh penculik kucing begimana hayo..?

jerob b calmpenampakan penenang kucing 😀

Trus pake kandang apa pet cargo?

Berhubung pet cargo mama satu-satunya yang pink itu rusak gara-gara dijatuhin anak-anak nakal, dan plastiknya lapuk patah dimana-mana, jadi yang tersisa di rumah cuma ada 2 kandang. Besar dan kecil. Ternyataaa, kandang yang kecil susah dimasukin dibagian tengah mobil. Jadilah gak bisa bawa dua kandang, dan  diputuskan memakai kandang yang besar aja buat keenam anak itu. Ditaro dibelakang. Untungnya ukuran mereka gak segede aku. Jadi masih muat umpel-umpelan.

Jadi persiapan sebelum berangkat kemaren antara lain :

– Jerob be Calm for pet (obat penenang)

– Koran dan Underpad (ini beli diapotik buat alas)

– Handuk dan kain dan juga jepit jemuran buat jepitin handuk ke kandang 🙂 ( buat alas biar empuk dan buat nutupin kandang juga)

– Tempat minum

– Makanan kucing (meskipun sebenarnya kucing disarankan puasa  minimal 6 jam sebelum steril, manalah mama tega ngajak anaknya jalan tanpa bawa bekal. Jiakakaka…)

HARI H-1

Disuatu hari Jumat di bulan Maret, siang-siang pas istirahat, mama udah berjuang nyepetin obat penenang ke pasukan yang bakal diajak jalan-jalan nanti malam. Iya, berangkatnya malam, karena mama masih kerja ompapa jugaaaa…Obat penenang sebaiknya sih dikasih 6 jam sebelum berangkat trus nanti sejam sebelum berangkat dikasih lagi. Lah kok tapi gak ada tanda-tanda tenang yaa..?? Masih leluncatan kesana kemari sejam setelahnya. Ada sih yang tidur, tapi emang sering tidur jam segitu. Trus mama balik kerja, pulang sorenya. Eh gak ada terlihat obatnya manjur bhoakakak…jadi dispet-in lagi. Dan udah mulai susah, pada berontak. Tetep setelahnya gak menunjukkan reaksi yang berarti. Sampai ompapa pulang. Makan malam, siap-siap berangkat, trus berhubung yang enam masih segar bugar, jadi dibantu ompapa, mama nyepetin penenang lagi.

Kandang ditaruh dibagian belakang mobil, anak-anak dimasukin satu-satu. Daaaan…si Piku berhasil lolos, kabur ke rumputan belakang rumah. Hiyaaaa….gimana nyarinya wong rumput tinggi gelap ditambah belangnya Piku kan juga gelap. Setengah jam nyari pake senter gak ketemu. Entah sembunyi dimana. Mama-Ompapapun menyerah. Mau ditinggal berangkat gak mungkin karena bakal repot kalo ngurusin steril satu kucing doank kalo jauh begini. Ya jadi keberangkatan ditunda. Anak-anak yang udah dimobil dikeluarkan lagi hahahahaaa…Mustinya masukin pasukan berbulu ke kandang itu waktu didalam rumah, baru naikin ke mobil, bukan kandang dulu baru kucing, jadinya kabur deeeh..Itu udah jam 8 malam. Itung-itung ke Balikpapan 7-8 jam, jadi semisal berangkat jam 12 malam dari rumah, nyampe Balikpapan pagi. Langsung ke rumah tante Erna. Yak..jadi diputuskan mama tidur dulu sambil menanti Piku pulang. Dan takdir emang baik, akhirnya dia pulang sekitar jam 10 malam kata ompapa jiakakakak…

Jam 12 malam, 6 ekor kucing dimasukkan ke kandang, trus diangkut masuk mobil. Kali ini aman. Kandang ditutup bagian depannya biar gak menggores kap belakang dan biar anak-anak gak terganggu ama pantulan-pantulan cahaya dijalan.  Mereka bingung dan mengeong sebentar..selebihnya hening hihihihi….Off they go..Berangkaaattt!!

Siapa aja yang ke Balikpapan? Si Pika, Piku, Chimonk, Cacil, Kitty dan Ponyo. Mereka manis banget, diem. Mengeong paling-paling kalo pas ada getaran atau lewat lubang. Yang ribut malah lebih sering kandangnya geroncengan bila terhempas. Mama dan ompapa seringkali berhenti untuk mengecek kondisi penumpang berbulu itu. Aman-aman aja. Ngeruntel saling merapatkan badan, bingung. Tapi setelah beberapa lama mulai ada deh yang mencoba manjat ke atas..Mengeong minta keluar. Dihibur sedikit, trus balik lagi diem. Mungkin si obat penenang akhirnya bereaksi 🙂on the road

HARI H

Sekitar jam 7 pagi sampailah di Balikpapan..Karena udah terang, para penumpang mulai heboh manjat lagi mau liat kota. Maklum kucing desa, gak pernah liat gedung ama pertokoan. Mama dan ompapa langsung menuju ke rumah tante Erna yang ternyata udah siap-siap juga dengan hajatannya. Beberapa kucing sudah terkurung rapi dikandang. Katanya sih udah mulai ditangkapin sejak semalem. Terutama kucing liar komplek yang sering kali menghilang kalo mau disteril. Kayak punya insting gitu.kucing tante erna

kucing tante erna jugaBeberapa pasukan tante Erna yang mau disteril

Dirumah tante Erna, pasukan Sangatta dibagi jadi dua kandang, biar gak umpel-umpelan. Pinjem kandang tuan rumah. Kondisi mereka baik meskipun  rada bingung nolah-noleh kiri kanan karena ada ditempat yang baunya asing. Banyak bau dan suara kucing lain. Tapi berhubung kelelahan diperjalanan, akhirnya mereka mulai mengantuk dan tidur.

pasukan sangattaTante Vet juga belum datang, masih dijemput di bandara. Selama menunggu ini kata mama ada kejadian lucu. Si Kitty tiba-tiba mulai gelisah mengeong. Gelagatnya sih kayak kebelet gitu, mama suruh dia pipis/pup dikandang aja nanti dibersihkan, tapi dia gak mau karena terbiasa di litter box. Mamapun pinjem litter box kucing tante Erna, tapi Kitty tetap gak mau. Mungkin karena bau yang gak dikenal, tapi dia tambah gelisah. Akhirnya mama memaksa dia dan mengurungnya dikamar mandi bersama litter box itu, mama juga nemenin sih buat menenangkan, jadi gak lama si Kitty pun terpaksa memakai litter box kucing lain buat pup hihihihi…Setelah itu dia kembali tenang dan tidur.

Setelah tante vet datang, mulailah persiapan dilakukan. Bla..bla..bla..kloter Sangatta diputuskan untuk dieksekusi duluan, biar waktu pemulihannya lebih panjang. Karena malam itu juga akan langsung balik ke rumah. Gak mungkin para kucing nginap dirumah tante Erna donk…Anak-anak mulai dibiusin satu-satu, yang betina terlebih dahulu. Chimonk, Kitty, Ponyo dan Cacil.

chimonk flyChimonk setelah disuntik tanpa perlawanan (karena masih ngantuk) akhirnya langsung bertambah teler :D. chimong sterilKemudian setelah suntikan bius kedua dan dipastikan benar-benar pingsan, Chimong pun disteril. menyusul selanjutnya si Kitty. Mereka kemudian ditempatkan kembali disatu tempat untuk pemulihan.

chimong-kittyBerikutnya si Ponyo dan Cacil. Gak ada kendala dalam proses steril mereka, semua berlangsung lancar dan cepat.

Ponyo sterilPonyo

cacil sterilCacil

Mereka disteril dengan tehnik Flank yaitu membuka dari arah samping. Sebenarnya ada dua metode sterilisasi pada kucing betina yaitu tehnik Flank dan Middle Line. Yang paling sering dilakukan adalah tehnik Middle Line.  Jadi untuk mencapai ovarium, pembedahan dilakukan di tengah perut sebelah dalam di area puting susu. Setiap tehnik ada untung ruginya. Aku gak mau membahas nama yang paling bagus. Cuman selama ini semua kucing mama yang betina disteril dengan tehnik flank..Soalnya yang melakukan vet-nya sama hihihihi.. Katanya sih biar gak gampang lepas jahitannya dan lukanya jauh lebih kecil dibanding middle line yang musti membelah cukup lebar.

Setelah Ponyo dan Cacil selesai disteril, lalu giliran para cowok ABG Si kembar Pika-Piku.

pika piku sterilMereka pun gak ada perlawanan sama sekali sewaktu disuntik bius yang pertama. Kata mama pasukan berbulu itu sangat membanggakan. Hedeeehh..Katanya beda ama aku dulu yang berontak gak karuan. Yaialaaah..aku kan gak lagi sakaawww obat penenang…!!

Sampai suntikan kedua pun mereka udah tidur pulas. Gak sadar sama sekali.

pikapiku 2nd shot

Kemudian mereka pun di eksekusi. Diambil baksonya hihihi…Rasakan!

pika-piku steril1 pika-piku steril2Kalo kastrasi atau sterilisasi pada kucing jantan sih tehniknya ya sama. Gak macam-macam kayak kucing betina. Dan lebih sederhana, cepat dan singkat hihiihi…Kalo ini mungkin tergantung setiap vet ya. Tapi tante vet aku ini beneran keren, hasil kerjanya rapi.

Gak lama setelah steril Pika-Piku dan beberapa kucing tante Erna, Si Chimong dan Kitty mulai sadar. Udah bisa duduk meskipun masih plonga-plongo.

mimong sadarSelain mama, ada juga beberapa teman tante Erna yang numpang sterilan kemaren. Kucingnya bagus-bagus loh..Kata mama dia salut ama owner yang peduli ama kucingnya. Kebanyakan kan kalo ada yang punya kucing cantik berbulu panjang bakal heboh deh menjodoh-jodohkan nyuruh kucingnya kawin sana-sini sampai diiklankan segala kayak biro jodoh. Trus anaknya dijual. Sekali lagi aku bilang disini, itu haram loh jual beli kucing om-tantee…Nah, teman tante Erna ini kucingnya padahal sering menang kontes tapi ama dia di steril aja gitu biar lebih sehat. Kereen…Semoga banyak manusia yang sadar semacam ini.

kucing temanKucing teman-teman tante Erna

Acara sterilan kemaren itu juga disaksikan oleh kucing-kucing indoor tante Erna yang lain. Mereka bergantian melongok dijendela pengen tau ada keramaian apa dirumah mamanya. Mereka dikunci diruang belakang biar gak mengganggu para tamu hihihihi..

para penontonpara penontonAtas semua kerepotan aku mewakili teman-teman meongku mengucapkan terima kasih pada tante Vet dan tante Erna.

PULANG

Malam harinya mama dan ompapa pulang bersama pasukan yang habis operasi itu. Karena gak memungkinkan lagi dikumpulkan dalam satu kandang, mamapun membeli pet cargo besar ditempat tante Erna. Jadi tante Erna ini jualan kebutuhan kucing dirumahnya, kecil-kecilan, yang keuntungannya buat membiayai rescue dan steril-mensteril semacam ini.

Pika dan Piku di masukkan di pet cargo, diletakkan di tengah bersama mama, yang betina tetap dikandang gede berempat. Perjalanan lancar, mereka masih dalam pengaruh bius jadi gak rewel sama-sekali.

Yang penting diperhatikan kata teman mama, tante Qori, kucing kalo setelah operasi itu suhu badannya menurun, jadi musti dijaga jangan sampai hipotermia, kedinginan. Bisa bahaya. Disarankan mematikan AC mobil dan menghangatkan mereka. Sering-sering mengecek kondisi mereka, ditakutkan ada kucing yang lebih dulu sadar lalu menginjak temannya yang masih pingsan. Apalagi ini perjalanan jauh. Untungnya perjalanan kemaren aman, anak-anak tidur semua hampir sepanjang jalan. Meskipun sempat menembus hujan lebat berangin didaerah Samarinda-Bontang dan udara jadi lebih dingin, kondisi tetap aman terkendali.

Tiba dirumah jam setengah delapan pagi. Anak-anak mulai terjaga juga. Satu-satu dilepas didalam rumah. Mereka langsung menyebar, ada yang langsung minum, makan dan ada yang langsung mencari tempat buat tidur. Hari itu hari Minggu, dan seharian mereka tidur menghabiskan sisa-sisa pengaruh obat biusnya.

cacil sleepCacil

chimong sleepChimong ponyo sleepPonyo Pika sleepPika piku sleepPiku (sensor dulu) Siapa bilang habis steril gak bisa gitu ? Bhuihihiihi… kitty sleepKitty

Keesokan harinya, mereka semua udah kembali segar bugar seperti sedia kala. Bahkan ada yang gak sabar membuka plester diperutnya, alhasil mulai mengelupaslah plester-plester itu. Sebenarnya ada tips biar mereka gak jilat-jilat sih . Plester bisa ditotolin minyak kayu putih atau apa yang rasanya pahit tapi gak beracu,biar para kucing itu berhenti jilat-jilat. Ada juga mamanya teman aku yang kreatif banget sampai membuatkan gurita kayak yang dipake bayi biar bekas operasinya aman. Atau pake aja Elizabeth collar yang kayak parabola itu.

chimong+plesterPlester Chimong udah separo kebuka -__-

Dihari kedua kembali kerumah, plester si Kitty pun terlepas sama sekali. Untungnya luka mereka udah mulai mengering.

Kitty+plester

Plester Kitty udah kebuka semua. Hira lagi pamer perut dan bekas baksonya juga mungkin..hihihi..Ponyo+plesterPonyo sudah mulai keluar menjelajah halaman belakang cacil +plesterCacil malah udah naik-naik kursi -__- kitty-ponyo-playHastagaaaaaahhh..!! Nekaatttss..!mimong gundul

Hari ketiga dan keempat plester Chimong udah lepas sepenuhnya . Lukanya pun mengering dengan baik. Tidak ada keluhan sama sekali, tetap nakal dan usil kejar-kejaran ama temannya. Tante vet emang hebring dah… ponyo plesteranDan yang paling betah memakai plester adalah Ponyo dan Cacil, aku gak tau apa karena mereka suka atau emang gak bisa ngelepas plester itu? Akhirnya setelah seminggu dibantu mama deh ngelepasin plesteran mereka. Piku sterilan

Para cowok Pika-Piku apa kabar? Tentu saja baik. Penyembuhan mereka kan lebih cepat dibanding yang betina.

Hari ini, 3 bulan kemudian. Mereka semua sehat. Bulu-bulu udah tumbuh. Chimong tambah gemuk. Piku juga lebih berotot, tapi yang lain tetep-tetep aja badannya. Tante Erna juga udah melahirkan seorang bayi yang lucu dan ganteng bernama Damar. Selamat ya tantenyaaaa…

Jadi para fans hayoo steril teman-teman aku yang ada dirumah kalian. Jangan menyesal kalo mereka udah beranak-pinak dan pada akhirnya bingung mau diapakan. Mau dibuang gak mungkin tega, mau dibagiin ke manusia lain ya susah juga nyari yang bersedia adopsi. Akhirnya stress sendiri yang ada. Menghindari masalah sebelum terjadi masalah itu akan lebih baik apabila kita udah pahami resiko yang akan timbul dari semua tidakan yang kita lakukan hari ini.

Misalnya aku nih, aku selalu berusaha menghindari Si kucing Hitam setiap kali dia datang minta makan. Karena kalo aku hadapi kami pasti berkelahi, nanti kalo muka aku kecakar kegantengan aku pasti berkurang. Jadi lebih baik aku hindari resiko itu dengan tetap berdamai.

Jangan terbiasa menggantungkan diri pada manusia lain atas kelalaian kalian sendiri sebagai manusia, karena korbannya tak lain dan tak bukan adalah kami para hewan peliharaan kalian.  Sekian dan terima kakap…Chubie ganteng is out.

Aku + Steril = Lebih Tampan

Ini sih sebenernya cerita berbulan-bulan kemaren, hampir setahun malah. Soal sterilisasi aku dan pasukan berbulu dirumah mama. Kenapa baru sekarang aku cerita? Ya sebenernya aku terus terang aja lupa dengan jelas kejadiannya seperti apa. Sedikit yang aku ingat, apalagi soal proses steril-nya. Tapi aku ditunjukin mama foto-foto kejadiannya waktu itu..pas aku masih sadar dan sudah tertidur gak berdaya, jadi aku mau deh cerita berbagi pengalaman dengan sesama teman kucing dan manusianya kalo steril itu mengasyikkan…#ups..! Bohong itu dosa kikikiikkiki…

Apa sih sterilisasi itu? Sterilisasi adalah proses membunuh kuman, virus dan bakteri dengan berbagai cara kimiawi, panas dll…eh bookan..itu sih pelajaran mama. Sterilisasi yang aku mau cerita sekarang itu tujuannya biar kucing ato binatang peliharaan lain gak berkembang biak lagi. Kalo dimanusia kan ada KB, nah di kami-kami ini caranya ya sterilisasi. Buat mengkontrol populasi kucing biar gak kebanyakan. Ntar kalo kejadian Planet of The Cats gimana?? Apa kalian para manusia berani?? # elus2 heavy machine gun

Kucing betina disterilisasi dengan cara diangkat indung telur ama rahimnya..kerennya dibilang Spaying. Kalo yang jantan kayak aku nih yang diambil itu baksonya alias testis…judulnya Neutering ato Kastrasi. Yang melakukan ya jelas dokter hewan ( vet ) yang pengalaman. Soalnya yah..aku kasih tau aja sih, berdasarkan pengalaman mama dalam usahanya mensteril aku, ternyata banyak juga vet diluar sana yang gak melakukan spaying/neutering, dengan segala bentuk alasan. Untunglah mama akhirnya dikenalkan dengan vet yang canggih..errhhhg…aku agak2 dendam juga sih ama vet itu..tapi mama malah memuji-mujinya..huh!

Jadi yah…waktu itu pagi-pagi aku lagi jalan keliling komplek menyusuri rumah tetangga. Tiba-tiba aku denger suara mama manggil-manggil namaku. Namanya juga anak baik, aku langsung nyamperin mamaku donk..sambil minta makan juga, kebetulan aku belum sarapan sampai kenyang. Eh, aku langsung digendong trus dimasukin ke kotak plastik bolong-bolong berwarna pink. Hastagaaah…masa kucing jantan keren kayak aku dimasukin pet cargo PINK?? Are you kidding me maaaa…??! Trus aku langsung diangkut ke rumah mama. Sepanjang jalan aku ngengeongan protes kenapa harus Piiiinkk…? Gak punya warna lain…??!

Nyampe rumah aku dipindahin ke kandang besar. Sendirian dikurung disana. Eh ada Florence juga sih dikandang sebelah. Si Olen diem-diem aja tapi..dasar cewek.  Aku sendiri bingung kok tumben dikerangkeng. Kan hari itu aku belum berbuat onar. Biasanya mama mengurung aku kalo aku nakal sih..tapi kan hari itu masih pagi, aku masih males jadi nakal. Aku ngamuk aja…ngaong-ngaong..tumpahin minum dan lain-lain..aku minta keluar, soalnya aku juga ada urusan penting, bisnis ama kucing tetangga. Musti datang tepat waktu, kalo gak bisa gagal tuh proyek bernilai jutaan ton ikan. Hadeeuuuh..manusia emang gak pernah bisa mengerti -_-‘

dikandangin olen

Nah trus mama datang ama seorang tante-tante cantik berkulit putih berbaju merah, aku dikeluarkan dari kandang. Lansung donk aku berusaha pergi..soalnya udah curiga banget bakal ada sesuatu yang gak baik. Feeling aku gak enak banget liat tante yang asing itu. Eh mama ternyata bener-bener sigap, hastagah…aku ditangkap kayak penjahat didudukkan dengan paksa. Trus ditengah kepanikan itu, aku ngerasa digigit semut beuuusaaaaaarr banget dipantat. Maaakkkk….!!

Gigitan semut itu bener-bener dahsyat efeknya….aku pernah donk liat acara di Discovery Channel ( aku kucing cerdas..jd gak level ama yang istilahnya sinetron ) soal manusia yang digigit ular ato laba-laba beracun trus racunnya menyebar keseluruh tubuh. Istilahnya ada yang neurotoksin ama hematoksin..Nah aku jadi ingat acara itu..badanku pelan-pelan lemes banget..aku jadi lunglai gak berdaya gak bertenaga. Mengangkat kepala aja rasanya kayak ditiban ikan paus orca. Aku juga mulai mual…pusing banget tuing-tuing..kayak banyak burung cecuitan di atas kepala.

Antara sadar gak sadar aku merasa semut itu menggigit aku sekali lagi..tega sekali. Beraninya disaat aku gak berdaya. Gigitan kedua itu bener-bener bikin aku terasa melayang terbang ke awan…badanku jadi ringan, seringan kapas ditiup angin semilir…suara kicauan burung tadi perlahan menjauh..jauh..lebih jauuh…dan semua jadi gelap.

sterilan

Aku mulai sadar pas terdengar sayup-sayup suara mama dan ompapa ngobrol ama manusia entah siapa. Kepalaku berat banget..berputar-putar. Aku mencoba bangun, tapi yang ada aku malah muntah. Aku liat kiri kananku ada kucing yang masih pingsan. Sekali lagi aku mencoba bangun, berdiri, walau masih terhuyung-huyung kayak naik kapal laut. Gelombangnya besar kapten..! Trus aku mulai berusaha berjalan..beberapa kali sempat terjatuh sih. Tapi karena aku kucing yang kuat, aku tetap berusaha pulih. Saat aku hampir sadar sepenuhnya, walau masih sedikit pusing dan mengantuk, aku menyusun strategi untuk keluar dari rumah itu. Dan berhasil…aku berhasil menyelinap dan lari secepat mungkin sewaktu mama lengah membuka pintu. Aku dikejar. Aku bisa meloloskan diri dan sembunyi dirumah kosong yang ada diseberang rumah mama. Sebenernya aku mulai merasa ada yang aneh dengan badan aku, terutama dibagian belakang. Yang tadinya ada sekarang kosong hilang entah kemana berganti olesan berwarna coklat. Aku gak bisa banyak berpikir apa yang terjadi karena masih pusing dan mengantuk banget, jadi dirumah kosong itu aku istirahat dan tidur sehari semalam.

Sterilan1

Dua hari setelah itu..aku keluar dari persembunyian, pulang ke klinik dan minta makan, lapar sekali. Luka dibagian belakang aku ternyata karena sesuatu telah diambil dari sana. Yang ambil ya teman mama tante vet itu. Masih terasa sedikit aneh sih awalnya, berasa lebih ringan kalo berjalan, tapi seminggu kemudian aku merasa sembuh total dan mulai terbiasa dengan kehilangan aku.

Aku tanya ama mama, kenapa aku dibegitukan?

Mama bilang biar aku jadi lebih sehat. Biar terhindar dari yang namanya penyakit kanker prostat, tumor testis dan sebagainya yang berhubungan dengan bakso-ku itu.

Cuma itu..?

Mama juga bilang kalo dia bosen dan terganggu banget kalo aku ngengaongan gak jelas kalo pas lagi genit-genitnya tebar pesona. Belum lagi mama jadi sering kuatir kalo aku berkelana keliling komplek nyari sparing partner bertarung. Suka sedih kalo muka ama badanku belepotan lumpur trus banyak koreng hasil dari berkelahi. Nah, jadi demi mengurangi hasrat petualangan dan berkelahi aku, dilakukan steril. Entah apalah hubungannya aku gak ngerti. Well, namanya juga cowok ma…kalo gak bertato alias berkoreng luka-luka itu gak jantan, yang penting kan aku tetap ganteng senantiasa.

berantem siap tempur

Aku juga dulu suka spraying di dinding rumah mama…ya buat ngasih tau aja sih ama anak-anak yang dirumah, kalo sebenarnya yang paling disayang dan yang berkuasa atas mama itu adalah aku. Jadi aku tandai setiap sudut rumah mama dengan bau aku. Entah kenapa mama gak suka….dan seiring dengan hilangnya si bakso yang berharga itu, aku gak bisa lagi pamer pipis mancur buat nyiram dinding tepat sasaran. Aku cuma bisa menggosek-gosekkan badan aja buat nandain daerah aku.

chubie4

Yang penting banget-banget kata mama sih biar aku gak bisa punya anak..biar gak banyak kucing betina yang tiba-tiba datang minta pertanggung jawaban karena udah aku hamili. Bhoakakakak….itu sih penting banget emang. Nomer satu pentingnya.  Kan aku emang paling ganteng sekomplek sini, jadi banyak kucing yang naksir aku, trus kadang sampai ngaku-ngaku anaknya itu anak aku. Mama suka pusing kalo tiba-tiba ada kucing hamil datang ke klinik. Aku yang jadi tersangka utamanya… Aku yang dimarahi katanya suka tebar benih kemana-mana. Kalo aku udah steril kan sudah pasti aku gak bakal dimintai tanggung jawab. Aku bisa bebas pacaran ama banyak kucing cantik tanpa kuatir kenapa-napa. *evil cat grin*

Eh si Emak ternyata juga disteril..aku liat dia ditempelin sesuatu disamping perutnya. Gak lepas-lepas hampir seminggu. Kenapa emak disteril juga?emak steril

Ya sama aja..kata mama biar meminimalisir kanker rahim, kanker di kelenjar susu dll..biar emak lebih sehat. Trus biar gak hamil lagi hamil lagi…Terakhir anak emak kan ada empat. Nah kalo emak hamil lagi bahaya. Kasian dia gak kerja, pacar-pacarnya pasti gak ada yang mau tanggung jawab. Buntutnya aku lagi yang dijadikan tertuduh. Setuju banget aku kalo emak di steril. Mustinya semua kucing betina juga harus disteril biar jumlah kucing gak jadi berlipat ganda. Kalo emak hamil melulu ntar kucing diklinik tambah banyak, takutnya dibuang ato malah diracunin ama bos mama, nah kucing-kucing yang dibuang itu gimana pula nasibnya? Kelaparan, sakit, ketabrak lah ama mobil/motor yang ngebut, belum lagi kalo ada yang sengaja menyiksa menendang dan lain-lain. Kasian banget kan bangsa aku yang gak diinginkan itu..? Belum lagi kalo anak-anak yang dibuang itu tumbuh besar, eh dihamili ama garong pasar..bertambah lagi dah jumlah kucing. Haduh…menyedihkan banget kalo gak steril.

Oya, steril bukan buat kucing kampung aja..teman-teman aku yang bule-bule alias yang berbulu panjang juga sebaiknya harus disteril. Tapi masih banyak sih manusia bandel yang malah seneng kucing bule-nya beranak terus. Kan ama mereka dijualin. Hastagaah…Padahal asal tau aja yah..gak semua manusia yang beli kucing bule itu tau resikonya ngerawat kucing berkebutuhan khusus itu. Mahaaal..ribeetss…banyak lah yang asal ngasih makan, gak pernah di grooming, ya masa kucing bule dikasih nasi ama ikan? Pelisss banget yaa…Trus kalo udah tua, udah jelek, bulunya gimbal gak pernah disisir, teman-teman bule aku dibuang aja gitu ke jalan. Kucing bule mana bisa survive kayak kami kucing kampung kalo dijalanan ato dipasar? Kasian banget kan? Masih kecil disayang-sayang..udah gede dibuang. UUgghh..mama pernah banget tuh nemuin yang gitu..sebel banget dia ama tu orang. Ehiya…jual beli kucing itu haram loh dalam Islam..ngasih tau aja sih.

Setelah steril, ada perubahan gak?

Setelah peristiwa ketidaksadaran yang berakibat hilangnya sesuatu itu..aku emang sih, ngerasa lebih sabar. Aku juga jadi malas pergi-pergi terlalu jauh kalo gak terpaksa. Jadi sekarang aku lebih banyak diklinik. Lebih memilih tidur dan mendinginkan badan diruangan mamaku yang dingin. Dulu kan aku rajin tiap pagi sore ke rumah mama minta camilan atau nyari lawan bertarung. Rasanya ada yang kurang kalo sehari aja aku gak bertarung. Tapi sekarang aku lebih bijaksana..aku menyadari kalo bertarung tanpa sebab itu gak baik..*uhuk* Keselek hairball* Dulu tiada hari tanpa codet atau luka baru dibadanku. Keren kan? Premaan…Sekarang? Gak ada lagi…mulus..

Badan aku juga agak jadi berisi sih…bukan gendut ya..berisi. Beda soalnya. Jadi karena udah gak nafsu jalan keliling komplek lagi, jarang pula bertarung, alhasil banyak energi aku yang mengendap, bertumpuk-tumpuk menjadi lem..eh otot dibadan aku.

Kegantengan aku juga gak berkurang sama sekali setelah steril. Malah lebih bertambah-tambah. Aku jadi lebih percaya diri. Liat aja nih foto aku dari belakang. Gak jauh bedanya, padahal aku gak operasi implan atau operasi plastik loh…

chubie

Jadi sterilisasi buat aku itu gak sakit (kecuali bagian digigit semut raksasanya itu sih..), berasa mimpi aja. Selebihnya aku hidup sebagai kucing jantan dengan ketampanan luar biasa yang sangat beruntung, tenang, damai. Aku juga masih pacaran loh.. Siapa bilang mengebiri itu jadi menghilangkan sifat jantan aku? Emangnya kasim jadi lemah gemulai…iiihh, eike sih gak gitu banget ya cynn…*lambaikan paw depan* Aku juga masih bisa berkelahi dan bertarung kalo ada kucing baru atau guguk yang mengancam teritori aku.

Buat mama, yah walaupun katanya proses steril kemaren cukup menguras kantong, soalnya yang disteril itu sebelas anak sekaligus plus impor tante vet dari nun jauh disana, tapi dia puas dan lega. Katanya kalo dibandingkan ama kalo dia stress kucingnya hamil dan beranak pinak berlipat ganda, itu gak seberapa. Uang bisa ditabung hihihihi…Ngebayangin rumah penuh anak-anak kucing belum lagi makannya, belum lagi kalo kebetulan nemu yang terlantar disekitaran rumah, belum lagi protesan dari tetangga. Hadoooh…mungkin ongkos berobat mama bakal jauh lebih besar. Hahaha…Kalo ada yang tanya kenapa musti mendatangkan tante vet dari seberang pulau? Ya soalnya disini gak ada vet yang buka praktek sendiri. Harus ke dinas peternakan yang jauh dan di jam kerja yang sangat dibatasi. Mama pun gak mungkin ijin kerja bolak balik demi mensterilkan kucing donk..Waktu mama minta tolong mereka datang ke rumah buat steril, mereka keberatan dengan macam-macam alasan. Gituuuu…

Mmmm..bulan depan rencananya mama mau steril anak-anaknya kloter kedua. Kali ini rencananya mama yang mendatangin tante vet. Gimana ceritanya? Tunggu aja yah bulan depan kalo aku gak males. Dan doakan lancar..

Udah ah..cape..*pijit2 paw*

Hayooo steril kucing-kucingnyaaaa….biar lebih tampan dan keren kayak aku. Kucing yang gak steril itu gak keren..owner yang gak mau nyeteril kucingnya itu gak gaol dan gak keren..

chubie2

# postingan ini aku ambil info dikit dari tante Dhenok mamanya Naga Meong..disini..Makasih ya tanteee…*ndusel-ndusel*