Manusiaku

Welcoming baby Naka…(late post kebangetan)

Jadi ceritanya tanggal 18 Februari 2014 kemaren tuh anggota keluarga manusia mamaku bertambah satu. Panggil aja baby Naka. Namanya panjang aku malas nulis disini. Aku belum ketemu empat mata sih ama dia, soalnya terakhir mama ngajak Naka ke tempat aku pake kereta bayi aku masih agak-agak gimanaa gitu..Suara stroller itu bikin geli telinga, jadi aku malas buat mendekat. Lagian bau bayi itu ternyata aneh banget. Gak kayak bau tongkol pindang Bu Cs…

Aku harap sih Naka ada kontak batin ama aku, soalnya sejak dalam perut mama dia selalu aku hibur dengan dengkuran yang merdu.

babynaka1

Sampai hari-hari terakhir mama kerja sebelum cuti melahirkan aku terus memantau perkembangan Naka.

babynaka2

Waktu Naka mulai besar didalam perut, aku kadang merasa dia mulai iseng menendang aku yang lagi dipangku. Gak mau berbagi banget ni anak..Awas aja ntar!

Selama mama cuti 3 bulan, aku dititipkan ke Bu Cs, mama cuma menyuplai dana aja setiap minggu. Tapi kalo malam aku diantarin makan ama ompapa. Terjamin walaupun kangen juga ama mama.

Mama cuti per tanggal 1 Februari kemaren, karena menurut perkiraan dokter HPL-nya sekitar tgl 10 atau bisa lebih cepat. Sambil nunggu-nunggu hari H, mama memaksa diri menyempatkan foto hamil yang gak sempat-sempat dari dulu. Keburu lahiran ntar nyesel loh..Foto sendiri aja, sayang duitnya kalo musti bayar orang. Aku gak ikutan karena mama foto-fotonya dirumah. Ini salah satunya.

Waktu hamil masih megang-megang kucing?? Apa gak takut kena toxo? Gak bahaya? Banyak banget yang bilang gitu ke mama. Tiap ketemu tetangga yang tau atau teman-teman mama yang ngerti kalo mama punya banyak kucing pasti tanya. Kucing-kucingnya dikemanain? Ya maksud looo…?

Mama sewaktu hamil ya masih aktif merawat kami, meskipun beberapa tugas dilimpahkan ke ompapa atau asisten dirumah. Tidur juga masih bareng-bareng tiap malam. Terutama si Chimong yang paling suka tidur dikamar. Mama yakin dia sehat, Naka juga sehat. Awal-awal pas tau dia hamil mama langsung periksa TORCH. Hasilnya negatif. Aman buat kehamilan. Sebelum nikah dulu kan juga udah periksa. Yang penting intinya sih hati-hati dan selalu jaga kebersihan. Yang nggak piara kucing aja bisa kok kena toxo. Aku malas menjelaskan panjang lebar. Kalo mau tau lebih lanjut ya browsing aja, atau buka disini nih..Tante vet Nalia menjelaskan soal toxo. Seingatku waktu itu tante Nalia juga kena toxo sebelum hamil, tapi dengan pengobatan rutin, dedek Zidia lahir dengan sehat selamat dan tumbuh jadi balita yang unyu-unyu. Jadi kenapa harus takut toxo?? #TidakTakutToxo

Oh, terus balik ke cerita lahiran. Sampai tanggal 10 ternyata belum ada tanda-tanda Naka mau keluar, mama kontrol ke dokter. Katanya kalo 3-4 hari belum muncul juga kontrol lagi. Tanggal 15 mama kontrol lagi..Dokter bilang air ketuban masih cukup, gak perlu kuatir. Tanggal 17  ke dokter lagi hahahahaa…disuruh pulang karena belum ada tanda berarti. Akhirnya diperjalanan pulang mama bilang, terserah Naka aja deh mau keluar kapan. Ternyata subuh besoknya jam 2 pagi mules-mules deh. Dan jam 09.30 pagi Naka menangis untuk pertama kalinya. 3,37 kg , panjang 50 cm. Sehat sempurna..meski ternyata air ketuban udah hijau. Jadi diobservasi dulu.

babynaka3

2 hari dirumah sakit mereka pulang ke rumah. Mama bilang sih untung banget bisa cepet pulang, kalo nggak ompapa bisa tambah gemuk. Soalnya makanan di resto rumah sakit ternyata lumayan banget rasanya. Ompapa ketagihan hahahaha…Jadi tiap jam makan, diruangan selalu ada 3 porsi menu. Satu menu rumah sakit buat mama, yang dua itu makanan pesenan ompapa. Bahkan tengah malam pun dengan alasan begadang dia pesen makan ke resto . Sampai-sampai pas kontrol pertama setelah Naka umur seminggu, pelayan resto-nya ingat ama ompapa, ” Ini yang kamar 107 kemaren kan?”  —___—

Beberapa hari dirumah, terjadilah insiden terhempasnya hape mama gara-gara heboh ama si Wawa. Langsung mati gak bangun lagi. Hati mama juga ikut terhempas, berhubung kalo dibenerin semua data hilang termasuk foto-foto hari pertama Naka. Karena itu hape baru, mama pun dengan cerdasnya belum memasukkan memory card ke hape. Jadi selama ini semua foto cuma tersimpan di internal memory. Ini juga jadi salah satu alasan kenapa aku lama nggak meng-apdet blog ini. Padahal banyak cerita sih benernya.

Naka sekarang sudah 3,5 bulan umurnya. Udah bisa tengkurep, dan tentu saja udah terbiasa dengan para kucing dirumah. Kapan-kapan aku tunjukin foto mereka.

babynaka4

Doakan Naka selalu sehat ceria dan jadi anak sholeh yang membanggakan mama dan ompapa yaa…babynaka5

Selamat datang Baby Narendra…*salim tangan*

 

Iklan

Sterilan lageee….

Sterilan kloter ketiga bulan Oktober yang lalu, tapi baru mau cerita sekarang…

Dengan tante vet cantik yang sama, udah janjian juga sebulan lebih sebelumnya.

Mama beserta rombongan 7 ekor meong berangkat ke Balikpapan disuatu Jumat malam. Hayashi, Kage, Koga, Kiko, Michi, Mito dan akhirnya si Yuka umpel-umpelan di mobil. Yuka bertiga di cargo ama anak-anaknya si Michi-Mito, yang lain di kandang belakang. Kalo orang gak ngerti ini pasti ngira-nya gerombolan penculik kucing. Perjalanan kali ini agak ribet, mama yang lagi hamil, plus para meong yang terus-terusan tanya “udah sampai belooom? Mau kemana sih? Ini dimana?” dll dsb…Ribuuut banget. Gak kayak pas steril kloter kedua. Chimonk cs itu dulu dieeem aja sepanjang perjalanan. Seringnya malah tidur. Gak ada kehebohan sama sekali.

Sampai di Balikpapan, ternyata tempat yang rencananya dipake buat sterilan gak memungkinkan banget buat digunakan. Paniklah mama..”Dimanaaa dimanaaa kemanaaa…Kuharus steril dimaaanaa..??” Karena mikirin udah kadung janjian dan udah nyampe juga bersama rombongan. Mau gak mau ya harus bisa terlaksana acara sterilisasinya.

Kebingungan mencari tempat, mama dibantu ompapa muter otak sambil muter-muter Balikpapan dikit buat nyari  alternatif lain hihihi..Dirumah saudara gak mungkin, hotel apalagi. Manalah ada hotel bagus nerima kucing segambreng hahaha…

Akhirnya, Bismillah… Ompapa nyoba telpon minta ijin ama pemilik penginapan transit langganan. Emang sih rencananya ompapa ama mama nyewa kamar disitu juga buat istirahat sebentar. Enak tempatnya, bersih murah meriah dan aman. Biasanya buat transit kalo mau ke mana-mana daripada meng-hotel yang minimal 300rb cuma buat tidur mandi sebentar. Ini cukup dengan 100 rb (kalo sendirian) -120 ribu ( kalo berdua) udah bisa dapat kamar AC, tivi, kamar mandi didalam plus welcome drink+snack hihihi..Bapak ibu yang punya juga ramah banget. Gak jauh dari bandara Sepinggan, trus dianterin gratis pula ke bandara naik motor (kalo bawa banyak barang bisa dipanggilin taxi)…tempatnya agak masuk gang dikit, tapi kan lumayan banget kata mama-ompapa. Buat omom-tante yang hobi backpacker, penginapan ini direkomendasikan banget ama mama aku. *sedikit iklan gratis* 😀

Oya, Alhamdulillah…setelah dijelaskan mau pinjem kamar buat sterilin kucing, Bapak pemilik penginapan ngebolehin. Ya ampun baik banget..sementara saudara mama sendiri gak mau minjemin loooh..padahal rumahnya kosong 😦 tapi demi mendengar buat kucing langsung bilang nggak.. Yasudahlah…

Jadi langsung meluncur ke penginapan. Ambil dua kamar, yang satu buat ompapa dan kakak-nya mama, yang satu buat mama ama tante vet plus buat proses sterilan. Nurunin pasukan yang udah kecapean, jadi diem tenang aja mereka, ditambah kebingungan ditempat baru. Mama keluarin kandang kosong satu lagi biar gak terlalu umpel-umpelan. Sambil ditanya-tanyain ama Bapak-ibu yang punya penginapan. Akhirnya mereka mau juga nyeterilkan kucing betina mereka satu-satunya hihihihi…Mama seneng banget. Setelah beres, mama ke bandara menjemput tante vet. Ompapa tinggal dipenginapan istirahat sambil jaga para meong.

Setelah tante vet datang dan istirahat bentar..mulai deh siap-siap dan set tempat.

steril3-1

Karena udah beberapa kali sterilan, mama jadinya udah well prepared. Underpad, koran, kantong plastik, tisu, udah siap sedia. Bener-bener diusahakan gak bikin kotor tempat yang dipake sama sekali. Tante vet apalagi yah..alatnya udah steril semua, obat lengkap. Dan steril 7 meong plus 1 meong dipenginapan pun berjalan lancar. Ada kejadian heboh juga sih pas ujug-ujug si Kiko setelah dibius awal eh malah pupup buanyak banget dikandang. Beleberan juga dibadan. Ya ampuuun bau-nya gak tanggung-tanggung…Mama ama tante vet langsung gerak cepat bersihin badan Kiko, bersihin kandang dan buka pintu biar kamar orang gak sampai bau  menahun hahaha.

sterilan3-2Ini si kucing Ibu penginapan yang suka banget menghancur leburkan alas kandang. Underpad habis, koran juga disobek-sobek, di bius juga rada lama baru bereaksi. Betina preman ini sih -_-

Bener-bener kerja tim yang bagus mereka berdua (muji mama sendiri hihihi..). Gak ada yang bantu. Sterilan santai sambil ngobrol ngalor ngidul diselingi nonton The Voice di tivi pula. Ompapa tidur aja gitu dikamarnya habis nyetir semalaman. Bangun-bangun acara sterilan udah selesai. Kamar udah bersih rapi. Kucing-kucing masih pingsan hihihi…Mama dan tante Vet kelaparan. Ompapa disuruh beli makan siang deh, kan gak bisa ditinggalin tuh para kucing. Takut kenapa-napa dalam proses siumannya. 

Inilah kenapa sangat-sangat gak disarankan ya kalo ada proses steril bagi kucing-kucing atau anjing liar yang menganut paham TNR ( Trap Neuter Released) literally…Maksudnya bener-bener diartikan Tangkap Steril langsung Lepas. Hiyaaa…Sungguh horor..!!

Bayangkan, gimana bisa kucing/anjing yang masih belum sepenuhnya sadar dilepas kembali ke tempatnya semula, pasar, kampung atau stasiun dan terminal. Bukannya nolong, malah membahayakan mereka. Contoh sederhana, aku kan habis steril dulu muntah banyak karena nakal jadi gak pake puasa, gak kayak sodara yang lain yang puasa 6 jam. Nah bila gak beruntung muntahan itu bisa menghalangi jalan nafas. Akibatnya fatal. Bisa dut. Kalo diobservasi kan pasti langsung bisa ditolong. Itu contoh kecil ya…Lebih parah kalo langsung dilepas, bisa aja teman-temanku itu tanpa sadar nyeruduk masuk got atau jalan linglung ke tengah keramaian, gak bisa menghindar kalo ada mobil atau motor yang lewat, gak bisa lari kalo ada manusia yang berniat jahat. Gimana mau lari wong jalan aja masih sempoyongan. Masih disorientasi. Aku aja tuh baru bener-bener ON lagi setelah sehari semalam lebih tidur sejak di steril.  Ini kalo kucing jantan yah, yang gak pake proses bedah segala macem. Coba kalo yang betina, kebanyakan kan pake tehnik yang belah di abdomen atau perutnya. Kebayang gak kalo bisa aja itu jahitan yang belum kering tiba-tiba brodol..?? Ini pernah kejadian loh, asal tau aja sih. Gimana coba nasib teman aku itu? Menyiksa namanya…dosaaa..!! *Mulai emosi* Makanya aku sebel banget kalo ada manusia yang sok pahlawan tapi gak mau repot ngerawat post steril teman-teman aku. Main lepas aja.

Yang dimaksudkan Trap Neuter Released yang bener itu ya habis di Tangkap, Disteril, dirawat dulu sampai luka kering, bener-bener sadar dan gak ada tanda infeksi, baru dikembalikan Dilepas ke tempat asalnya atau direlokasi ke tempat yang lebih aman. Perawatannya ya tergantung kondisi masing-masing kucing. Kalo kucing jantan ya dikandang dulu deh sehari atau dua hari penuh, lebih bagus lagi kalo diperbaiki dulu kondisinya. Siapa tau ada luka lain. Udah sehat, sadar sepenuhnya baru dilepas. Begitu juga yang betina. Jahitan harus dipastikan kering, menutup sempurna. Dirawat dulu minimal seminggu baru dilepas.

Janganlah main sunat massal aja, jadi manusia kan bisa mikir resiko bagi kami para kucing. Janganlah dengan bangga bilang hari ini target steril tercapai 50 ekor kucing liar, misalnya. Eh pas ditanya dirawat dimana? Jawabnya ya langsung dilepas lagi ke asalnya. *PINGSAN* Yang 50 ekor itu bisa-bisa yang selamat cuma separoooo…selebihnya ya terima kasih deh, udah bantu mempercepat mereka ke surga.

Tindakan dengan niat baik kalo dilakukan dengan cara yang salah juga hasilnya bakal salah. Manusia diberi akal kan? Berpikirlah…Kalo kami sih cuma dikasih insting aja..Gak semuanya juga beruntung bisa seganteng dan sepintar aku hihihihi…

Kalo mau bantu steril teman-temanku yang tak bertuan, ya lakukan secara bertahap. Gak usah tergesa-gesa. Hari ini lima, minggu depan lepas trus tangkap lagi lima, kan lama-lama beres juga. Yang penting dilakukan secara terus-menerus tanpa henti, dan dengan cerdas tentunya. Got it human?

*Tarik nafas panjang, jilat-jilat bulu dulu*

Intermezzo-nya kepanjangan penuh emosi pula hihihi…

Aku lanjutin ceritanya ya…Sterilan kemaren ada sesuatu baru yang bikin berbeda dibawa ama tante vet. Tante vet cantik membawa alat khusus buat mentato teman-teman aku sebagai penanda kalo mereka udah disteril. Well, benernya ini sih standar buat kucing liar ya…Mama kemaren bilang gak usah, tapi tante vet bilang ” Kucingmu kan banyak, ntar lupa loh yang mana udah steril mana yang belum” Trus mama pun atas dasar biar kucingnya gaya akhirnya oke-oke aja hahahaha…Kan belum pernah liat kucing tatoan dikupiiiiing…!! Akhirnya di catok lah kuping para betina dan dikasih tinta khusus. Alat catok khusus ini namanya tang tatto atau tatto forceps.

Steril3-5

steril3-3steril3-6Jadi selain ear tipping/ ear notching, itu loh, motong ujung kuping dikit, ada cara yang lebih hewani buat nandai kalo udah steril ato belum yaitu dikasih tatto dikuping. Kalo kucing kupingnya di potong dikit kan bikin jadi kurang keren. Tapi dalam kondisi terpaksa ya apa boleh buat. Biasanya ear tipping tetap dilakukan. Gak semua vet punya alat tatto soalnya. Tante vet aku ini aja katanya pesen jauh-jauh dari luar, tintanya juga impor, aman buat hewan. 

cat_with_tipped_earIni ear tipping. Foto diambil dari sini yaaa…

steril3-4Setelah seminggu tinta yang berlebih menghilang, hasilnya jadi begini. Ada simbol betina trus dicoret. Artinya udah gak bisa berkembang biak. Kalo gak salah demikian artinya.

Kenapa cuma yang betina? Soalnya nge-cek mereka kan ribeeet..Setelah bulu kembali tumbuh kan hilang tuh bekas operasinya. Bisa sih dicari dengan seksama bekas luka-nya, tapi kalo gak teliti bisa terlewat. Kasian kan kalo semisal harus di bedah ulang ternyata udah steril ? Kucing jantan sih gampang liatnya, tinggal cek pantat hihihihi…Kalo baksonya udah hilang berarti ya wes lah.. :p

Sore setelah semua mulai sadar, mama dan rombongan ditambah tante vet pun pamit pulang ama pemilik penginapan. Kucing si Bapak juga mulai sadar dan dikurung diruang keluarga biar gak kemana-mana. Perjalanan pulang ini sekalian nganter tante vet ke Shelter Kucing di kawasan KWPLH.

Ini adalah yang kedua kalinya mama datang kesini. Sayang karena kesorean, jadi gak bisa liat jam makan kucing yang heboh. Kucing-kucing dishelter udah kembali berpencar kemana-mana, cuman satu dua aja yang menyambut mama dan rombongan. Ada juga sih anak-anak kucing yang masih dikarantina karena merupakan pendatang baru. Lucuuu banget..Mama sesungguhnya jatuh cinta. Tapi gak mungkin bawa pulang. Ada loh yang mirip ama kucing seorang tante teman facebook aku, namanya tante Ega. Nah ada kitten yang mirip banget ama si Bobi anaknya.

steril3-8Tante Eggsss…ini ada anaknya nyasar dimariiii…!!

steril3-9 steril3-10Salah satu penghuni shelter. Yang mau adopsi silahkan yaaa…

Huuft…setelah mengantarkan tante vet ke tempat tugasnya bersama kucing dan beruang-beruang di KWPLH ini, mama pulang ke rumah. Jadi kembali mengalami 2 malam tidur dimobil. Bedanya sekarang mama dalam kondisi hamil trimester kedua. Cukup melelahkan katanya, untungnya dia bawa guling yang bener-bener membantu buat tidur hihihi..Biasanya mama juga minum anti mabok, antimo yang sangat berjasa buat tidur pulas, tapi sekarang ditahan gak minum ama dia. Jadi ya beberapa kali pertahanan mama bobol, muntah dijalan. Alhamdulillah si dedek janin gak rewel..

Perjalanan pulang kemaren juga lebih berat daripada sebelumnya. Bener-bener deh, ini para kucing gank kacau. Udahlah mengeong tanpa henti. Ya ampun kok biusnya cepet hilang? Gak kayak dulu anak-anak tidur sepanjang jalan pulang. Jadi aman damai sentosa. Sekarang? Ribuuut..Belum lagi ada yang bolak balik pup. Gantian pula. Jadi bolak balik juga berhenti bersihin kandang. Lap sana-sini karena nempel2 dijeruji. Gank sebelumnya gak ada yang pup loh…*geleng-geleng*

Tapi ya sudahlah..Nyampe lagi di Sangatta subuh di hari Minggu. Beres-beres sebentar, subuhan…trus terkapar. Ini kloter terakhir kata mama, gak ada lagi deh. Cukup. Yuka yang tiga kali lolos steril pun akhirnya berhasil dieksekusi. Aman. Udah disteril semuanya.

Hooyaaa..Yakin..??? Seminggu kemudian si Luna pun datang membawa Wawa si kucing kecil. Bhoakakakaka….dan dia betina. Selamat ya maa..*ketawa gegulingan*

Steril Kloter Kedua

Ini cerita tentang proses sterilan pasukan kaki empat mama yang kedua, kan aku udah janji mo cerita pas ngomongin sterilan aku dulu.

Berbeda ama hajatan steril yang pertama, waktu itu kan tante vet yang datang diundang ke rumah dari Jakarta ama mama. Nah sekarang berhubung keterbatasan waktu, akhirnya mama cuma bisa janjian ama tante vet di Balikpapan. Kebetulan ada teman mama juga yang mau mensteril anak-anak berbulunya.  Tante ini sih yang jadi tuan rumah disana. Jadi nanti mama mau ngegabrukin anak-anaknya ke rumah tante itu buat disterilin rame-rame. Lumayan deh, akomodasi buat tante vet bisa paroan ama temen mama itu hihihihi…

Tante yang baik hati itu namanya tante Erna, dia punya banyak banget kucing dirumahnya, puluhan ekor. Semuanya hasil mungut alias diselamatkan dari mana-mana. Dari pinggir jalan, got tempat sampah dll. Mereka dirawat sampai sehat dan bahagia. Kucing-kucing di komplek tante itu juga gak lepas dari kepedulian beliau. Jadi setiap pagi dan sore kucing–kucing komplek dikasih makan di spot-spot tertentu yang mereka biasa datangin. Kadang ada kucing-kucing ditempat sampah di depan gerbang komplek juga dikasih jatah tiap sore. Mama pernah jalan bareng ama tante Erna, pas sore-sore tante Erna bingung karena belum ngasih makan kucing yang di tempat sampah,”Mereka pasti udah nungguin” katanya. Kucing-kucing itu tante Erna sterilin. Dengan biayanya sendiri. Ada kucing indoor yang dirumah aja, dan yang outdoor, yang gak dikurung plus kucing-kucing komplek yang liar. Nah kemaren tante Erna ingin mensteril 19 ekor kucingnya yang belum steril, karena selalu aja ada kucing baru kan? Berhubung tante Erna waktu itu sedang hamil, jadi dia bilang biar gak kepikiran lagi repotnya kalo udah ada baby. Jadi musti ngadain hajatan steril sekarang. Trus mama ikut gabung deh..ada 6 ekor yang mau disteril.

Tanggal sudah ditentukan  sebulan sebelumnya. Bbm-an bolak balik buat memastikan tanggal dan semua-muanya. Mama juga sibuk tanya sana-sini dan memutar kepala eh otak gimana caranya agar lancar membawa 6 ekor miong ke Balikpapan. Kan perjalanan darat 8 jam itu lumayan juga. Gimana caranya biar mereka nyaman dan gak stress..

Mamapun akhirnya jauh-jauh hari memesan obat penenang buat kucing. Kata vet teman mama sih katanya boleh aja pake penenang manusia, atau obat anti mabok. Tapi mama agak gak yakin ama dosisnya. Jadi biar gak ragu pilih yang aman aja. Tujuan utamanya kan biar mereka tidur gak ngengaongan sepanjang jalan. Stress juga kalo sepanjang Sangatta-Balikpapan denger jeritan histeris anak-anak itu. Wong dulu pas pindahan aja hebohnya di mobil minta ampun…Ntar disetop pak polisi dituduh penculik kucing begimana hayo..?

jerob b calmpenampakan penenang kucing 😀

Trus pake kandang apa pet cargo?

Berhubung pet cargo mama satu-satunya yang pink itu rusak gara-gara dijatuhin anak-anak nakal, dan plastiknya lapuk patah dimana-mana, jadi yang tersisa di rumah cuma ada 2 kandang. Besar dan kecil. Ternyataaa, kandang yang kecil susah dimasukin dibagian tengah mobil. Jadilah gak bisa bawa dua kandang, dan  diputuskan memakai kandang yang besar aja buat keenam anak itu. Ditaro dibelakang. Untungnya ukuran mereka gak segede aku. Jadi masih muat umpel-umpelan.

Jadi persiapan sebelum berangkat kemaren antara lain :

– Jerob be Calm for pet (obat penenang)

– Koran dan Underpad (ini beli diapotik buat alas)

– Handuk dan kain dan juga jepit jemuran buat jepitin handuk ke kandang 🙂 ( buat alas biar empuk dan buat nutupin kandang juga)

– Tempat minum

– Makanan kucing (meskipun sebenarnya kucing disarankan puasa  minimal 6 jam sebelum steril, manalah mama tega ngajak anaknya jalan tanpa bawa bekal. Jiakakaka…)

HARI H-1

Disuatu hari Jumat di bulan Maret, siang-siang pas istirahat, mama udah berjuang nyepetin obat penenang ke pasukan yang bakal diajak jalan-jalan nanti malam. Iya, berangkatnya malam, karena mama masih kerja ompapa jugaaaa…Obat penenang sebaiknya sih dikasih 6 jam sebelum berangkat trus nanti sejam sebelum berangkat dikasih lagi. Lah kok tapi gak ada tanda-tanda tenang yaa..?? Masih leluncatan kesana kemari sejam setelahnya. Ada sih yang tidur, tapi emang sering tidur jam segitu. Trus mama balik kerja, pulang sorenya. Eh gak ada terlihat obatnya manjur bhoakakak…jadi dispet-in lagi. Dan udah mulai susah, pada berontak. Tetep setelahnya gak menunjukkan reaksi yang berarti. Sampai ompapa pulang. Makan malam, siap-siap berangkat, trus berhubung yang enam masih segar bugar, jadi dibantu ompapa, mama nyepetin penenang lagi.

Kandang ditaruh dibagian belakang mobil, anak-anak dimasukin satu-satu. Daaaan…si Piku berhasil lolos, kabur ke rumputan belakang rumah. Hiyaaaa….gimana nyarinya wong rumput tinggi gelap ditambah belangnya Piku kan juga gelap. Setengah jam nyari pake senter gak ketemu. Entah sembunyi dimana. Mama-Ompapapun menyerah. Mau ditinggal berangkat gak mungkin karena bakal repot kalo ngurusin steril satu kucing doank kalo jauh begini. Ya jadi keberangkatan ditunda. Anak-anak yang udah dimobil dikeluarkan lagi hahahahaaa…Mustinya masukin pasukan berbulu ke kandang itu waktu didalam rumah, baru naikin ke mobil, bukan kandang dulu baru kucing, jadinya kabur deeeh..Itu udah jam 8 malam. Itung-itung ke Balikpapan 7-8 jam, jadi semisal berangkat jam 12 malam dari rumah, nyampe Balikpapan pagi. Langsung ke rumah tante Erna. Yak..jadi diputuskan mama tidur dulu sambil menanti Piku pulang. Dan takdir emang baik, akhirnya dia pulang sekitar jam 10 malam kata ompapa jiakakakak…

Jam 12 malam, 6 ekor kucing dimasukkan ke kandang, trus diangkut masuk mobil. Kali ini aman. Kandang ditutup bagian depannya biar gak menggores kap belakang dan biar anak-anak gak terganggu ama pantulan-pantulan cahaya dijalan.  Mereka bingung dan mengeong sebentar..selebihnya hening hihihihi….Off they go..Berangkaaattt!!

Siapa aja yang ke Balikpapan? Si Pika, Piku, Chimonk, Cacil, Kitty dan Ponyo. Mereka manis banget, diem. Mengeong paling-paling kalo pas ada getaran atau lewat lubang. Yang ribut malah lebih sering kandangnya geroncengan bila terhempas. Mama dan ompapa seringkali berhenti untuk mengecek kondisi penumpang berbulu itu. Aman-aman aja. Ngeruntel saling merapatkan badan, bingung. Tapi setelah beberapa lama mulai ada deh yang mencoba manjat ke atas..Mengeong minta keluar. Dihibur sedikit, trus balik lagi diem. Mungkin si obat penenang akhirnya bereaksi 🙂on the road

HARI H

Sekitar jam 7 pagi sampailah di Balikpapan..Karena udah terang, para penumpang mulai heboh manjat lagi mau liat kota. Maklum kucing desa, gak pernah liat gedung ama pertokoan. Mama dan ompapa langsung menuju ke rumah tante Erna yang ternyata udah siap-siap juga dengan hajatannya. Beberapa kucing sudah terkurung rapi dikandang. Katanya sih udah mulai ditangkapin sejak semalem. Terutama kucing liar komplek yang sering kali menghilang kalo mau disteril. Kayak punya insting gitu.kucing tante erna

kucing tante erna jugaBeberapa pasukan tante Erna yang mau disteril

Dirumah tante Erna, pasukan Sangatta dibagi jadi dua kandang, biar gak umpel-umpelan. Pinjem kandang tuan rumah. Kondisi mereka baik meskipun  rada bingung nolah-noleh kiri kanan karena ada ditempat yang baunya asing. Banyak bau dan suara kucing lain. Tapi berhubung kelelahan diperjalanan, akhirnya mereka mulai mengantuk dan tidur.

pasukan sangattaTante Vet juga belum datang, masih dijemput di bandara. Selama menunggu ini kata mama ada kejadian lucu. Si Kitty tiba-tiba mulai gelisah mengeong. Gelagatnya sih kayak kebelet gitu, mama suruh dia pipis/pup dikandang aja nanti dibersihkan, tapi dia gak mau karena terbiasa di litter box. Mamapun pinjem litter box kucing tante Erna, tapi Kitty tetap gak mau. Mungkin karena bau yang gak dikenal, tapi dia tambah gelisah. Akhirnya mama memaksa dia dan mengurungnya dikamar mandi bersama litter box itu, mama juga nemenin sih buat menenangkan, jadi gak lama si Kitty pun terpaksa memakai litter box kucing lain buat pup hihihihi…Setelah itu dia kembali tenang dan tidur.

Setelah tante vet datang, mulailah persiapan dilakukan. Bla..bla..bla..kloter Sangatta diputuskan untuk dieksekusi duluan, biar waktu pemulihannya lebih panjang. Karena malam itu juga akan langsung balik ke rumah. Gak mungkin para kucing nginap dirumah tante Erna donk…Anak-anak mulai dibiusin satu-satu, yang betina terlebih dahulu. Chimonk, Kitty, Ponyo dan Cacil.

chimonk flyChimonk setelah disuntik tanpa perlawanan (karena masih ngantuk) akhirnya langsung bertambah teler :D. chimong sterilKemudian setelah suntikan bius kedua dan dipastikan benar-benar pingsan, Chimong pun disteril. menyusul selanjutnya si Kitty. Mereka kemudian ditempatkan kembali disatu tempat untuk pemulihan.

chimong-kittyBerikutnya si Ponyo dan Cacil. Gak ada kendala dalam proses steril mereka, semua berlangsung lancar dan cepat.

Ponyo sterilPonyo

cacil sterilCacil

Mereka disteril dengan tehnik Flank yaitu membuka dari arah samping. Sebenarnya ada dua metode sterilisasi pada kucing betina yaitu tehnik Flank dan Middle Line. Yang paling sering dilakukan adalah tehnik Middle Line.  Jadi untuk mencapai ovarium, pembedahan dilakukan di tengah perut sebelah dalam di area puting susu. Setiap tehnik ada untung ruginya. Aku gak mau membahas nama yang paling bagus. Cuman selama ini semua kucing mama yang betina disteril dengan tehnik flank..Soalnya yang melakukan vet-nya sama hihihihi.. Katanya sih biar gak gampang lepas jahitannya dan lukanya jauh lebih kecil dibanding middle line yang musti membelah cukup lebar.

Setelah Ponyo dan Cacil selesai disteril, lalu giliran para cowok ABG Si kembar Pika-Piku.

pika piku sterilMereka pun gak ada perlawanan sama sekali sewaktu disuntik bius yang pertama. Kata mama pasukan berbulu itu sangat membanggakan. Hedeeehh..Katanya beda ama aku dulu yang berontak gak karuan. Yaialaaah..aku kan gak lagi sakaawww obat penenang…!!

Sampai suntikan kedua pun mereka udah tidur pulas. Gak sadar sama sekali.

pikapiku 2nd shot

Kemudian mereka pun di eksekusi. Diambil baksonya hihihi…Rasakan!

pika-piku steril1 pika-piku steril2Kalo kastrasi atau sterilisasi pada kucing jantan sih tehniknya ya sama. Gak macam-macam kayak kucing betina. Dan lebih sederhana, cepat dan singkat hihiihi…Kalo ini mungkin tergantung setiap vet ya. Tapi tante vet aku ini beneran keren, hasil kerjanya rapi.

Gak lama setelah steril Pika-Piku dan beberapa kucing tante Erna, Si Chimong dan Kitty mulai sadar. Udah bisa duduk meskipun masih plonga-plongo.

mimong sadarSelain mama, ada juga beberapa teman tante Erna yang numpang sterilan kemaren. Kucingnya bagus-bagus loh..Kata mama dia salut ama owner yang peduli ama kucingnya. Kebanyakan kan kalo ada yang punya kucing cantik berbulu panjang bakal heboh deh menjodoh-jodohkan nyuruh kucingnya kawin sana-sini sampai diiklankan segala kayak biro jodoh. Trus anaknya dijual. Sekali lagi aku bilang disini, itu haram loh jual beli kucing om-tantee…Nah, teman tante Erna ini kucingnya padahal sering menang kontes tapi ama dia di steril aja gitu biar lebih sehat. Kereen…Semoga banyak manusia yang sadar semacam ini.

kucing temanKucing teman-teman tante Erna

Acara sterilan kemaren itu juga disaksikan oleh kucing-kucing indoor tante Erna yang lain. Mereka bergantian melongok dijendela pengen tau ada keramaian apa dirumah mamanya. Mereka dikunci diruang belakang biar gak mengganggu para tamu hihihihi..

para penontonpara penontonAtas semua kerepotan aku mewakili teman-teman meongku mengucapkan terima kasih pada tante Vet dan tante Erna.

PULANG

Malam harinya mama dan ompapa pulang bersama pasukan yang habis operasi itu. Karena gak memungkinkan lagi dikumpulkan dalam satu kandang, mamapun membeli pet cargo besar ditempat tante Erna. Jadi tante Erna ini jualan kebutuhan kucing dirumahnya, kecil-kecilan, yang keuntungannya buat membiayai rescue dan steril-mensteril semacam ini.

Pika dan Piku di masukkan di pet cargo, diletakkan di tengah bersama mama, yang betina tetap dikandang gede berempat. Perjalanan lancar, mereka masih dalam pengaruh bius jadi gak rewel sama-sekali.

Yang penting diperhatikan kata teman mama, tante Qori, kucing kalo setelah operasi itu suhu badannya menurun, jadi musti dijaga jangan sampai hipotermia, kedinginan. Bisa bahaya. Disarankan mematikan AC mobil dan menghangatkan mereka. Sering-sering mengecek kondisi mereka, ditakutkan ada kucing yang lebih dulu sadar lalu menginjak temannya yang masih pingsan. Apalagi ini perjalanan jauh. Untungnya perjalanan kemaren aman, anak-anak tidur semua hampir sepanjang jalan. Meskipun sempat menembus hujan lebat berangin didaerah Samarinda-Bontang dan udara jadi lebih dingin, kondisi tetap aman terkendali.

Tiba dirumah jam setengah delapan pagi. Anak-anak mulai terjaga juga. Satu-satu dilepas didalam rumah. Mereka langsung menyebar, ada yang langsung minum, makan dan ada yang langsung mencari tempat buat tidur. Hari itu hari Minggu, dan seharian mereka tidur menghabiskan sisa-sisa pengaruh obat biusnya.

cacil sleepCacil

chimong sleepChimong ponyo sleepPonyo Pika sleepPika piku sleepPiku (sensor dulu) Siapa bilang habis steril gak bisa gitu ? Bhuihihiihi… kitty sleepKitty

Keesokan harinya, mereka semua udah kembali segar bugar seperti sedia kala. Bahkan ada yang gak sabar membuka plester diperutnya, alhasil mulai mengelupaslah plester-plester itu. Sebenarnya ada tips biar mereka gak jilat-jilat sih . Plester bisa ditotolin minyak kayu putih atau apa yang rasanya pahit tapi gak beracu,biar para kucing itu berhenti jilat-jilat. Ada juga mamanya teman aku yang kreatif banget sampai membuatkan gurita kayak yang dipake bayi biar bekas operasinya aman. Atau pake aja Elizabeth collar yang kayak parabola itu.

chimong+plesterPlester Chimong udah separo kebuka -__-

Dihari kedua kembali kerumah, plester si Kitty pun terlepas sama sekali. Untungnya luka mereka udah mulai mengering.

Kitty+plester

Plester Kitty udah kebuka semua. Hira lagi pamer perut dan bekas baksonya juga mungkin..hihihi..Ponyo+plesterPonyo sudah mulai keluar menjelajah halaman belakang cacil +plesterCacil malah udah naik-naik kursi -__- kitty-ponyo-playHastagaaaaaahhh..!! Nekaatttss..!mimong gundul

Hari ketiga dan keempat plester Chimong udah lepas sepenuhnya . Lukanya pun mengering dengan baik. Tidak ada keluhan sama sekali, tetap nakal dan usil kejar-kejaran ama temannya. Tante vet emang hebring dah… ponyo plesteranDan yang paling betah memakai plester adalah Ponyo dan Cacil, aku gak tau apa karena mereka suka atau emang gak bisa ngelepas plester itu? Akhirnya setelah seminggu dibantu mama deh ngelepasin plesteran mereka. Piku sterilan

Para cowok Pika-Piku apa kabar? Tentu saja baik. Penyembuhan mereka kan lebih cepat dibanding yang betina.

Hari ini, 3 bulan kemudian. Mereka semua sehat. Bulu-bulu udah tumbuh. Chimong tambah gemuk. Piku juga lebih berotot, tapi yang lain tetep-tetep aja badannya. Tante Erna juga udah melahirkan seorang bayi yang lucu dan ganteng bernama Damar. Selamat ya tantenyaaaa…

Jadi para fans hayoo steril teman-teman aku yang ada dirumah kalian. Jangan menyesal kalo mereka udah beranak-pinak dan pada akhirnya bingung mau diapakan. Mau dibuang gak mungkin tega, mau dibagiin ke manusia lain ya susah juga nyari yang bersedia adopsi. Akhirnya stress sendiri yang ada. Menghindari masalah sebelum terjadi masalah itu akan lebih baik apabila kita udah pahami resiko yang akan timbul dari semua tidakan yang kita lakukan hari ini.

Misalnya aku nih, aku selalu berusaha menghindari Si kucing Hitam setiap kali dia datang minta makan. Karena kalo aku hadapi kami pasti berkelahi, nanti kalo muka aku kecakar kegantengan aku pasti berkurang. Jadi lebih baik aku hindari resiko itu dengan tetap berdamai.

Jangan terbiasa menggantungkan diri pada manusia lain atas kelalaian kalian sendiri sebagai manusia, karena korbannya tak lain dan tak bukan adalah kami para hewan peliharaan kalian.  Sekian dan terima kakap…Chubie ganteng is out.

Taman Nasional Kutai

*Asah-asah kuku dikursi dulu*

*Stretching badaaan..buntut lurus 180 derajats*

*Muter-muter cari posisi enak*

*Tidur

Eh..nggak deng..aku mau cerita soal hutan dideket tempat tinggal aku. Namanya Taman Nasional Kutai.Letaknya dipinggir jalan poros yang menghubungkan Bontang-Sangatta. Walaupun udah gak seluas dulu karena terjadi perambahan hutan dimana-mana, Taman Nasional ini masih jadi tempat berpetualang manusia-manusia yang tertarik dengan suasana hutan. Tahun 2000-an luas TNK ini sekitar 198.629 hektar. Tapi jumlah ini udah jauh berkurang karena perambahan hutan oleh penduduk, dan pemerintah daerah pun seakan gak peduli atas kerusakan yang ada. Semoga suatu saat Taman Nasional Kutai ini gak cuma tinggal nama. Amin.

Karena rasa keingintahuan aku, maka aku mengutus mamaku buat memberikan laporan terkini kondisi TNK. Disuatu hari libur dengan bekal sebotol air mineral dan dua bungkus chocolate cookies maka berangkatlah dia menuju hutan dikawal ompapa…

pintu masukSampai di gerbang-nya yang terletak dipinggir jalan, mama harus membayar 3000 rupiah/orang untuk masuk ke kawasan hutan. Kalo bawa kamera juga musti bayar 1.500 rupiah/kamera. Gak mahal kan? Gak perlu bohong-bohong bawa kamera sebiji kalo ternyata membawa 5 ato lebih..Toh buat biaya pemeliharaan hutan juga. Jujur itu melegakan loh..makanya kucing gak pernah bohong.

selamat datangDisambut deh ama reklame ucapan selamat datang yang besar.

rulesDan beberapa peraturan yang musti diikuti pengunjung.

Perjalanan dimulai dengan menyusuri jalan terbuat dari kayu ulin selebar 1 meter bersusun rapi sepanjang 1 km. Musti hati-hati karena ada yang sudah rusak dan berlumut,  jalurnya juga naik turun tak menentu. Kanan-kiri jalan dipagari pepohonan yang cukup rimbun, suara burung terdengar cecuitan tapi gak kelihatan wujudnya , lalat pohon juga ikut menyemarakkan suasana walopun bunyinya cuma ngaaangg ngeeeengg ngaanggg ngeeeng..

jalan ulin

jalan ulin jugaKalau jalannya mulai menanjak curam, akan ada tambahan kayu untuk berpegangan biar gak jatuh gludukan ke bawah.

papan ulinKadang jalannya menurun terjal.

Menurut laporan, disana suasananya sepi banget, mama cuma sempat bertemu dengan om-om jagawana yang membawa parang panjang entah mau kemana masuk mendahului ke dalam hutan. Selanjutnya udah gak ketemu manusia lain.

Setelah setengah perjalanan, akan ada jembatan gantung berbahan kayu melintasi sungai dibawahnya. Jembatan ini cukup dilewati 4-5 manusia ukuran sedang sekaligus.

jemabatan gantungKondisi jembatan cukup aman meski tetap berhati-hati karena sudah ada beberapa papan yang udah bolong dan keliatan lapuk. Dibawah jembatan mengalir sungai yang airnya kuning karena lumpur. Walaupun gak terlalu lebar tapi aku gak tau itu dalam atau nggak.

Waktu lewat papan-papan ini sempat bertemu kadal dan benda semacam spora atau biji berbulu..gak tau itu sebenarnya apa.

kadal spora

Diujung jalan kayu, tumbuh sebatang ikon Taman Nasional Kutai ini, yaitu Si Pohon Kayu Ulin raksasa. Pohon berdiameter besar ini bisa dikelilingi 7 orang dewasa bergandengan tangan. Sudah jarang loh ditemukan pohon ulin besar di hutan Kalimantan. Gak usah tanya kenapa deh..Jawabannya ya sudah pasti karena ditebangi dan dijual buat membangun rumah de el el…Kayu ulin kan terkenal mahal karena kuat dan tahan ama serangan rayap. Nama lainnya adalah kayu besi.

ulinulin raksasa

Nah biasanya kalo udah ketemu pohon Ulin itu, orang-orang bakal balik meong ke jalan semula dan pulang. Tapi kalo nekat dan udah berteguh hati untuk trekking kayak mama, dia bakal maju terus belok kanan sampai papan ulin penghabisan. jalan setapakSetelah papan terakhir dilewati, yang terbentang dihadapan menanti untuk dilewati adalah jalan tanah setapak berhias dedaunan kering berasal dari pohon disekelilingnya.

Melintasi jalan setapak dengan udara bersih bersama suara-suara khas hutan itu katanya sesuatu banget..Dan gak berasa akan menemukan jembatan kayu bertingkat dengan kesulitan lebih tinggi dibandingkan yang pertama.

jembatan kayu1

jembatan kayuJembatan kayu ini menghubungkan dataran yang lebih rendah menuju bukit yang lebih tinggi, dan membantu menyeberangi sungai kecil dibawahnya. Sungai kecil ini juga udah hampir tertutup semak belukar sih, mungkin didalamnya banyak lintah dan ular.

Semakin masuk ke dalam hutan, mulai terasa pohon-pohon mulai semakin lebat dan tinggi, terkadang beberapa ranting menghalangi jalan. Seringkali juga ada pohon besar tumbang dan sudah mulai lapuk melintangi jalan, jadi harus dinaiki agar bisa terus lewat. Lucunya meskipun berada dikerimbunan pohon jauh dari peradaban, masih bisa terdengar sayup-sayup suara truk dari jalan poros loh…hihihi…ya maklum, hutannya kan ada di pinggir jalan penghubung antar kota.tnk

Untuk menambah keseruan trekking kemaren adalah tanah yang becek, licin dan penuh lumpur yang belum sepenuhnya kering dari guyuran hujan. Beberapa kali hampir aja terpleset dan nyaris jatuh dengan sukses.kaki ompapaJadi demikianlah penampakan kaki ompapa yang menemani petualangan mama 😀

Oya gak ada penanda jalur trekking didalam hutan ini. Jadi satu-satunya petunjuk jalan adalah mengikuti jalan setapak yang kelihatan sering dilewati manusia. Sering kali jalan itu udah samar-samar tertutup daun dan kerimbunan ranting pohon. That’s why mama sempat nyaris nyasar kemaren.. tnk1

Setelah jembatan bertingkat, akan ada lagi jembatan titian kayu berikutnya. Jembatan ini lebih pendek  dan terlihat lebih kokoh dibanding sebelumnya. Batang-batang kayu kecil yang disusun dan diikat dengan kawat besar bakal bergoyang ke kiri-kanan bila dilewati. Seruuuu…Tapi tetap harus hati-hati melangkah kalo gak mau jatuh.

jembatan kayu3Mulai dari jembatan ini jalan setapak akan semakin terjal. Siap-siap enchok melanda..Nanti disekitar puncak tanjakan akan ada gazebo kecil untuk beristirahat. Silahkan membuka bekal minum dan makan sambil menikmati pepohonan sekitar. Tapi jangan lupa sampahnya dimasukin tas lagi yaa… Dibawa sampai kembali ke posko dan dibuang ke tempat sampah. Jangan mengotori hutan. Jeleek itu jeleeek banget kelakuan kalo buang-buang sampah dihutan..!

posko1Tapi yah, tetep kalo namanya tangan jahil itu adaa aja jalannya. Aku heran kenapa manusia-manusia ini niat amat masuk hutan sambil bawa tip-Ex, spidol, cutter..dan lain sebagainya. Hanya untuk bikin prasasti cinta, cecurhatan plus tanda kalo mereka pernah nyampe ke gazebo ini. Penting banget yah eksis ke manusia lain..? Sampai pohon disekitar gazebo juga dijadikan papan tulis penyampai pesan. Kalo kucing sih gak segitu amat cuy… Cukup gosekkan badan ke kayu atau pohon, bau akan tertinggal lama disana. Udah gitu aja nandainnya, kalo mau lebih lama ya tinggal spraying aja ke rumput ato pohon. Beres.. Eh tapi aku gak ngajarin manusia pipis dihutan sembarangan juga loh yaaa…kan bedaaa. Pipis manusia itu baunya amit-amit deh ampun..Garong aja bisa minggir kalo nyium.

IMG_4752

candidOya, kalo mau masuk ke TNK, aku sarankan jangan sendirian deh..Berhubung ini jalan sangat panjang dan melelahkan, jadi diperlukan teman mengobrol sepanjang jalan. Hutan ini udah jarang dimasuki pengunjung, walopun ada manusia lain tapi jaraknya mungkin cukup jauh didepan ato dibelakang. Ntar kalo sendirian ngobrol ama siapa donk? Sepi loh hutannya…

Teman seperjalanan itu selain buat ngobrol juga sangat dibutuhkan sebagai penyemangat kalo menemukan jembatan menyeramkan semacam ini.

jembatan slingJembatan sling begini bakal bikin yang lewat serasa ikut Amazing Race bhoakakaka….Soalnya cuma ada satu sling kawat berdiameter kurang lebih 5 cm diikat kiri kanan ama kawat lebih kecil. Untuk pegangan juga dari kawat di kiri-kanannya. Awal menyeberang terasa baik-baik aja, pelan tapi pasti, lah sampai ditengah..Hati-hatinya musti didobelin jadi berkali-kali lipat yaaa..Karena kawat pegangan tangan yang kanan ternyata lebih rendah dari kawat sebelah kiri. Sudah gak sejajar. Otomatis badan akan lebih condong ke arah yang lebih rendah…Howaaaaa…Hati bisa langsung menciuut..Dibawah jembatan, sungai sudah menanti dengan tenang. Belum lagi itu jembatan bergoyang tak terkendali. Semakin panik, semakin kaki gemetar, akan semakin berjoget jembatannya. Mau mundur gak mungkin, diam ditengah lebih gak mungkin, mau gak mau harus terus maju. Jembatannya cukup panjang pula. Kaki mamaku masih bergetar hebat walo udah sampai diujung jembatan saking horor-nya hahahaha…Padahal awal-awal dia bilang gak papa, udah pernah kok lewat sini. Yaelah..mama terakhir masuk TNK 5 tahun yang lalu (tahun lalu cuma ampe pohon ulin doank). Kondisinya masih lebih mendingan daripada sekarang. Sesumbar dan sombong itu emang ndak baik -_-.

buthieMasih bisa tersenyum #foto 5 tahun yang lalu 😀 . Sekarang mana bisaaaaa… jembatan sling2

Kenapa jadi gak seimbang gitu sih pegangan jembatannyaa..? Mungkin karena tali-tali penyangga kiri-kanan udah banyak yang terlepas..Hiiiy…bener-bener gak aman. Jembatan sling ini cuma bisa dilewati satu demi satu. Gak boleh berbarengan. Bahaya bengeuutss…! Bisa gabruk jatuh ke sungai dibawahnya. Eh tapi sungai dibawah kayaknya bisa kok dilewati tanpa harus lewat jembatan sling, cuma  juga gak lebih baik sih, musti turun ke pinggir sungai yang curam dan licin. Atas bahaya, bawah juga sama aja. Silahkan dipilih sesuai keinginan. Hihihihi…tnk4

Setelah cukup istirahat, gemetaran dikaki mereda, mama melanjutkan perjalanan. Jalur yang dilewati semakin menanjak. Oya, jadi waktu istirahat di gazebo tadi, mama ketemu ama cowok sendirian terengah-engah baru nyampe di gazebo. Cowok itu tanya “Apa masih jauh mbak?” Dengan ekspresi wajah lelah penuh derita serta penyesalan kikikikiikk..Trus mama dengan sotoy-nya bilang : “Ow gak kok..ini udah separo jalan sih..ntar habis ini jalannya tinggal menurun doank..” Cowok itu langsung lanjut jalan tanpa istirahat, gak mau waktu ditawarin minum. Laah..ternyata jalannya kok malah semakin tinggi gak jelaaass? Udah gitu penuh dahan pohon menutup jalur yang dilewati. Terkadang ada turunan curam, tapi bakal kembali menanjak sesudahnya. Mamapun dalam hati merasa bersalah udah ngasih informasi menyesatkan ke orang tadi. Pasti tu orang dalam hati misuh-misuh deh ke mama hahahaha…

tnk3

Kalau cuma lewat aja pasti bakal jarang bertemu para penghuni hutan. Burung aja jarang menampakkan diri meski suaranya terus terdengar bermacam-macam. Meski begitu ada beberapa yang unik juga sih..sarang rayap

Misalnya ada pohon gede yang dibawahnya terdapat sarang semut berbentuk serupa jari menunjuk ke arah depan hahaha..kayak penujuk arah dari alam gitu. Monggo silahkan terus ke arah sanaaa..

Ketemu kumbang

kumbangKetemu serangga pohon yang gak tau namanya (lagi males googling) :p

kumbangKetemu kadal terbang..Bahasa jawanya Klarap ya kalo gak salah kata Ompapa?

kadal terbangSempat melihat burung yang sedang makan serangga ditengah jalan.burungMama sampai nunggu lama gak meneruskan jalan karena takut si burung terganggu makannya. Pas udah selesai, si burung terbang, baru mama jalan lagi.

Banyak semut yang bisa terinjak kaki. Tapi serem juga kalo digigit ama mereka. semutKetemu laba-laba aneh tapi cantik. Namanya Long-horned Spider, karena bertanduk dua dikepala.

laba-labaBanyak kupu-kupuuuu..tapi yang bisa ke foto cuma satu ini doank…sayang banget.

kupu-kupu

Ketemu lagi ama Giant Pill Milipede..Horeee…Akhirnya bisa punya foto yang lagi melungker hahahaha..giant pill rolled

Ukurannya segini kalo jadi bola. Kayak kelereng gede yaa…pill milipedeSekitar 2,5 jam berjalan, mulai menemui batu-batu cukup besar. Gak cuma tanah lagi. Suara air juga terdengar gemericik pelan. Hampir sampai di air terjun mini yang diberi nama Pemandian Tujuh Puteri, ada juga yang bilang Pemandian Bidadari. Errrr…itu airnya dangkal gimana para putri/bidadari mau mandi disitu yah?

sungaiMulai dari sungai ini jalan setapak udah gak jelas bentuknya. Seperti bercabang tapi nggak. Jadi cukup membingungkan. Dan sekali lagi gak ada penanda jalan sama sekali. Diseberang sungai yang dangkal keliatan ada jalan setapak walaupun udah samar-samar. Jadi mama melompati anak sungai yang surut, berjalan sekitar 20 menit kemudian…….BUNTU. Tadaaaaaa…Selamat yah..* shake paw

tnk5Didepan udah gak ada jalan lagi, gak ada tanda-tanda habis dilewati orang. Ingat donk ama cowok yang mendahului mama..? Nah harusnya kan ada jejak kaki dia tuh. Ini gak ada. Sedikit tersesat, entah mulai salah beloknya dimana. Kemungkinan besar sih disekitar sungai tadi. Cuman mau kembali udah cukup jauh. Tapi akhirnya setelah dicari-cari, jalan yang benar berhasil ditemukan..Alhamdulillah..Sekitar 20 meter ke arah kiri dari jalan yang buntu. Horeee..! Gak jadi nyasarr..

Perjalananpun berlanjut, tanahnya semakin banyak yang berlumpur. Karena datarannya lebih rendah dan dekat sungai. Menurut informasi sih kalo hujan lebat dan sungai meluap, jalan dihutan bisa banjir loh…Mmmm.. aku baru tau kalo hutan bisa kebanjiran hahahaha..

Berikut ini beberapa foto tanaman yang dilihat sepanjang perjalanan di TNK.

bunga   mata kucingAda yang namanya mata kucing hahahaha… Jadi banyak papan-papan nama pohon yang bisa ditemui di TNK, agar pengunjung tahu jenis-jenis pohon yang tumbuh disana. Meski kata mama dia gak bisa bedain pohon satu dengan yang lainnya. Keliatan sama semua hahahaha..bunga3bunga2daun2Daun ini mirip kuping gajah..Cuman dalam bentuk yang mini, menempel dibatang-batang pohon pula. Sebangsa parasit buat pohon inang-nya.buahbuah2Karena banyak pohon yang sudah lapuk dan membusuk, maka banyak juga jamur yang tumbuh di dasar hutan. Gak bisa ke foto semua sih…Dibawah ini beberapa contoh aja.   jamur6jamur5jamur4jamur2jamur1Selain jalan berlumpur, para trekker juga harus hati-hati ama tumbuhan berduri yang sering terdapat dipinggir jalan berbaur dengan tanaman lainnya. Musti liat-liat dulu kalo mau berpegangan ke dahan, jangan sampai yang digenggam batang tanaman ini. Kulit juga bisa mudah tergores.pohon2

Nemu daun yang habis dimakan ulat. Lucu deh cuma ditinggal rangka-nya aja.daun

Seharusnya antara jalur sungai dan jembatan selanjutnya akan menemukan rumah pohon, tapi entah kenapa kemaren rumah pohonnya gak ada. Kemungkinan sih emang udah hilang yah. Soalnya terakhir mama ke sana rumah pohonnya udah dalam kondisi rusak berat. Setelah rumah pohon, bakal bertemu dengan jembatan titian dari balok kayu.

Nah, kemaren jembatan titian itu rusak parah penuh lumpur, seperti habis diterjang banjir. Mau gak mau harus melewati lumpur yang dalam lebih dari semata kaki agar bisa terus lewat.

jembatan titian

Jembatan sling terakhir adalah jembatan yang jauh lebih panjang dan lebih tinggi diatas sungai yang juga jauh lebih lebar dan dalam. Denger-denger sih di sungai itu ada buaya-nya.

jembatan sling besarjembatan sling2Meski lebih menyeramkan, tapi melewati jembatan satu ini jauh lebih mudah dibanding jembatan sling yang pertama, karena strukturnya lebih kokoh.

Setelah jembatan ini, perjalanan akan segera berakhir, suara deruman mobil-mobil besar semakin jelas terdengar. Mengikuti jalan setapak menyusuri sungai, menemukan titian kayu membelah rawa, akhirnya sampai kembali ke jalan kayu ulin yang  dilewati semula waktu awal perjalanan. Dekat dengan posko penjaga.

Gak terasa loh…Mulai masuk hutan sekitar jam 11 pagi, baru keluar lagi udah sekitar jam 4 sore-an. Hahaha…

Di posko penjagaan ada toilet dan musholla, ada juga pendopo yang bisa dipakai untuk pertemuan di alam terbuka.

Menutup petualangan hari itu, mama memesan es campur yang dijual didepan gerbang TNK.

es campurMeski gak istimewa, tapi katanya es campur itu serasa surga dunia hahahaha…Karena udah kehausan sepanjang jalan, air bekal dari aku udah lama habis soalnya.

Soal Taman Nasional Kutai bisa dilihat info-nya di om wikipedia ini yaaa..

Setelah ini aku utus mama trekking kemana ya…?

Mari kita lestarikan hutan yang tersisa.. (=^+^=)p

Ikut JALAN-JALAN #Semarang

Howaaaw..hauuunggg..kota terakhir dalam perjalanan cuti mama kali ini nih. Walopun ntar masih bakal lewat Balikpapan lagi, tapi itu gak masuk itungan yah. Soalnya cuma transit numpang tidur semalam doank trus paginya balik Sangatta kota tercinta.

Meninggalkan Karimun Jawa dipagi hari sekitar jam 10 lewat entahlah, dan merapat kembali di pelabuhan Kartini Jepara sekitar jam 4 sorean. Langsung cipika-cipiki ama kloter-kloter yang udah harus langsung cabut ke terminal karena bis antar kota berangkat jam setengah lima sore. Kloter Jakarta dan satu kloter Surabaya. Mama dan temannya yang bakal balik ke Surabaya tapi pake kereta api bakal melanjutkan perjalanan ke Semarang. Di Jepara gak ada stasiun kereta api. Sambil menunggu dijemput travel, mama makan-minum diwarung yang ada dipelabuhan, warung Bu Diah. Itu kata mama masakan cumi-cumi disana enak bangets..Mama sekali ngambil 5 potong cobaaa..kalo gak malu mungkin dia bakal nambah terus.pelabuhan kartini jepara

Sampai di Semarang udah malam, sekitar jam 8 , langsung menuju Duta Pertiwi mall karena teman mama udah janji beliin anaknya mainan di mall itu, dilanjutkan makan malam dan ngengobrolan, trus mama dan ompapa dianter ke hotel. Teman mama berangkat ke stasiun, balik ke Surabaya. Semua kloter udah berpisah dan pulang ke asalnya..ah sedih.

Mama udah jauh-jauh hari booking hotel Dafam Semarang. Soalnya menurut info di internet letaknya strategis. Kemana-mana deket. Lagian waktu itu mama dapat harga promo walaupun cuma room only gak pake sarapan. Ah, gak penting sarapan mah..bisa nyari diluar. Nyampe hotel jam 10 malam, langsung mandi-mandi dan istirahat. Hotel Dafam lumayan cozy sih, cuman kalo boleh kasih minus dikit itu karena handuk yang disediain mungkin udah waktunya diganti kali yaaa..udah gak tebel dan empuk lagi kalo dipake. Gak sesuai ama penampilan hotel yang keren. Pemandangan dari jendela kamar juga bagus, temaram kayak ada gedung-gedung tua gitu. Oh apakah itu Lawang Sewu? Ternyata bukan. Hihihihi…Tapi si Dafam Semarang emang deket kalo ke Lawang Sewu. Itu juga yang jadi alasan utama mama waktu nyari hotel. Lawang Sewu. Bhoakaaka..

dafam semarangMama itu dari dulu jiwanya suka yang serem-serem. Meski takut ketemu dan gak pernah berharap bertemu yang begituan, tapi dia selalu tertantang ama hal-hal yang berbau horror. Film horror dia suka, yang berdarah-darah dan sadis juga suka. Mama berani tinggal di mes yang kata orang banyak syaitonirrojim-nya sendirian. Di mes itu kamar mandinya ada diluar, karena buat 2 kamar. Tapi berhubung mama penghuni tetap jadi dapat keistimewaan mengklaim satu kamar mandi sendiri, tapi ya tetep aja diluar, sementara gelap aja gitu kalo keluar malam-malam. Dan dia betah hampir 4 tahun disana -_-. Semacam itu deh…

Nah Lawang Sewu langsung jadi tempat utama yang pengen mama datangi waktu tau bakal singgah ke Semarang. Gak tau deh apa yang mau dia cari disana. Pas malem-malem masuk kota dan lewat gedung Lawang Sewu mama udah semangat banget berbinar-binar. Malahan dia mau ngajakin ompapa buat tur malam-malam ke sana. Hasil dia browsing sih kalo malam Jumat-Minggu Lawang Sewu buka ampe jam 12 malem. Eh Alhamdulillah ternyata kata om driver travel-nya sekarang udah gak buka lagi kalo malam hihihihihi…Lagian boro-boro mau keluar tur, wong nyampe hotel dia udah lengket ama kasur.

Paginya baru deh ke sana. Jalan kaki benernya bisa dari hotel ke Lawang Sewu, tapi berhubung mama dan ompapa termasuk manusia pemalas, mereka memilih naik becak. Di Sangatta kan gak ada becak, jadi mereka mau puas-puasin naik becak mumpung ketemu. Norak deh..

Lawang Sewu pagi-pagi masih sepi. Cuma ada satu dua orang pengunjung. Tapi justru gitu mama malah tambah seneng, lebih terasa merindingnya. Aku sih ngumpet aja didalam ransel. Bukannya takut, cuman lagi males banget ketemu makhluk-makhluk yang gak aku kenal.

pintu seribuTapi meski males aku keluar juga sih sekali-sekali buat berpose, semacam dibawah ini

lawang sewu chubiePenampakan yang unyu-unyu. Bukan begitu?

Ada beberapa bagian yang gak bisa dimasuki karena masih dalam tahap renovasi.

gedung baratSetelah puas melihat-lihat sejarah Lawang Sewu dilantai dasar, mama dan ompapa memberanikan diri masuk ke ruang bawah tanah. Buat masuk kesana diharuskan bayar uang administrasi 20 ribu/orang. Nanti bakal dipinjemi sepatu boot dan senter. Trus ditemani ama seorang pemandu. Kita bisa milih minta gelap-gelapan atau lampu dinyalakan hahahaha…mama sih minta dinyalain aja lampunya dibawah sana.

sepatu bootJejeran sepatu boot buat pengunjung

Dimulailah petualangan dibawah tanah yang berair. Pertama musti turun tangga kayu yang udah agak-agak tua, langsung disambut genangan air semata kaki dan lorong panjang termaram. Udaranya agak pengap. Kami melewati lorong yang katanya pernah jadi tempat uji nyali di salah satu stasiun tipi swasta. Yang ada muncul bayangan putih-putih itu loh penampakannya…Untung banget waktu mama kesana gak ada yang bebaik hati menampakkan diri. Hohohoho…mungkin juga karena malamnya habis begadang jadi mereka pagi-pagi masih pada bubu cantik..

tempat uji nyaliTempat uji nyali Dunia Lain

lampu Penerang didalam gelap

penjara jongkokPenjara jongkok

Tante pemandu yang baik hati menunjukkan beberapa ruang yang dulu digunakan sebagai penjara jongkok waktu jaman penjajahan Jepang. Jadi katanya dulu orang-orang pribumi yang ditangkap dipenjara sambil jongkok dibak-bak itu satu bak bisa diisi puluhan orang trus ditutup atasnya. Kalo hujan air pun menggenangi mereka. Dan mereka meninggal dengan sangat menderita. Hiks..

penjara berdiriPenjara berdiri

Hampir sama kejamnya dengan penjara jongkok, ada yang namanya penjara berdiri. Ukurannya gak lebih luas dari kotak telepon umum dalam dulu. Tempat sekecil inipun diisi 4-6 orang berdempetan, berdiri sampai mati 😦 kejaaam…Kemudian jasad-jasad mereka dibuang ke sungai yang ada di samping gedung melewati saluran atau pintu kecil yang menghubungkan ruang bawah tanah dengan halaman belakang.

lawang sewu1Tempat pembuangan segala

mama ompapaMama-ompapa dilorong bawah tanah

Keluar dari ruang bawah tanah yang berair (ada yang dalam ampe hampir selutut loh airnya) dan menghirup udara segar lagi, mama dan ompapa naik ke lantai dua dan tiga. lantai 2

penampakanAda penampakan hitam disudut kiri bawah. Awas jantungan!

Dilantai dua cuma ketemu satu orang pengunjung, dan dilantai tiga gak ada manusia satupun. Yang ada cuma kelelawar yang gelantungan bermimpi indah. Lantai tiga ini ruangan yang kosong gak ada sekat sama sekali, kayak aula gitu. Dulu sempat dijadikan lapangan bulu tangkis, masih ada bekas-bekas garisnya. Sekarang udah kotor dan bocor atapnya. Mama memfoto gedung dan aku juga berpose di lantai tiga itu.

kelelawarKelelawar anak buah Batman

kelelawar1Yang nempel-nempel didinding agak2 creepy gimanaa gitu.. -__-

pintu seribuLawang Sewu yang terkenal..nal..nal..nal..*bergema*

berpose Berpose di lantai tiga

Semua foto diatas dilakukan dengan cara mindik-mindik pelan karena takut kelelawar terbangun dan terbang ke segala arah hiyaaaaaaaa…syelleeemm syalala..lala..pipit

Gak ketinggalan foto burung-burung pipit penghuni Lawang Sewu

Setelah hajat ke Lawang Sewu keturutan, mama nyari sarapan dan oleh-oleh disekitaran jalan itu. jalan kaki kurang lebih 15 menit ketemu deh ama toko-toko bandeng presto berjejer, juga toko Lumpia semarang (mama gak suka lumpia sih tapinyaaa..). Juga ada penjual wingko babat disepanjang jalan Pandanaran itu.

wingko

Wingkooo..Twing..twing..topengTopeng di pinggir jalan

Selesai beli oleh-oleh (dan beli topeng), kami kembali naik becak ke hotel. Packing sebentar, trus check out. Berhubung flight masih ntar jam setengah enam sore, jadi barang-barang dititipkan dulu di hotel. Mama-ompapa ke  Toko Oen yang terkenal buat makan pagi kesiangan.

toko oenLagi-lagi karena masih jam kerja dan bukan hari libur, toko Oen sepi pengunjung. Suasana begini yang mama suka hahahaha..jadi kalo sepi kan pasti pelayanan lebih cepat dan lebih terfokus ama beberapa pengunjung sajooo.. (opo tho?).kue-kue

Kue-kue yang keliatannya enak banget

Makanannya maknyuss. Pelayanannya juga bagus. Ompapa pesen sop buntut Oen yang dagingnya lembut, mama pesen steak yang juicy gitu rasanya, kue-kue, dan 2 macam es krim, yang akhirnya butuh 2 meja untuk menampung pesenan 2 orang tamu yang sepertinya 2 hari gak makan itu. Lagian meja di toko Oen mungil-mungil amat yaaa..

makaaanSedaap…! Slllruuupppss..

Keluar dengan perut kenyang, kemudian jalan kaki sedikit ke tempat favorit ompapa disetiap kota. Ace Hardware. Kebetulan di deket toko Oen ada Ace Hardware. Beli semprotan penghilang stain kucing andalan mama buat bersih-bersih, tempat minum kucing (lagi, sekarang warna pink),juga beli shampoo kucing. Loh kok keperluan kami semua? Hahahahaaaa…Ompapa betah banget deh kalo udah masuk Ace Hardware. Ampe numpang pipis dan sholat segala.

Dari Ace Hardware, lanjut lagi jalan kaki ke Mall Paragon. Ompapa beli celana, mama mau beli baju kerja tapi gak nemu yang cucok. Akhirnya mereka beli buku. Lah gak nyambung…

Selesai belanja, balik ke hotel trus capcus ke bandara. Daaan bersamaan dengan take off-nya pesawat menuju Balikpapan, selesai lah cuti kali ini.

awan

Sekian terima ikan…