Guguk

The Incredible Journey ” Perjalanan Pulang”

incredible journey

Judul Asli     : The Incredible Journey

Penulis         : Sheila Burnford

Alih bahasa   : Rosemary Kesauly

Penerbit         : Gramedia Pustaka Utama

Dimensi         : 13 cm x 20 cm

Tebal             : 144 halaman

Buku ini melegenda sejak pertama kali diterbitkan tahun 1961,  tentang kekuatan insting dua ekor guguk dan seekor kucing melakukan perjalanan panjang sekitar 480 km melintasi hutan belantara Kanada untuk kembali ke rumah mereka bertemu  dengan pemiliknya. Persahabatan dua guguk dan kucing ini membuat mereka saling mendukung dan saling membantu didalam perjalanan yang melelahkan itu. Kerasnya alam membuat mereka sering kali hampir mengalami kematian, mulai dari diserang beruang, kelaparan dan hanyut diarus sungai yang deras.

Aku paling suka waktu dibacakan bagaimana si kucing pintar banget mencarikan makanan untuk sahabatnya si guguk yang kurang bisa berburu dialam liar. Kucing dimana-mana emang hebat yaa…hihihihi…

Diperjalanan panjang ini, meskipun tiga sahabat kaki empat ini berusaha menjauhi pemukiman penduduk, mereka sempat juga beberapa kali bertemu dengan orang-orang baik yang memberi mereka makanan dan tempat berteduh, bahkan mengobati luka-luka yang mereka alami.

MMmm..walaupun kata mama buku ini cukup membosankan di bab awal-nya, tapi kemudian di bab selanjutnya cerita mulai menjadi menarik dan menegangkan. Tapi akhir buku ini terkesan sedikit datar apabila dibandingkan bagaimana beratnya perjuangan ketiga pengembara berbulu itu untuk sampai ke tempat asal mereka. Oya, buku ini sudah diadaptasi jadi film loh…pertama kali di tahun 1963 oleh Walt Disney dan dibuat ulang di tahun 1993   yang sukses diseluruh dunia.

Ada yang bilang film-nya lebih bagus daripada bukunya sih..hihihihi…

Iklan

Siapa bilang aku takut?

Pernah suatu kali ada seorang tante-tante tanya apa aku takut sama guguk-guguk liar yang ada disini? Ih, sowri-sowri yaw..aku gak pernah takut ama mereka. Aku sering kok ngusir para guguk liar itu, apalagi yang udah mulai masuk wilayah aku.

Disini emang banyak sih guguk liar, cuman emang aku perhatikan semacam musim-musiman gitu. Terkadang ada waktunya mereka bergerombolan sekitar tiga sampai delapan ekor keliling komplek kayak anak genk motor ngeganggu ketenangan wilayah sini. Ada kala-nya gerombolan-gerombolan itu menghilang entah kemana. Yang rutin sih cuma suaranya aja yang terdengar di kejauhan, jadi guguk disini kalo di masjid adzan..mereka pada ikut rame tuh nyahutin suara adzan..hauuuuuuuung..hhhauuuuunnggg..gitu. Tengah malam juga terkadang mereka gegugukan hehaungan rame..kata manusia penakut sih itu para guguk pasti ngeliat sesuatu bernama HiiHii..Ih, ayam banget deh guguk-guguk itu, taring aja digedein…tapi ketemu begituan aja teriak-teriak minta tolong sampai kedengaran seantero komplek. Aku donk yang udah biasa ngeliat HiiHii disini ya cuek-cuek aja. Palingan aku hissing..trus aku pergi. Lagian ama kucing seganteng aku, mereka tuh pada suka loh, aku sering dielus-elus, diajak mainan juga. Kadang mau dikasih makan ama mereka, tapi mana aku doyan ama kembaaaang en menyaaan?? Emangnya aku kambing?? Gak percaya cerita aku..? Ya sudah, ntar aku suruh HiiHii-nya sendiri yang datang ke omom-tante buat kasih tau..

Oya, aku mo cerita soal guguk betina musuh bebuyutan aku yang takut ama aku. Warnanya coklat polos, bulunya agak panjang mirip-mirip serigala, gak kayak kebanyakan guguk disini yang bulunya tipis, yang ini agak jikrak-jigrak kayak gak pernah disisir. Guguk ini kayaknya dedengkot sini. Udah lama dia beredar, dulu dia melahirkan 4 ekor anak guguk dihutan belakang klinik. Anak-anaknya, kalo suasana dah sepi gak ada manusia, suka turun masuk ke halaman belakang klinik nyari makan. Kadang makanan aku di embat ama mereka. Huh! Si induk guguk ini juga pernah sakit deh kayaknya..seingat aku dulu itu habis melahirkan ada sesuatu menjuntai di belakangnya. Kayak daging kemerahan. Serem banget aku liatnya. Kalo mamaku bilang sih kayak ambeien. Mungkin keluar pas dia melahirkan. Kasian juga sih…tapi sekarang itu udah hilang. Dia sehat lagi. tapi anaknya gak tau deh kemana. Mungkin udah besar jadi gak mau bareng-bareng ama induknya lagi. Aku gak mau mikir jelek-jelek soal nasib mereka.

Si guguk coklat ini gak berani ama aku..hihihihi..padahal badan aku jauh lebih kecil dari dia. Ini ada buktinya kalo gak percaya.

aku+guguk

Waktu aku ngeong-ngeong (baca : ngobrol) ama mama, kupingku menangkap suara kresek-kresek mencurigakan dibelakang dekat bekas pembuangan sampah. Pas aku liat ternyata si guguk coklat datang nyari makan. Aku perhatikan..berani banget dia masuk-masuk daerah kekuasaan aku.

aku+guguk1

Aku mulai mindik-mindik mendekat..badan harus diceperkan serendah mungkin. Cakar sudah aku keluarkan. Buntut  dimekarkan biar tampak jauh lebih keren dan besar..

aku+guguk2

Si guguk betina itu masih belum sadar loh kalo ada aku yang mau menerjang…bener-bener gak perhatian ama sekitar. Masa gak nyadar ada kucing ganteng di dekat dia? Penghinaan ini namanya..!

aku+guguk3

Trus aku SERGAP..!! Grraauuwooung..!! Si guguk langsung lari terbirit-birit..hoakakakak…*tertawa pongah*

Semua foto diatas bukan rekayasa aku atau hasil sotosop apalagi soto ayam..malahan aku sebel sama mama kenapa dia gak ahli memfoto setiap aksi aku. Jadi banyak moment heroik yang hilang gara-gara mama kaget dan terpana melihat kehebatan aku yang terjadi dalam waktu sangat singkat.

aku

Jadi…SIAPA BILANG AKU TAKUT..?! *asah cakar*